Sukses

Ekonomi RI Bakal Terus Tumbuh di 2019

Liputan6.com, Jakarta - Ketua Komisi XI DPR RI, Melchias Marcus Mekeng, meyakini bahwa ekonomi Indonesia di 2019 masih akan terus tumbuh. Hal tersebut tidak lepas dari pencapaian pertumbuhan ekonomi di 2018 yang masih berada di atas lima persen.

"Negara kita belum punah kita masih akan berkembang. Saya bisa katakan negara kita masih bisa maju karena ekonomi tumbuh 5,17 persen," kata Mekeng dalam acara Dialog Ekonomi Perbankan, di Jakarta, Rabu (30/1/2019).

Mekeng mengatakan, di tengah ketidakpastian perekonomian global pertumbuhan ekonomi Indonesia masih mampu tumbuh di angka 5,17 persen pada kuartal III-2018. Sementara, di negara negara lain masih sulit untuk mengejar pertumbuhan ekonominya.

"Kita masih bersyukur tumbuh di 5,17 persen, di mana kondisi luar negeri masih tertekan," kata dia.

Sebelumnya, Direktur Eksekutif Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Muhammad Faisal memprediksi kondisi perekonomian Indonesia di tahun 2019 tidak jauh berbeda dengan tahun 2018, di mana pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2019 masih berada di kisaran 5,1-5,2 persen.

"Pertumbuhan ekonomi di tahun 2019 itu kita prediksi di 5,1-5,2 persen. Artinya sama dengan di 2018. (Tahun) 2018 kan di kisaran itu," kata Faisal, saat dihubungi merdeka.com, Selasa (1/1).

Menurutnya, tekanan ekonomi global di tahun depan masih sama dengan yang terjadi tahun ini. "Jadi kita lihat tahun depan (tahun 2019) belum ada tanda-tanda ekonomi kita bisa tumbuh lebih tinggi karena dari global tekanan masih berlanjut. Turbulency ekonomi yang kita rasakan tahun ini masih akan berlanjut," jelas dia.

Reporter: Dwi Aditya Putra

Sumber: Merdeka.com

2 dari 2 halaman

Kepala BKPM: Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Pelan tapi Pasti

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Thomas Trikasih Lembong memprediksi ekonomi Indonesia dapat bertumbuh secara pelan tapi pasti serta berlipat ganda setiap 14 tahun.
 
Hal itu diungkapkannya saat menjadi bagian dari beberapa diskusi dalam World Economic Forum (WEF) Annual Meeting 2019 di Davos, Swiss, 22-25 Januari 2019.
 
Seperti pada 2017, ia menyebutkan, ekonom Indonesia tumbuh 5,07 persen dan mencapai USD 1 yriliun, mencapai tonggak sejarah baru untuk bergabung dengan the Trillion-Dollar-Club, yang hanya bisa diraih 16 negara. "Hal ini merupakan salah satu momen bersejarah ekonomi bangsa di bawah kepemimpinan Presiden Jokowi," ujar dia dalam keterangan resmi, Minggu (27/1/2019).
 
Menurut Thomas, sebagai pasar yang baru muncul, Indonesia masih rentan terhadap pergeseran sentimen di kalangan investor internasional. "Namun, saat ini, dengan adanya perang dagang Amerika Serikat dengan Tiongkok dapat membuat Indonesia lebih menarik bagi para investor," jelasnya.
 
Selain itu, Kepala BKPM juga menyampaikan bahwa perlambatan ekonomi dunia memberikan efek yang baik, lantaran dapat membuka ruang untuk mengurangi risiko dan tekanan di pasar modal.
 
Di sela-sela kegiatan WEF Davos, Kepala BKPM juga menghadiri beberapa kegiatan side event yang digagas bersama dengan Kementerian Komunikasi dan Informatika bersama dengan Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara.
 
Dalam Kegiatan bertajuk Nexticorn Media Briefing tersebut, Kepala BKPM menyampaikan optimisme bahwa Indonesia akan menjadi salah satu negara paling penting di ASEAN terkait ekonomi digital. 
 
"Hingga 2025, diharapkan sudah terdapat tambahan 20 unicorn dari Indonesia yang menjadi pemain tidak hanya di level nasional tapi juga regional di ASEAN," ungkap dia.
 
Di samping kegiatan WEF, Kepala BKPM juga melakukan pertemuan dengan sejumlah perusahaan di bidang informasi teknologi, energi, pariwisata, logistik, jasa keuangan, industri farmasi, pengolahan limbah, e-commerce serta jasa kebandarudaraan guna membahas minat dan tren investasi di Indonesia yang lebih meyakinkan.
 
Event pada Indonesia Pavilion juga ramai dikunjungi di Davos, tercatat lebih dari 320 pengunjung hadir dalam Indonesia Pavilion selama 22-25 Januari 2019, dan mencatat beberapa minat investasi di bidang industri supplemen, industri kertas, industri kosmetik dan informasi teknologi. 
 
Hadir dalam kegiatan tersebut di antaranya Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto, Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan dan Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara.
 
Kegiatan Indonesia Pavilion 2019 juga diwarnai dengan sesuatu yang berbeda dengan tahun sebelumnya, dimana pada tahun ini terdapat tech show (Virtual Reality, Augmented Reality dan Neuro Brain Wave Technology) serta pameran produk makanan dan minuman Indonesia yang memungkinkan para investor merasakan  sesuatu yang fun pada Indonesia Pavilion. 
 
Selain itu, Indonesia melalui inisiasi perusahaan swasta nasional juga akan menyelenggarakan Indonesia Night berupa networking gala dinner  dan pertunjukan kebudayaan pada tanggal 23 Januari 2019 di Hotel Morosani, Davos. 
Loading
Artikel Selanjutnya
Sengketa Aset First Travel, DPR Bakal Panggil Menteri Agama
Artikel Selanjutnya
Kalahkan China, Amerika Serika Penyumbang Investasi Terbesar di Indonesia