Sukses

Waspada, 7 Tipe Penipuan Online yang Membahayakan Uang Anda

Liputan6.com, Jakarta - Zaman kian berkembang. Saat ini, semua bisa dilakukan secara online. Mulai dari berbelanja, pesan tiket pesawat terbang, hotel, dan lain sebagainya.

Namun, Anda harus waspada. Sebab, ada banyak cara penipuan online yang bisa membahayakan keuangan Anda. Tahu apa saja penipuan itu dan bagaimana cara mengatasinya? Simak infonya di bawah ini seperti yang dilansir di Swara Tunaiku.

Macam-macam penipuan online

Ada banyak macam penipuan online yang bisa saja menimpa Anda. Pertama adalah phishing atau tindakan mencuri data mulai dari nama hingga alamat untuk mengakses rekening bank atau menyampaikan pesan dengan sifat fitnah. Lalu, yang kedua ada eBay scam. Penipuan yang satu ini adalah menjual barang dengan harga jauh di bawah pasar untuk menipu pembeli.

Ketiga, ada Nigerian letter yang biasanya berisi tawaran mengenai bantuan mencuci uang yang mana Anda akan diberi imbalan yang besar. Namun, nantinya Anda akan disuruh membayar pajak lebih dulu. Ada juga online lottery, berupa skema yang mirip dengan Nigerian letter, tapi yang satu ini memanfaatkan mode lotre saja.

Kelima, ada Ponzi scheme, yakni skema penipuan yang sudah terstruktur seperti penawaran program investasi dengan bunga besar. Keenam ada HYIP (A high-yield investment program) yang juga mirip dengan Ponzi scheme.

Terakhir adalah money game yang mengharuskan Anda untuk berinvestasi uang lalu nantinya Anda akan mendapatkan komisi dari investasi tersebut, padahal sebenarnya bohong belaka.

2 dari 4 halaman

Cara Mencegahnya

1. Jaga informasi pribadi

Salah satu cara yang bisa Anda lakukan untuk mencegah terjadinya penipuan seperti yang tersebut di atas adalah menjaga info pribadi. Jangan sekali-sekali menanggapi permintaan untuk mengisi form data diri dari platform yang tak terpercaya baik itu lewat iklan atau SMS.

Kalaupun Anda ingin mengisi form tersebut karena iming-iming menguntungkan yang bisa didapat, baiknya Anda perhatikan dulu dari mana permintaan tersebut berasal. Bila tak bisa dipercaya, baiknya abaikan saja.

2. Filter konten yang Anda publikasikan

Mempublikasikan sesuatu ke media sosial memang hak semua orang. Namun, ada baiknya tak semua konten dibagikan di akun media sosial Anda. Sebab, hal tersebut bukan lagi ranah privat Anda, melainkan ranah publik yang siapa saja bisa mengaksesnya. Jadi, cobalah filter apa saja yang baiknya Anda publikasikan.

3 dari 4 halaman

3. Update anti-virus

Meski Anda tak lalai, sebenarnya aset digital Anda tetap bisa digasak oleh orang tak bertanggung jawab. Misalnya saja, Anda bisa diserang lewat virus nakal. Nah, untuk menjaga agar Anda selamat dari risiko ini, ada baiknya update anti-virus Anda secara berkala. Hal ini bertujuan untuk meminimalisasi risiko pencurian data.

4. Buat password yang sulit

Membuat password untuk suatu akun memang gampang-gampang susah. Biasanya, orang akan memasukkan data pribadi seperti tanggal lahir dan sebagainya. Hentikan sekarang bila Anda tak mau kena penipuan online. Buatlah password yang lebih sulit tapi Anda bisa mengingatnya. Dengan begitu, aset digital Anda bisa jadi aman.

4 dari 4 halaman

5. Awasi terus aktivitas rekening digital Anda

Ada baiknya Anda juga rajin mengawasi keuangan di rekening yang dimiliki. Hal ini bertujuan untuk mencegah terjadinya hal yang tak diinginkan seperti dana hilang mendadak tanpa alasan yang jelas dan lainnya. Bila Anda menemukan hal tak lazim di rekening, baiknya segera laporkan ke pihak berwenang untuk ditindaklanjuti.

Sudah tahu apa saja macam-macam penipuan online yang bisa saja menimpa Anda? Mulai sekarang, lebih berhati-hatilah. Anda bisa menerapkan cara-cara di atas untuk mencegah terjadinya penipuan tersebut. Ingat, mengantisipasi jauh lebih baik ketimbang harus memproses kehilangan yang terjadi, kan?

Menyedihkan, Usaha Bertahan Hidup Penduduk Venezuela

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
5 Cara Cerdas Menggali Potensi Diri dalam Karier
Artikel Selanjutnya
5 Kisah Inspiratif Ibu Rumah Tangga yang Sukses Bangun Bisnis