Sukses

Harga Pertamax Cs Naik, Warga Pindah ke Pertalite

Liputan6.com, Jakarta - PT Pertamina (Persero) menaikan harga bahan bakar minyak (BBM) nonsunsidi jenis Pertamax pada Minggu kemarin. Kenaikan BBM nosubsidi ini berlaku di stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU) di Jakarta, Jawa Barat dan Banten.

Harga Pertamax naik Rp 600 menjadi Rp 9.500 per liter. Kemudian harga Pertamax Turbo naik Rp 600 menjadi Rp 10.700 per liter. Sedangkan harga Pertamina Dex naik Rp 500 menjadi Rp 10.500 per liter dan harga Dexlite naik Rp 900 menjadi Rp 9.000 per liter.

Kenaikan harga BBm nonsubsidi tersebut menuai berbagai respons. Seperti halnya salah satu mahasiswa asal Bekasi, Firly. Dia mengatakan, secara umum kebijakan pemerintah dalam menaikan harga BBM non subsidi akan berimbas kepada kenaikan jenis kebutuhan pokok lainnya. Dengan demikian, dikatakan dia hal tersebut akan dapat merugikan masyarakat.

"Setiap ada kebjiakan tentang kenaikan harga bahan bakar itu jelas bakal merugikan masyarakat karena bahan bakar ini merupakan kebutuhan yang sangat sentral gitu. Kalau bahan bakar naik secara keseluruhan pasti naik," ungkapnya kepada Merdeka.com, Selasa (2/7/2018).

Dirinya pun mempertanyakan, alasan pemerintah dalam menaikan harga jenis Pertamax tersebut. "Kenaikan ini juga akan berdampak dengan daya beli masyarakat secara keseluruhan jadi kurang sepakat aja dasarnya apa menaikan harga bahan bakar gitu karena kita gak tau dasarnya," ujarnya.

Pengendara motor lainnya, Iqbal juga menyayangkan keputusan pemerintah yang telah menaikan harga BBM jenis Pertamax. Menurut dia pemerintah terkesan secara diam-diam menaikan harga tersebut. Meski tidak menjadi masalah pada dirinya, namun seharusnya pemerintah perlu memperluas sosialisasi kepada masyarakat akan informasi terkait dengan hal ini.

"Saya pakai Pertamax, tapi kalo emang harus naik dan masih wajar sih enggak masalah. Tapi beberapa waktu selalu begini, harga tiba-tiba saja enggak ada kabarnya naik," imbuhnya.

Sementara itu, pengendara lainnya Rizki Salosa juga menyatakan keberatan atas kenaikan harga BBM jenis Pertamax. Tidak menutup kemungkinan dirinya juga akan beralih menggunakan jenis pertalite.

"Kalo menurut saya sih sebagai masyarakat sedikit keberatan. Jika Pertamax dinaikkan harganya merugikan masyarakat dan saya mungkin beralih ke Pertalite," imbuhnya.

Reporter: Dwi Aditya Putra

Sumber: Merdeka.com

 

2 dari 2 halaman

Harga Pertamax Cs Naik

Sebelumnya, PT Pertamina (Persero) angkat bicara terkait dengan kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) non subsidi. Pertamina menilai kenaikan itu menyesuaikan BBM, khususnya Pertamax Series dan Dex Series, per 1 Juli 2018. Keputusan tersebut mengikuti ‎kondisi harga minyak dunia.

Vice President Corporate Communication Pertamina, Adiatma Sardjito mengatakan, penyesuaian harga BBM jenis Pertamax, Pertamax Turbo, Dexlite dan Pertamina Dex, merupakan dampak dari harga minyak mentah dunia yang terus merangkak naik. Saat ini harga minyak dunia rata-rata mencapai US$ 75 per barel.

“Bahan baku BBM adalah minyak mentah, tentunya ketika harga minyak dunia naik akan diikuti dengan kenakan harga BBM," kata Adiatma.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Komisioner: Sampai Sekarang Situs KPU Masih Diretas
Artikel Selanjutnya
Tak Ditahan, Pemukul Anak Menteri Olah Raga Kena Wajib Lapor