Sukses

Mau Sukses dan Disukai Banyak Orang? Lakukan Hal Ini

Liputan6.com, Jakarta - Siapa yang ingin menjadi sukses dan memegang kendali penting? Tentu semua orang, termasuk Anda, menginginkannya bukan.

Namun, sukses tak dapat diperoleh dengan cara instan. Selain harus melalui berbagai rintangan serta melakukan berbagai pengorbanan dan keputusan untuk meraihnya, Anda juga diharuskan untuk memiliki kemampuan yang sesuai.

Kira-kira apa ya kemampuan yang dibutuhkan untuk menjadi sukses dan disukai banyak orang? Ternyata, salah satu kemampuan yang dibutuhkan adalah dengan mengambil beberapa keterampilan sosial utama yang dapat membangun kecerdasan emosional.

Lantas, keterampilan sosial apa yang berguna dan dapat diambil dengan cepat?

Berikut beberapa keterampilan sosial yang berguna dan dapat diambil dengan cepat menurut seorang ahli etiket, dan melihat dari beberapa peneliti psikologi sosial, seperti yang dikutip dari Business Insider, Selasa (20/2/2018):

1. Menjaga kontak mata

Menjaga kontak mata saat berbicara dapat dianggap sebagai tanda Anda tertarik dalam pembicaraan. Bagi orang yang konsisten menjaga kontak matanya, dinilai lebih cerdas.

2. Tersenyum

Jangan pernah meremehkan kekuatan tersenyum. Tersenyum merupakan cara lain yang sederhana dan efektif untuk menyampaikan kehangatan. Selain itu, Anda juga dapat tertawa atau menceritakan beberapa lelucon.

3. Tunjukkan antusiasme

"Seiring dengan senyuman, tunjukkan beberapa antusiasme dan energi, juga dikenal sebagai karisma," saran Rosalinda Oropeza Randall, pakar etiket dan sivilitas dan penulis "Don’t Burp in the Boardroom".

"Ini tidak hanya menarik orang ke Anda, tapi menular," katanya, "Setelah menghabiskan waktu dengan Anda, orang akan berjalan dengan perasaan hangat, dan kemungkinan besar mereka akan meneruskannya kepada orang lain."

1 dari 7 halaman

4. Letakan smartphone

Saat Anda sedang berada dalam suatu percakapan atau sebuah pertemuan, ada baiknya Anda meletakkan smartphone dan menyimaknya hingga usai.

Ini merupakan kebiasaan sederhana namun efektif lainnya yang bisa segera dieksekusi dan tidak memerlukan usaha atau keterampilan apapun.

5. Berikan jabat tangan yang kuat

"Tidak terlalu keras, pastinya tidak lemah dan lembut," tulis pengguna Quora Tony Vincent.

Penelitian menunjukkan bahwa orang memutuskan apakah mereka menyukai Anda atau tidak dalam beberapa detik setelah bertemu dengan Anda. Jabatan tangan yang kuat dapat berkontribusi besar terhadap kesan pertama itu.

6. Memanggil orang dengan nama mereka

Bagaimana perasaan Anda saat dipanggil dengan nama? Tentu menyenangkan bukan? Hal ini juga berlaku bagi orang lain.

Jika Anda kesulitan memasukkan nama ke wajah, cobalah strategi yang berbeda, seperti menggunakan citra atau sajak yang terkait dengan namanya.

Mantan Business Insider Careers editor, Jacquelyn Smith mempelajari seni mengingat nama dari ayahnya, yang memberinya beberapa tip utama:

- Ulangi nama orang beberapa kali saat Anda berbicara dengan mereka

- Beritahu orang lain nama orang-orang ini, jika Anda lupa dan membutuhkan pengingat

- Tuliskan nama di telepon Anda dengan deskripsi singkat tentang siapa mereka/bagaimana Anda bertemu dengan mereka.

"Dalam kehidupan, dan di tempat kerja, mengingat nama orang dapat membantu Anda membangun hubungan yang lebih kuat dan menghindari situasi yang canggung," kata Smith, "Orang juga menghargai saat Anda mengingat nama mereka, karena ini adalah tanda rasa hormat dan perhatian."

2 dari 7 halaman

7. Mendengarkan

Dengarkan lebih banyak daripada yang Anda katakan, kata pengguna Quora Mark Bridgeman. "Anda memiliki dua telinga dan hanya satu mulut. Itu rasio yang harus Anda gunakan dengan mereka."

8. Jangan hanya mendengarkan, namun dengarkan secara aktif

Mendengarkan secara aktif membutuhkan empat langkah, tulis pengguna Quora Chiasson, yaitu mendengar, menafsirkan, mengevaluasi, dan merespons.

Langkah pertama mengharuskan Anda menjatuhkan apa yang Anda lakukan dan perhatikan. Selanjutnya, "parafrase apa yang telah Anda dengar dan ajukan pertanyaan klarifikasi," sarannya.

Mengevaluasi berarti mengarahkan penghakiman cepat dan melompat ke kesimpulan, "Pastikan Anda memiliki semua informasi terkait sebelum membentuk atau mengungkapkan pendapat."

Akhirnya, "beri umpan balik agar pembicara tahu bahwa Anda pernah mendengarnya," tulisnya.

9. Pelajari cara menerima pujian

Menerima pujian bisa jadi rumit karena Anda tidak ingin tampil egois. Tapi Anda juga tidak ingin bergumam, "Terima kasih, Anda juga," karena itu membuat Anda tampak sadar diri dan tidak kompeten secara sosial.

Jadi, alih-alih memberi ungkapan seperti, "Anda terlihat 10 kali lebih baik dari saya" atau "Itu semua berkat Anda," Reisinger menyarankan untuk menerima pujian dengan percaya diri dengan menggunakan ungkapan-ungkapan seperti "Terima kasih! Mendengar itu terasa sangat enak" atau "Terima kasih! Sungguh pengalaman yang luar biasa."

3 dari 7 halaman

10. Memberi pujian kepada orang lain

Sebuah sanjungan sangat diperlukan bagi seseorang. Oleh karenanya, penting bagi kita untuk memberi sanjungan kepada orang lain.

Namun bagi mereka yang tidak nyaman untuk membagikan pujian, Halvorson mengatakan bahwa metode yang sangat efektif untuk membuat orang lain merasa efektif dan berharga adalah mengajukan pertanyaan yang memungkinkan mereka untuk berfokus pada apa yang berarti tentang diri mereka dan kehidupan mereka.

Reisinger menyarankan agar menggunakan pembuka percakapan yang membuat orang lain merasa seperti seorang ahli, seperti "Anda tahu banyak tentang pemasaran sosial, bukan?" Atau "Anda tahu mengapa saya selalu mendapatkan pesan kesalahan ini?"

11. Jika seseorang terganggu, mintalah mereka untuk melanjutkan

Terkadang, ada saat ketika seseorang sedang menceritakan sebuah cerita, tiba-tiba terputus, dan kemudian menjadi canggung saat ingin meneruskan ceritanya kembali dan bertanya-tanya sendiri apakah ada orang yang mendengarkannya.

Pengguna Quora Milena Rangelov mengatakan bahwa Anda bisa menjadi pembebas orang tersebut dengan mengatakan sesuatu seperti, "Hei, dapatkah Anda menyelesaikan cerita tentang naik sepeda? Hal terakhir yang Anda sebutkan adalah bahwa anjing mulai mengikuti Anda. Bisakah saya mendengar sisanya?"

Anda akan segera membuat pembicara merasa nyaman dan membuat mereka merasa dihargai, tulisnya.

12. Katakan maaf

Tentu, mengambil pertanggungjawaban atas kesalahan Anda sangat berperan dalam mengubah kesan buruk seseorang terhadap Anda. Tapi sebuah kata "Saya minta maaf" saat Anda tidak bisa disalahkan karena sesuatu juga bisa sangat membantu.

Mengatakan "Saya minta maaf" ketika seseorang memberitahu Anda tentang sesuatu yang buruk menimpa mereka adalah cara yang efektif untuk menunjukkan bahwa Anda menempatkan diri Anda pada posisi mereka dan mencoba untuk berhubungan, atau dikenal sebagai menunjukkan empati, menurut Halvorson.

4 dari 7 halaman

13. Lewatkan pembicaraan kecil

Pengguna Quora Pete Zbrojkiewicz merekomendasikan untuk melupakan "percakapan sopan" dan sedikit rentan terhadap orang lain, jika Anda ingin menjadi teman.

"Kita mungkin belum pernah mengalami aktivitas yang sama, tapi kita sudah mengalami emosi yang sama," bantahnya, "Jadi ketika saya mengatakan bahwa Anda perlu menemukan kepentingan bersama, maksud saya Anda perlu menemukan sesuatu yang memicu emosi serupa pada Anda berdua."

14. Melatih postur tubuh yang baik

Sikap buruk dapat mencerminkan bahwa Anda adalah orang yang apatis atau tidak dapat didekati, dan jika Anda menyampaikan bahasa tubuh negatif, maka tidak ada yang akan cukup dekat untuk mengetahui apakah Anda menyenangkan.

Halvorson menuliskan bahwa duduk tegak adalah metode efektif untuk menyampaikan kompetensi.

Menurut psikolog sosial Amy Cuddy, berdiri atau duduk dengan cara yang ekspansif (terpisah kaki, lengan terbentang lebar, condong ke depan) tidak hanya menyampaikan kepercayaan diri Anda kepada orang lain, tapi juga memicu perubahan langsung dalam kimia tubuh Anda yang membuat Anda lebih kuat.

15. Jujur dalam berkata

Terkadang, perilaku yang menyampaikan kehangatan dan kemampuan menyampaikan kompetensi bisa bertentangan satu sama lain.

"Jika Anda tampil terlalu hangat, orang mungkin mempertanyakan kompetensi Anda, jadi Anda tampil seperti keset," tulis Halvorson. "Dan jika Anda tampil terlalu kompeten, orang mungkin menganggap Anda sebagai pribadi yang dingin, jadi Anda akhirnya tampak seperti orang brengsek." Baik keset maupun brengsek bukanlah kualitas yang menyenangkan.

"Pastikan untuk mengambil alih kesalahan Anda sendiri, hindari tipu daya dengan segala cara, dan jadilah rekan kerja yang selalu dapat diandalkan untuk melakukan hal yang benar. Bagaimanapun, ini pada akhirnya adalah kepercayaan yang sebenarnya," katanya.

5 dari 7 halaman

16. Jangan mengeluh

Berada di sekitar orang-orang yang negatif, tanpa sadar juga dapat menguras tenaga Anda. Oleh karenanya, jika Anda melihat diri Anda mengeluh sementara orang lain mulai terlihat terganggu, bantulah diri Anda sendiri dan pilih topik baru.

17. Buat semua orang merasa disertakan

Tentu tidak enak bukan jika saat Anda berbicara, Anda justru merasa terabaikan? Anda bisa menghindari hal ini dengan memastikan bahwa Anda melihat semua orang yang terlibat, menurut Reisinger.

"Buat semua orang merasa mereka adalah bagian dari percakapan, sehingga perhatian mereka akan menjadi milik Anda," katanya.

Jika terlihat seseorang dalam kelompok mencoba mengatakan sesuatu namun terus terputus, bawalah diri Anda untuk membantu mereka masuk. Anda bisa mencoba, "Jim, apakah Anda ingin mengatakan sesuatu?"

Ingat, dengan tidak pernah menempatkan seseorang di grup, justru akan membuat mereka merasa tidak nyaman.

18. Jangan loncat ke kesimpulan

Terkadang, otak kita bisa membuat kita melompat ke kesimpulan tentang orang. Hal ini dapat menyebabkan kita menjadi lebih tertutup.

Agar tidak mendapat kesan salah pada siapa pun, pengguna Quora John Roldan berpendapat bahwa penting untuk terbiasa dengan komunikasi nonverbal.

"Masalah dengan membuat 'penilaian cepat' adalah kita membuat mereka dengan 'struktur tingkat rendah' di otak kita. Ini menyiratkan bahwa penalaran kecil dipekerjakan saat kita awalnya mengaitkan karakter dengan seseorang."

6 dari 7 halaman

19. Akhiri percakapan dengan benar

Kata-kata terakhir Anda bisa meninggalkan kesan abadi pada seseorang, jadi gunakan dengan benar.

Randall menyarankan untuk memberi orang-orang dengan ucapan yang tulus seperti, "Saya senang mengenal Anda," "Saya harap Anda menikmati sisa hidup Anda," atau "Saya akan mengingat percakapan kami."

Ini sangat mudah dilakukan, dan bisa membuat semua perbedaan.