Sukses

Microsoft Lanjutkan Investasi ke Pembuat ChatGPT OpenAI

Liputan6.com, Jakarta - Microsoft memperpanjang kemitraan mereka dengan perusahaan pembuat layanan chatbot berbasis kecerdasan buatan (artificial intelligence/AI) ChatGPT, OpenAI.

Dalam pernyataannya, Microsoft mengatakan kemitraan melalui investasi miliaran dolar ini dilakukan untuk mempercepat terobosan AI, 'guna memastikan manfaat ini dibagikan secara luas kepada dunia'.

Microsoft menyebutkan, seperti dikutip dari laman resminya, Rabu (25/1/2023), perjanjian ini menyusul investasi sebelumnya pada tahun 2019 dan 2021.

Perusahaan mengatakan, perjanjian ini memperluas kolaborasi berkelanjutan di seluruh superkomputer dan penelitian AI, memungkinkan mereka untuk secara mandiri mengkomersialkan teknologi AI canggih yang dihasilkan.

"Kami membentuk kemitraan dengan OpenAI berdasarkan ambisi bersama untuk secara bertanggung jawab memajukan penelitian AI mutakhir dan mendemokratisasi AI sebagai platform teknologi baru," kata CEO Microsoft Satya Nadella

"Dalam fase kemitraan kami berikutnya, pengembang dan organisasi lintas industri akan memiliki akses ke infrastruktur, model, dan toolchain AI terbaik dengan Azure untuk membangun dan menjalankan aplikasi mereka," Nadella menambahkan.

Sam Altman, CEO OpenAI, mengklaim bahwa kemitraan mereka selama tiga tahun terakhir adalah sesuatu yang sangat luar biasa.

"Microsoft membagikan nilai-nilai kami dan kami bersemangat untuk melanjutkan penelitian independen kami dan berupaya menciptakan AI canggih yang bermanfaat bagi semua orang," kata Altman.

Dalam kerja sama ini, Microsoft akan meningkatkan investasi dalam pengembangan dan penerapan sistem superkomputasi khusus untuk mempercepat terobosan riset AI independen OpenAI.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Menerapkan Model OpenAI

"Kami juga akan terus membangun infrastruktur AI terkemuka Azure untuk membantu pelanggan membangun dan menerapkan aplikasi AI mereka dalam skala global," kata Microsoft.

Microsoft juga akan menerapkan model OpenAI di seluruh produk konsumen dan perusahaan, serta memperkenalkan kategori baru dalam pengalaman digital yang dibangun di atas teknologi OpenAI.

Selain itu, sebagai penyedia cloud eksklusif OpenAI, Microsoft Azure akan mendukung semua workload OpenAI di seluruh penelitian, produk dan layanan API.

Mengutip The Verge, investasi lanjutan Microsoft di OpenAI ini dilaporkan beberapa pekan setelah sebelumnya, perusahaan besutan Bill Gates dan Paul Allen itu, akan menginvestasikan USD 10 miliar ke OpenAI, yang terkenal berkat ChatGPT dan DALL-E 2.

3 dari 4 halaman

Microsoft Matikan Platform AltspaceVR

Microsoft di satu sisi sepertinya mulai kendor dalam membangun ekosistem metaverse. Dalam posting blog perusahaan yang dilansir The Verge, Microsoft mengumumkan akan menutup AltspaceVR pada 10 Maret 2023.

Sesuai namanya, AltspaceVR merupakan platform VR (virtual reality) berbasis sosial. AltspaceVR diakuisisi Microsoft pada 2017.

Keputusan ini dilakukan karena perusahaan ingin fokus pada Mesh, mixed reality platform yang diumumkan perusahaan pada 2021 dan kemudian disebut akan hadir di Teams.

“Kami menantikan apa yang akan datang, termasuk peluncuran Microsoft Mesh, platform baru untuk koneksi dan kolaborasi, dimulai dengan memungkinkan tempat kerja di seluruh dunia,” kata Microsoft sebagaimana dikutip dari Engadget, Senin (23/1/2023).

“Dalam waktu dekat, kami memfokuskan upaya VR pada pengalaman di tempat kerja, belajar dari dan bersama pelanggan dan mitra awal kami, serta memastikan kami memberikan landasan yang memungkinkan keamanan, kepercayaan, dan kepatuhan.

Seiring waktu, kami berharap dapat memperluas pengalaman konsumen dengan baik," Microsoft memaparkan.

 

4 dari 4 halaman

PHK di Microsoft

Kabar penutupan platform tersebut datang setelah Microsoft mengonfirmasi akan melakukan PHK 10 ribu karyawan hingga akhir Maret 2023. Menurut Windows Central, Microsoft berencana untuk memangkas seluruh tim AltspaceVR sebagai bagian dari reorganisasi.

Sementara laporan Bloomberg menyebut perusahaan juga akan mengurangi jumlah karyawan di tim HoloLens.

Setahun terakhir, divisi tersebut telah ditinggalkan mantan kepala Alex Kipman pada Juni 2022 di tengah tuduhan pelanggaran seksual, dan jeda perjanjian pembelian dengan militer AS.

Pada tahun 2022, perusahaan yang didirikan oleh Bill Gates ini juga dilaporkan membatalkan rencananya untuk pengembangan perangkat HoloLens baru.

(Dio/Isk)

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS