Sukses

Tips Praktis Buka Aplikasi Android yang Baru Ditutup

Liputan6.com, Jakarta - Android memiliki banyak fitur yang besar maupun kecil. Nah, beberapa fitur kecil seringkali terlewatkan untuk kita ketahui, sehingga kita menggunakan smartphone secara terbiasa tanpa tahu ternyata ada trik tertentu yang berguna.

Salah satunya adalah metode pengalih aplikasi atau app switcher. Tips ini akan sangat mengurangi kerepotan dan memangkas waktu kita sehingga penggunaan smartphone akan makin efisien.

Shortcut app switcher ini pada dasarnya adalah metode untuk bolak-balik antar dua aplikasi terakhir yang digunakan.

Fitur ini muncul pertama kali di Android Nougat, dan masih ada di Android P, meski cara kerjanya sedikit berbeda dengan navigasi gestur terbaru di P.

Nah, begini cara menggunakannya. Di Android Nougat dan Oreo, kamu hanya perlu klik dua kali tombol Recents atau Overview yang biasanya berkebalikan dari tombol back.

Dengan mengkliknya dua kali, kamu akan langsung kembali ke aplikasi yang ditutup sebelumnya.

Jika kamu mengekliknya dua kali lagi, kamu akan kembali ke aplikasi sebelum di-switch.

Sedikit berbeda untuk Android Pie, app switcher bisa muncul dengan swipe tombol home ke kanan.

Silakan mencoba, dan jangan lupa untuk membiasakannya demi penggunaan Android yang lebih efisien!

2 dari 4 halaman

Google Hapus 22 Aplikasi Android Berbahaya yang Sedot Daya Baterai

Baru-baru ini, peneliti keamanan menemukan sekumpulan aplikasi Android berkemampuan 'memaksa' pengguna mengeklik iklan.

Luar biasanya, secara kolektif 22 aplikasi berbahaya tersebut sudah diunduh dari Google Play Store lebih dari 2 juta kali.

Malware yang tersimpan di dalam aplikasi itu juga memiliki kemampuan untuk beradaptasi dengan perangkat Android, dan aktif terus-menerus di background sehingga akhirnya menguras baterai smartphone.

Berdasarkan laporan yang dirangkum oleh perusahaan antivirus Sophos, Sabtu (8/12/2018), 22 aplikasi Android itu berisikan malware yang perusahaan sebut "Andr/ Clickr-ad."

Dirilis oleh berbagai pengembang kecil, Sophos mengatakan, Google sudah menghapus seluruh aplikasi yang disebutkan dari Play Store pada akhir November 2018.

 

3 dari 4 halaman

Muncul di iOS Juga

(ilustrasi/www.techwyse.com)

Sparkle Flashlight, merupakan salah satu yang masuk ke dalam daftar 22 aplikasi berbahaya itu ternyata sudah diunduh lebih dari satu juta kali.

Selain di Android, Sophos juga telah menemukan beberapa aplikasi berbahaya serupa mejeng di iOS buatan pengembang yang sama tetapi tidak mengandung kode berbahaya atau malware.

Bagi kamu yang penasaran aplikasi apa saja yang tertanam malware di dalamnya dapat mengecek daftarnya di bawah ini.

Google hapus 22 aplikasi berbahaya di Play Store. (Doc: Sophos)

4 dari 4 halaman

Google Tendang 13 Gim Jahat di Play Store

Ilustrasi

Google menghapus 13 gim dari Google Play Store setelah peneliti keamanan ESET, Lukas Stefanko, menemukan ada sejumlah aplikasi yang memasang malware di perangkat Android. Stefanko mengungkapkan tentang isu tersebut melalui Twitter.

Dilansir Phone Arena, Jumat (23/11/2018), 13 aplikasi abal-abal itu telah dipasang lebih dari 580 ribu kali. Bahkan, dua di antaranya cukup populer.

Pengguna yang menjadi korban berpikir yang mereka unduh adalah gim loading car dan truck driving. Sejauh ini belum diketahui tujuan dari malware tersebut.

Malware tersebut memiliki "akses penuh" ke trafik jaringan ponsel atau tablet Android. Hal ini membuat malware itu bisa mencuri rahasia pribadi dari perangkat Android.

Belasan gim palsu itu berasal dari developer yang sama, Luiz O Pinto. Stefanko berhasil melacak domain yang menyebarkan malware tersebut, dan hasilnya merujuk pada seorang developer di Istanbul bernama Mert Ozet. Sejauh ini Ozet belum memberikan repons.

Google cukup sering membersihkan Play Store dari aplikasi berbahaya. Pada tahun lalu, perusahaan menghapus 700 ribu aplikasi berbahaya.

Mengingat penjahat siber selalu memanfaatkan peluang untuk melancarkan aksinya, termasuk melalui aplikasi, maka pengguna sebaiknya lebih berhati-hati.

Pengguna harus lebih waspada, terutama terhadap aplikasi-aplikasi dari developer tidak dikenal.

Reporter: Indra Cahya

Sumber: Merdeka.com

(Jek)

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

 

Loading
Artikel Selanjutnya
Cara Mudah Buat Instagram Best Nine 2018
Artikel Selanjutnya
Pakai Printer Ternyata Rentan Serangan Hacker, Ini Cara Mencegahnya