Sukses

Grab Siapkan Roadmap Khusus untuk Jamin Keamanan Platform

Liputan6.com, Jakarta - Keamanan, baik mitra pengemudi dan penumpang, merupakan hal penting dalam platform Grab. Oleh sebab itu, perusahaan yang berbasis di Singapura itu terus berupaya untuk meningkatkan fitur keamanan di platform-nya.

"Keamanan dalam platform merupakan prioritas kami sejak awal. Ini merupakan nilai inti yang diusung Anthony (Tan-CEO Grab) saat memulai perusahaan," tutur Chief Technology Officer (CTO) Grab Theo Vassilakis saat bertemu di Jakarta, Rabu (31/10/2018).

Untuk menunjukkan keseriusan tersebut, Theo menuturkan Grab sudah memiliki peta jalan (roadmap) fitur keamanan yang siap dikembangkan. Nantinya, fitur tersebut akan diadaptasi tergantung situasi di masing-masing wilayah.

"Adaptasi di tiap-tiap negara akan tergantung dengan pihak yang bertanggung jawab di tiap negara ketika ada kejadian darurat dari penumpang. Termasuk, pemanfaatan kontak darurat, apakah bisa memasukkan kontak teman dekat atau kerabat," tuturnya menjelaskan.

Sementara dari sisi mitra pengemudi, Grab juga melakukan pelatihan, pengecekan riwayat hidup, termasuk validasi informasi. Theo juga tidak memungkiri pihaknya belajar dari pengalaman dan peristiwa yang sudah terjadi agar tidak terulang.

"Begitu sebuah peristiwa darurat terjadi, kami akan mempelajarinya dan menerapkannya untuk mencegahnya terulang. Sebab, prioritas kami adalah pencegahan," ujar pria asal Yunani tersebut.

Tidak hanya itu, hal lain yang juga penting adalah mengintegrasikan tim teknologi dan tim operasional di lapangan. Menurut Theo, selain dukungan teknologi, keberadaan tim operasional juga penting untuk menghubungkan dengan otoritas setempat begitu ada kejadian darurat.

Sekadar informasi, Grab juga sedang menguji coba sejumlah fitur baru, salah satunya adalah kamera keamanan di dalam mobil mitra GrabCar. Fitur ini sedang diuji coba di beberapa kota besar Indonesia.

Rencananya, fitur keamanan ini akan tersedia untuk mitra pengemudi pada Januari 2019. Namun, pada November 2018, Grab juga akan memperkenalkan sistem keamanan baru ke publik.

2 dari 3 halaman

Alasan GrabPlatform Usung Kolaborasi dengan Mitra Lain

Di sisi lain, tahun ini Grab resmi menawarkan sebuah layanan baru bernama GrabPlatform. Kehadiran layanan ini tidak lepas dari strategi Grab untuk membangun sebuah aplikasi super yang mampu melayani kebutuhan pengguna sehari-hari.

Jadi, lewat layanan ini, Grab akan bekerja sama dengan sejumlah mitra untuk mengintegrasikan layanannya. Dengan kata lain, para mitra dapat menyediakan layanan yang dimilikinya melalui aplikasi Grab.

Salah satu bentuk kerja sama itu hadir dalam layanan Grab Fresh. Layanan ini merupakan kolaborasi Grab dan Happy Fresh untuk memudahkan pengguna yang ingin berbelanja.

Keputusan Grab untuk bekerja sama dengan mitra lain untuk menambah daftar layanannya, ketimbang membangun layanan sendiri tenyata bukannya tanpa alasan.

Menurut Chief Technology Officer (CTO) Grab Theo Vassilakis, keputusan ini diambil dengan mempertimbangkan kebutuhan pengguna.

"Kebutuhan orang setiap hari selalu bertambah, melebihi kemampuan perusahaan mana pun untuk memenuhinya. Saya rasa kalau Grab ingin memenuhi itu sendiri akan terlalu lama dan tidak dapat melakukannya sebagus yang dipikirkan," tuturnya saat ditemui di Jakarta, Rabu (31/10/2018).

Oleh karena itu, Grab memilih bekerja sama dengan mitra atau pihak lain yang memang fokus pada kebutuhan tertentu. Grab sendiri dalam hal ini menawarkan teknologi yang dimilikinya kepada para mitra tersebut.

"Kami memiliki teknologi dan komponen yang dapat mempercepat layanan para mitra. Dengan begitu, para mitra dapat tumbuh lebih besar dan ekosistem secara keseluruhan akan tumbuh lebih cepat," tuturnya.

Theo menuturkan, beberapa teknologi milik Grab juga terus dikembangkan dan nantinya dapat digunakan para mitra untuk meningkatkan layanannya. Beberapa di antaranya adalah sistem pemetaan hingga sistem chat di dalam aplikasi Grab.

"Pertumbuhan para mitra dengan GrabPlatfrom ini dapat mendorong perusahaan mitra untuk tumbuh, terlebih kami memiliki jangkauan pengguna yang luas," ujarnya.

3 dari 3 halaman

Bangun Ekosistem Terbesar di Asia Tenggara

Berbekal kondisi tersebut, menurut Theo, para mitra Grab juga akan tumbuh sejalan dengan cakupan yang dimiliki perusahaan. Bahkan bukan tidak mungkin, Grab dapat menjadi jawara di Asia Tenggara.

"Di Tiongkok, ada Alibaba dan Tencent yang menjadi jawara. Grab pun harapannnya dapat melakukan hal tersebut di wilayah Asia Tenggara," tuturnya menjelaskan.

Selain bekerja sama dengan para mitra, Grab juga menerapkan pendekatan yang diberi nama Hyperlocal. Maksudnya, layanan Grab akan hadir menyesuaikan dengan kebutuhan konsumen di masing-masing wilayah operasi.

Aplikasi Grab kini juga hadir lebih variatif dengan menawarkan sejumlah konten informatif. Dengan cara itu, pengguna dapat mengetahui beragam informasi di sekitarnya melalui aplikasi Grab saja. 

(Dam/Isk)

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: 

Mobil Angkut Tabung Gas Meledak, Sopir Tewas
Loading
Artikel Selanjutnya
Alasan GrabPlatform Usung Kolaborasi dengan Mitra Lain
Artikel Selanjutnya
Grab dan Kemenpar Kerja Bareng Promosikan Pariwisata RI