Sukses

Kembali Kantongi Dana Puluhan Miliar, Ini yang Bakal Dilakukan Warung Pintar

Liputan6.com, Jakarta - Perusahaan teknologi ritel Warung Pintar mengumumkan telah mendapatkan pendanaan putaran baru sebesar US$ 4 juta atau setara Rp 57,9 miliar dari Vertex Ventures, Pavilion Capital, dan Line Ventures.

Investasi ini rencananya akan digunakan untuk mempercepat misi Warung Pintar dalam membantu meningkatkan kualitas warung di Jakarta dan mendorong inklusi teknologi untuk usaha mikro.

Sejak mendapatkan pendanaan pertama enam bulan yang lalu, jumlah Warung Pintar telah tumbuh pesat sebesar 3477 persen, dengan rata-rata pertumbuhan bulanan sebesar 187 persen.

Saat ini, Warung Pintar memiliki 319 kios di seluruh Jabodetabek dan dioperasikan oleh lebih dari 500 pengusaha mikro.

Diklaim, saat ini terdapat lebih dari 12.000 calon mitra yang terdaftar dan menunggu untuk dapat bergabung dengan Warung Pintar.

Hal ini menunjukkan antusiasme yang besar dari masyarakat terhadap peluang-peluang baru yang diberikan oleh Warung Pintar.

Sofian Hadiwijaya, CTO Warung Pintar mengungkapkan bahwa teknologi telah terbukti meningkatkan efisiensi operasional kios, yang kemudian berdampak pada peningkatan penjualan dan pendapatan mereka.

Menurut data, Warung Pintar telah meningkatkan rata-rata pendapatan bulanan mitra warung sebesar 89,5 persen dari sebelumnya dengan jumlah dapat mencapai hingga Rp 4,17 juta atau 15 persen lebih tinggi dari upah minimum wilayah Jabodetabek.

"Kami terus mencoba memecahkan masalah hyper-local yang dimiliki para warung ini setiap hari dengan teknologi terbaru serta pengetahuan global tentang produk. Oleh karena itu kami tengah membangun tim engineering dengan pemahaman teknis yang kuat dan hati yang besar bagi masyarakat Indonesia," jelasnya.

Willson Cuaca, Managing Partner East Ventures dan Komisaris Warung Pintar mengatakan, Warung Pintar benar-benar lahir dari masalah yang ada di depan mata kita sendiri tetapi tidak disadari.

"Kami yakin dan bersemangat untuk membawa inklusi keuangan kepada penduduk yang belum memiliki rekening bank(unbanked population) dengan memberi mereka kekuatan finansial dan penghasilan tambahan, bukan dengan meminjamkan uang seperti apa yang sedang tren baru-baru ini," katanya.

Joo Hock Chua, Managing Partner dari Vertex Ventures mengatakan, UMKM selalu menjadi penyumbang utama bagi perekonomian di Asia Tenggara dan mereka mencakup lebih dari 90 persen perkembangan bisnis. Sebagian besar UMKM masih melakukan bisnis dengan cara tradisional.

2 dari 2 halaman

Siap Buka Ratusan Cabang

Pada awal 2018, Warung Pintar juga sempat mendapatkan pendanaan tahap awal sebesar US$ 4 juta atau setara dengan Rp 55 miliar.

Pendanaan didapat dari sejumlah investor, mulai dari SMDV, Digital Garage, East Ventures, Insignia Ventures Partner, Triputra Group, serta beberapa Angel Investors.

Investasi besar ini tentu disambut baik oleh CEO Warung Pintar, Agung Bezharie. Menurutnya, Warung Pintar bisa menjadi pusat teknologi yang dapat menghubungkan beragam kesempatan bagi mitra, dan tentunya masih banyak peluang bisnis yang bisa digali lebih jauh lagi.

"Oleh karenanya, kami sangat menyambut siapapun yang ingin bergabung menjadi mitra WarungPintar, baik dari perusahaan teknologi maupun non-teknologi," kata Agung dalam keterangan resminya sebagaimana Tekno Liputan6.com kutip pada Selasa (13/2/2018).

Ia juga menambahkan, "Melalui pendanaan ini, kami berencana untuk membuka ratusan warung baru tahun ini." 

Reporter: Fauzan Jamaludin

Sumber: Merdeka.com

(Jek)

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Loading