Sukses

Abracadabra: Dunia Sulap Penuh Keajaiban dan Nalar Yang Ditinggalkan

Liputan6.com, Jakarta Abracadabra yang dibuat berdasarkan imajinasi liar kreatornya mengajak penonton berjalan-jalan ke negeri asing. Dialog-dialognya berbahasa Indonesia. Aksen beberapa tokoh di dunia Abracadabra kentara dari tanah Jawa. Namun menilik gaya berbusana, keseharian, dan ritual yang dijalani sejumlah tokoh, jelas tak biasa.

Ada banyak yang bisa dikulik dari Abracadabra. Karya Faozan Rizal ini bicara cinta, kejenuhan, keluarga, hingga kekuasaan dalam konteks lebih sempit. Menempatkan Reza Rahadian sebagai pemeran utama, Abracadabra menyajikan ide dan gambar segar.

Anda bisa menikmati film yang diproduseri Ifa Isfansyah ini dengan catatan, atas nama sulap yang identik dengan keajaiban, nalar nyaris tidak berlaku di dunia Abracadabra.

2 dari 6 halaman

Hilangnya Iwan dan Laila

Lukman (Reza) mengikuti jejak ayahnya dengan mundur dari dunia sulap yang membesarkan namanya. Lukman menggelar pertunjukan terakhir memakai kotak kayu peninggalan ayahnya, Lukito (Landung). Sisi atas kotak kayu itu bertuliskan abracadabra yang diulang membentuk segitiga terbalik.

Di atas panggung, Lukman mengundang salah satu tamu untuk masuk ke dalam kotak. Bocah bernama Iwan (Muhammad) maju, masuk kotak, dan hilang begitu saja. “Abracadabra!” seru Lukman seraya meminta Iwan kembali. Apes, bocah itu benaran raib. Panik, sang ibu, Laila (Asmara) masuk ke dalam kotak untuk mencari Iwan.

Sialnya, Laila pun lenyap. Tiga pesulap lain yang hadir di pertunjukan itu yakni Lindu (Lukman), Winda (Poppy), dan Zakaria (Paul) merapal beragam mantra tapi tak mempan. Kepala Polisi (Butet) yang juga hadir di pertunjukan menuduh Lukman melakukan penculikan. Rupanya, Kepala Polisi hadir untuk menemui pesulap lain, Barnas (Egi).

Keduanya bersekongkol untuk mendapatkan kotak Abracadabra. Lukman sendiri pusing mencari cara agar Iwan dan Laila kembali.

3 dari 6 halaman

Sepintas Indonesia, Tapi...

Faozan Rizal bukan sineas kemarin sore. Ia menyutradarai Habibie & Ainun (2012) yang meraih 4,5 juta penonton lebih plus 3 Piala Citra FFI 2013. Film box office ini menandai kerja sama kali pertama Faozan Rizal (sebagai sutradara) dengan Reza Rahadian. Sewindu berselang, keduanya kembali dalam Abracadabra dengan konsep serta tema yang jauh beda. Abracadabra membawa kita ke dunia lain.

Sepintas Indonesia namun elemen-elemen penunjangnya tak selayaknya Indonesia. Kantor polisi dengan cat serba-pink. Bandara menyerupai kawasan kota tua. Mobil-mobil jadul mengembalikan ingatan kita pada era 1970 atau 1980-an. Tukang pos beroperasi tidak dengan mobil atau sepeda motor melainkan sepeda kayuh.

Ini tak 100 persen kehidupan era klasik. Mengingat, polisi di dunia Abracadabra menggunakan ponsel berteknologi layar sentuh. Ada pula perempuan-perempuan dengan kostum eksentrik. Ashima (Dewi Irawan), istri Barnas, seperti perempuan Tionghoa. Savitri (Jajang C. Noer) mengingatkan kita pada penampakan hantu di film The Woman In Black. Ritual perkabungan yang mereka jalani pun terasa asing.

4 dari 6 halaman

Nalar Tak Terlalu Penting

Abracadabra dengan palet warna yang khas menyajikan parade gambar serbaindah. Sepintas mengingatkan kami pada film The Grand Budapest Hotel karya Wes Anderson yang memborong 4 Piala Oscar. Bedanya, cerita The Grand Budapest Hotel bertumpu pada drama keluarga dengan plot masuk akal. Di Abracadabra, nalar tidak terlalu penting.

Jangan kaget ada penjual koran di jalan setapak nan sepi. Di dunia nyata berbasis era digital seperti sekarang, penjual koran tentu berpikir 1,2 miliar kali untuk beroperasi di jalanan lengang. Atas nama imajinasi dan sulap yang ajaib, sah saja jika ada penjual koran di jalan setapak minus lampu lalu lintas dan sejumlah hal tak masuk akal lain.

5 dari 6 halaman

Permainan Gambar dan Warna

Abracadabra adalah permainan gambar, padu padan warna, eksplorasi gaya busana, tata rias wajah serta rambut yang memukau. Hagai Pakai sebagai penata busana benar-benar rock and roll. Tak ada tokoh yang tidak tampil stylish di film ini. Begitu pula tangan dingin Eba Sheba yang membuat penampilan sejumlah tokoh bikin pangling. Khususnya Poppy Sofia dan Salvita Decorte.

Penata artistik Vida Sylvia juga patut diapresiasi lantaran menampilkan gedung pertunjukkan berkelas hingga rumah di pantai rahasia yang unik. Performa Reza Rahadian tak perlu disangsikan. Ia mengecat rambut menjadi pirang, menandai masuknya sang aktor ke dalam tokoh dari dunia berbeda.

Perubahan ekspresi wajahnya saat Iwan raib membuat kita bisa merasakan pahitnya ditindih kegagalan. Begitulah sakitnya saat kenyataan mengkhianati rencana awal.

6 dari 6 halaman

Tak Semua Orang Mau Mencicipi

Abracadabra bukan jenis kue yang diproduksi massal. Tak semua orang bisa menikmati. Tak semua orang mau mencicipi. Mereka yang menonton seperti membuka jendela kamar yang menghadap panorama tak biasa.

Yang terbiasa di zona nyaman dan rutinitas bisa jadi panik menyaksikannya. Namun yang gemar tantangan baru, sangat mungkin tertarik bahkan terkesan dengan keajaiban yang disajikan. Anda tipe yang mana?

 

 

Pemain: Reza Rahadian, Butet Kertarajasa, Landung Simatupang, Muhammad Adhyat, Asmara Abigail, Poppy Sofia, Lukman Sardi, Paul Agusta, Egy Fedly

Produser: Ifa Isfansyah

Sutradara: Faozan Rizal

Penulis: Faozan Rizal

Produksi: Fourcolours Films, HOOQ Original, Aurora Media, Ideosource Entertainment

Durasi: 1 jam, 26 menit

Loading
Artikel Selanjutnya
Cetak 3 Box Office 2019, Reza Rahadian: Senin Depan Harga Naik!
Artikel Selanjutnya
Habibie dan Ainun 3 Tembus Sejuta Penonton, Film Imperfect Membayangi