Sukses

Laba Vale Indonesia Melonjak 155,93 persen pada Semester I 2022

Liputan6.com, Jakarta - PT Vale Indonesia Tbk (INCO) mencatat kinerja positif sepanjang semester I 2022. Perseroan mencatat pertumbuhan penjualan dan laba selama enam bulan pertama 2022.

Mengutip laporan keuangan yang disampaikan ke Bursa Efek Indonesia (BEI), ditulis Minggu (31/7/2022), PT Vale Indonesia Tbk meraup pendapatan USD 564,53 juta atau sekitar Rp 8,42 triliun (asumsi kurs Rp 14.931 per dolar AS)pada semester I 2022. Pendapatan perseroan naik 36,05 persen dari periode sama tahun sebelumnya USD 414,94 juta atau sekitar Rp 6,19 triliun.

Beban pokok pendapatan naik 8,25 persen menjadi USD 356,31 juta pada semester I 2022 jika dibandingkan periode sama tahun sebelumnya USD 329,13 juta. Dengan demikian, laba bruto bertambah 142,65 persen menjadi USD 208,22 juta pada semester I 2022 jika dibandingkan periode sama tahun sebelumnya USD 85,80 juta.

Beban usaha naik menjadi USD 8,77 juta pada semester I 2022 dari periode sama tahun sebelumnya USD 2,05 juta. Pendapatan lainnya turun menjadi USD 1,19 juta dari periode sama tahun sebelumnya USD 1,97 juta. Beban lainnya susut menjadi USD 5,12 juta  pada semester I 2022 dari periode sama tahun sebelumnya USD 5,25 juta.

Perseroan mencatat laba usaha USD 195,51 juta pada semester I 2022. Laba usaha tersebut naik 142,98 persen jika dibandingkan periode sama tahun sebelumnya USD 80,46 juta. Dengan melihat kondisi itu, laba periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar USD 150,45 juta atau sekitar Rp 2,24 triliun.

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Kinerja Laba

Laba tersebut naik 155,93 persen jika dibandingkan periode semester I 2021 sebesar USD 58,78 juta atau sekitar Rp 877,74 miliar.

Melihat kondisi itu, laba per saham dan dilusi naik menjadi USD 0,0151 pada semester I 2022 dari periode sama tahun sebelumnya USD 0,0059.

Total ekuitas naik menjadi USD 2,30 miliar pada Juni 2022 dari Desember 2021 sebesar USD 2,15 miliar. Total liabilitas perseroan susut menjadi USD 312,29 juta hingga Juni 2022 dari Desember 2021 sebesar USD 318,36 juta.

Perseroan mencatat aset naik menjadi USD 2,61 miliar pada 30 Juni 2022 dari Desember 2021 sebesar USD 2,47 miliar. Perseroan kantongi kas dan setara kas USD 585,92 juta hingga Juni 2022 dari Desember 2021 sebesar USD 508,32 juta.

Pada penutupan perdagangan Jumat, 29 Juli 2022, saham INCO melemah 1,21 persen ke posisi Rp 6.100 per saham. Saham INCO dibuka naik 75 poin ke posisi Rp 6.250 per saham.

Saham INCO berada di level tertinggi Rp 6.300 dan terendah Rp 6.025 per saham. Total frekuensi perdagangan 7.900 kali dengan volume perdagangan 249.316 saham. Nilai transaksi Rp 152,4 miliar.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Kinerja Operasional

Sebelumnya, PT Vale Indonesia Tbk (INCO) mengumumkan hasil produksi sepanjang kuartal II 2022. Pada periode tersebut, perseroan berhasil memproduksi 12.567 metrik ton nikel dalam matte.

Volume produksi pada kuartal II 2022 tercatat 9 persen lebih rendah dibanding kuartal I 2022, dan lebih rendah 16 persen dibanding periode sama tahun lalu.

Manajemen Vale Indonesia menjelaskan, penggantian atap Tanur 1 dan shutdown pemeliharaan penuh pada awal Juni telah menyebabkan produksi pada kuartal II 2022 lebih rendah dibandingkan dengan kuartal I 2022. Sedangkan pelaksanaan pembangunan kembali Tanur 4 telah menyebabkan produksi pada kuartal II 2022 lebih rendah dibandingkan dengan kuartal II 2021.

Secara keseluruhan, produksi pada paruh pertama tahun ini tercatat sebesar 26.394 metrik ton, 13 persen lebih rendah dibandingkan dengan produksi pada semester I 2021 sebesar 30.246 metrik ton.

CEO dan Presiden Direktur PT Vale Indonesia Tbk, Febriany Eddy mengatakan, hal itu disebabkan oleh adanya pelaksanaan proyek pembangunan kembali Tanur 4.

“Dengan senang hati saya informasikan bahwa Tanur 4 kami sudah mulai menyala sejak 18 Juni 2022. Pembangunan Tanur 4 dilakukan selama enam bulan atau 187 hari. Selama pembangunan berjalan, kami senang tidak ada cedera yang serius terhadap tim proyek”, kata dia dalam keterbukaan informasi Bursa, Selasa (19/7/2022).

Febriany menambahkan, konstruksi itu direncanakan, dilaksanakan, dan dikendalikan untuk memenuhi target proyek dengan mengutamakan keselamatan sebagai nilai perseroan.

 

4 dari 4 halaman

Belanja Modal 2022

Sebelumnya, PT Vale Indonesia Tbk (INCO) menyiapkan belanja modal (capital expenditure/capex) hingga USD 200 juta atau sekitar Rp 2,96 triliun (kurs Rp 14.818 per USD) hingga akhir tahun.

Direktur Keuangan PT Vale Indonesia Tbk, Bernardus Irmanto mengatakan, belanja modal perseroan utamanya akan dialokasikan untuk memastikan operasional blok Sorowako.

"Total yang dialokasikan tahun ini kisaran USD 160–200 juta. Sebagian besar memang dialokasikan untuk sustaining Sorowako,” kata dia dalam paparan publik perseroan, Selasa (21/6/2022).

Selain untuk sustaining blok Sorowako, belanja modal juga akan dialokasikan untuk untuk mempersiapkan pembangunan ulang tungku (rebuild furnace.

"Seperti yang diketahui pada tahun ini kami mengeksekusi proyek proyek rebuild furnace 4. Jadi sebagian besar capex dialokasikan untuk itu. Kemudian ada yang dialokasikan untuk mine development,” imbuh Bernardus.

Selain itu, ada juga belanja modal reguler yang digunakan untuk pembenahan alat-alat tambang dan lainnya.

Sehubungan dengan kebutuhan belanja modal untuk tiga proyek berjalan di Bahodopi, Pomalaa dan Sorowako, serta modal kerja perseroan pada tahun-tahun yang akan datang, pemegang saham menyetujui bahwa tidak terdapat dividen yang akan dibayarkan kepada para pemegang saham untuk tahun buku yang berakhir pada 31 Desember 2021 dengan mempertimbangkan rekomendasi Direksi dan Dewan Komisaris.

Ia menambahkan, saat ini pihaknya tengah menggarap proyek pengembangan yang ditargetkan mencapai final investment decision (FID) dan masuk tahap konstruksi pada 2022.

Untuk mendanai konstruksi tambang akan membutuhkan kas yang sangat besar. Sehingga perseroan harus berhati-hati dalam mengalokasikan dana yang dimiliki. Sementara harga nikel juga masih belum stabil.

"Kami harus hati-hati menyikapi fluktuasi harga nikel, karena fluktuasi harga nikel akan mempengaruhi posisi kami di masa yang akan datang," tuturnya.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS