Sukses

Bukalapak Incar Pendapatan hingga Rp 3 Triliun pada 2022

Liputan6.com, Jakarta - PT Bukalapak.com (BUKA) membidik pendapatan hingga Rp 3 triliun hingga akhir 2022. Keyakinan itu merujuk pada tren pemulihan ekonomi saat ini yang berdampak positif bagi pendapatan perseroan, khususnya pada kuartal I 2022.

"Pendapatan tahun ini diestimasikan akan tumbuh antara 44 sampai 61 persen, yaitu Rp 2,7 sampai Rp 3 triliun. Hal ini juga sejalan dengan ekspektasi para analis yaitu sekitar Rp 2,961 triliun," ungkap Presiden PT Bukalapak.com, Teddy Oetomo dalam paparan publik perseroan, Rabu (29/6/2022).

Ia menjabarkan, pada kuartal I tahun ini, perseroan telah mengantongi Rp 788 miliar, raihan itu setara 28 persen dari estimasi pendapatan untuk satu tahun penuh pada 2022. Sementara TPV atau total processing value sampai dengan akhir tahun, diestimasikan akan tumbuh sekitar 39 sampai 47 persen dari tahun atau setara Rp 170—Rp 180 triliun.

"Angka ini sewajarnya adalah kurang lebih sesuai dengan ekspektasi dari para analis yang saat ini berada di rata-rata sekitar Rp 170 triliun. Pada kuartal 1 2022 kita sudah melakukan pencapaian untuk kira-kira 19 persen dari target ini,” imbuh Teddy.

Teddy mengatakan, pendapatan sepanjang tiga bulan pertama tahun ini utamanya disokong dari produk mix. Di mana perusahaan memiliki strategi untuk meningkatkan kontribusi dari produk-produk atau fitur-fitur yang memiliki take rate yang lebih tinggi.

"Ini sudah mulai kita nikmati, dapat kita lihat dari beberapa kuarter terakhir. Kita juga melihat bahwa progres ini akan terus continue di 2022,” kata Teddy.

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Kembangkan Fitur

Adapun EBITDA yang disesuaikan pada 2022 diperkirakan minus Rp 1,5—Rp1,4 triliun pada 2022, hampir sama seperti 2021 senilai minus Rp 1,41 triliun. Sementara ptoyeksi analis tercatat lebih baik yakni sebesar Rp 1,35 triliun.

"Ini karena kami terus mengembangkan fitur-fitur dengan pendapatan yang lebih tinggi. Namun sebagai fitur baru tentunya diperlukan sedikit support untuk launching, sehingga di tahun ini untuk konservatif kita memberikan guidance EBITDA yang disesuaikan relatif flat," Teddy.

Namun, setelah melihat perkembangan sampai dengan saat ini, perseroan melihat kemungkinan EBITDA yang disesuaikan berada di bawah estimasi perseroan.

"Apabila perseroan mampu mendapatkan EBITDA yang disesuaikan dari bulan Juni sampai Desember per bulan setara dengan EBITDA yang disesuaikan bulan Mei, maka ada kemungkinan kerugian tersebut bisa di bawah 1,4 triliun,” ujar dia.

3 dari 4 halaman

Pendapatan Mitra Bukalapak Naik 227 Persen pada Kuartal I 2022

Sebelumnya, PT Bukalapak.com (BUKA) atau Bukalapak terus menunjukkan pertumbuhan yang positif pada awal tahun ini. Hal itu tercermin dari nilai pemrosesan total (Total Processing Value/TPV) atau total transaksi yang terealisasi selama kuartal pertama ini tumbuh 25 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya, menjadi Rp 34,1 triliun.

Sekretaris Perusahaan Bukalapak, Perdana Arning Saputro menjelaskan, raihan itu salah satunya ditopang pertumbuhan transaksi oleh Mitra Bukalapak. TPV Mitra Bukalapak pada kuartal I 2022 bertambah sebesar 78 persen menjadi Rp 17,3 triliun dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

“Kontribusi Mitra terhadap TPV Perseroan meningkat dari 35 persen pada kuartal I 2021 menjadi 51 persen pada kuartal I 2022,” ungkap Deno dalam keterangan resmi, ditulis Jumat (29/4/2022).

Pertumbuhan Mitra ini didukung oleh berkembangnya variasi produk dan jasa yang ditawarkan oleh Bukalapak kepada para Mitra. Pada akhir Maret 2022, jumlah Mitra yang telah terdaftar mencapai 13,1 juta, meningkat dari 11,8 juta pada akhir Desember 2021.

Adapun pendapatan Bukalapak pada kuartal I 2022 tumbuh sebesar 86 persen menjadi Rp 788 miliar dari periode yang sama tahun sebelumnya. Sementara pendapatan Mitra pada kuartal I 2022 meningkat sebesar 227 persen menjadi Rp 472 miliar.

“Kontribusi Mitra Bukalapak terhadap pendapatan Perseroan menunjukkan peningkatan dari 34 persen pada kuartal I 2021 menjadi 60 persen pada kuartal I 2022,” kata Deno.

Pada periode tersebut, Bukalapak juga berhasil membukukan laba operasional sebesar Rp 14,42 triliun. Meningkat 4.497 persen dari minus Rp 328 miliar pada kuartal I 2021 terutama disebabkan oleh laba nilai investasi dari PT Allo Bank Tbk.

Oleh karena itu, Perseroan juga mencatat laba bersih sebesar Rp 14,54 triliun pada kuartal I 2022, atau meningkat sebesar 4.593 persen dari minus Rp 324 miliar pada kuartal I 2021.

 

4 dari 4 halaman

Tingkatkan Security Awareness

Sebelumnya, PT Bukalapak.com (BUKA) atau Bukalapak, melalui unit layanan BukaBantuan kembali mengkampanyekan security awareness bertema 4 AMAN 5 Sempurna. Yakni kependekan dari Antisipasi, Menjaga kerahasiaan, Atur ulang password, Nyalakan TFA (Two Factor Authentication).

Agar menjadi 5 Sempurna, hubungi BukaBantuan jika menemukan sesuatu yang mencurigakan pada akun atau transaksi yang dilakukan di Bukalapak.

Kampanye tersebut kembali digaungkan bertepatan dengan momentum Hari Konsumen Nasional (Harkonas) yang jatuh pada 20 April.

"Harkonas adalah momen yang tepat bagi kami untuk kembali mengajak dan mengingatkan seluruh konsumen Bukalapak agar terus menjaga keamanan dalam bertransaksi online, di samping upaya kami untuk terus meningkatkan sistem keamanan di platform Bukalapak," ujar VP of Customer Satisfaction Management Bukalapak, Tine Ervina, ditulis Jumat (22/4/2022).

Selain itu, kampanye tersebut juga untuk mengantisipasi risiko kejahatan siber yang mungkin saja terjadi seiring peningkatan transaksi saat momen Lebaran. Risiko kejahatan adalah risiko yang dihadapi oleh seluruh industri, tidak hanya industri marketplace seperti Bukalapak.

“Di momen menjelang lebaran seperti saat ini,di mana transaksi cenderung meningkat, risiko itu tentunya meningkat juga. Karena itu, perpaduan peningkatan keamanan di Bukalapak dan partisipasi konsumen dalam menjaga keamanan saat bertransaksi sangat penting untuk menghadapi risiko ini”, lanjutnya.

Selain membagikan konten edukasi 4 AMAN 5 Sempurna di akun media sosial, BukaBantuan menggelar BukaBantuan MeetUp!