Sukses

Hengkang dari Twitter, Jack Dorsey Kini Punya Waktu untuk Bitcoin

Liputan6.com, New York -- Jack Dorsey mengundurkan diri sebagai CEO Twitter pada Senin pagi. Alasannya, Jack Dorsey yakin perusahaan tersebut siap untuk berpindah tangan dari para pendirinya.

Dengan pengunduran diri tersebut, Dorsey akan memiliki lebih banyak waktu untuk dihabiskan di Square. Yakni perusahaan pembayaran yang juga ia dirikan dan pimpin, serta ketertarikannya pada cryptocurrency.

"Jika saya tidak berada di Square atau Twitter, saya akan mengerjakan bitcoin," kata Dorsey kepada orang banyak di Bitcoin 2021, sebuah konferensi besar yang menarik puluhan ribu orang ke Miami pada Juni.

Dilansir dari CNBC, Selasa (30/11/2021), desentralisasi kekuasaan di internet adalah tema pribadi utama Dorsey.

Di Twitter, ia mempelopori pendanaan proyek yang disebut BlueSky yang diterbitkan secara terbuka untuk perusahaan media sosial. Sehingga pengguna jaringan media sosial yang berbeda dapat berkomunikasi dengan lebih mudah satu sama lain.

CEO Twitter baru Parag Agrawal kini bertanggung jawab untuk mengejar visi tersebut. Dorsey juga telah menjadi pendukung vokal desentralisasi tempat kerja.

Twitter adalah salah satu perusahaan pertama yang mengumumkan opsi bagi karyawan untuk bekerja dari rumah tanpa batas waktu setelah pandemi COVID-19.

Selain itu, Dorsey telah membahas relokasi paruh waktu ke Afrika sebagai cara untuk 'bekerja secara terdesentralisasi', meskipun ia menarik kembali rencana itu karena pandemi COVID-19 semakin serius.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Proyek Square

Square juga telah memutar proyek-proyek yang berfokus pada kripto tahun ini. Dengan Dorsey sekarang bebas dari tanggung jawabnya di Twitter, banyak yang ingin melihat tugas crypto apa yang dipilih Square selanjutnya.

Perusahaan meluncurkan perdagangan bitcoin pada 2018 dengan Aplikasi Tunai, yang memungkinkan pengguna untuk membeli dan menjual bitcoin.

Pada 2019, perusahaan membentuk Square Crypto, tim independen yang didedikasikan untuk berkontribusi pada pekerjaan sumber terbuka bitcoin.

Pada 2020, Square meluncurkan Cryptocurrency Open Patent Alliance (COPA), sebuah organisasi nirlaba yang bertujuan mengumpulkan paten untuk mendorong crypto inovasi.

Square mengatakan pada Juli lalu bahwa mereka sedang menciptakan bisnis baru yang didedikasikan untuk membangun aplikasi keuangan terdesentralisasi (DeFi) untuk bitcoin. Hal itu digambarkan Dorsey sebagai

“Itu adalah platform pengembang terbuka dengan satu-satunya tujuan membuatnya mudah untuk membuat keuangan non-penahanan, tanpa izin, dan terdesentralisasi,” demikian Dorsey menggambarkan.

3 dari 3 halaman

Rencana Square

Pada Oktober, CEO Square mengatakan perusahaan mungkin terjun ke bisnis penambangan bitcoin, dan awal bulan ini perusahaan merilis kertas putih yang merinci rencana untuk meluncurkan ‘tbDEX’, yakni pertukaran terdesentralisasi untuk membeli dan menjual cryptocurrency.

Raksasa pembayaran ini juga membangun dompet perangkat kerasnya sendiri untuk memfasilitasi penyimpanan bitcoin. Square telah menempatkan bitcoin di neracanya, menghubungkan pilihan dengan penyelarasan nilai.

Perusahaan mencatat nilai wajar USD 351,7 juta atas investasi bitcoinnya pada 30 September. "Kami percaya bahwa bitcoin memiliki potensi untuk menjadi mata uang yang lebih umum di masa depan," kata Chief Financial Officer Square, Amrita Ahuja.

"Seiring pertumbuhan adopsi, kami bermaksud untuk belajar dan berpartisipasi secara disiplin. Untuk perusahaan yang membangun produk berdasarkan masa depan yang lebih inklusif, investasi ini merupakan langkah dalam perjalanan itu,” imbuhnya.