Sukses

Investor Menanti Data Ekonomi China, Bursa Saham Asia Bervariasi

Liputan6.com, Singapura - Bursa saham Asia Pasifik bergerak variasi pada awal pekan ini seiring investor saham di Asia Pasifik menunggu rilis data inflasi China pada Desember.

Pada perdagangan Senin pagi, indeks saham Australia melemah. Akan tetapi, sejumlah saham menguat seperti saham energi dengan Santos menguat 2,36 persen dan saham Beach Energy naik 1,83 persen. 

Indeks saham Korea Selatan Kospi melonjak 2,5 persen pada awal perdagangan. Pada minggu pertama perdagangan saham, indeks saham Kospi sudah naik hampir 10 persen.

Indeks saham MSCI Asia Pacifik di luar Jepang menguat 0,22 persen. Sementara itu, bursa saham Jepang tutup libur pada awal pekan ini karena ada libur nasional Seijin no hi.

Investor juga akan terus memantau perkembangan kasus COVID-19, dan hal tersebut dapat membebani laju bursa saham Asia. Demikian dilansir dari CNBC, Senin (11/1/2021).

Di Asia, lonjakan kasus COVID-19 telah mendorong pemerintah Jepang untuk menempatkan banyak daerah di negara itu termasuk Tokyo dalam keadaan darurat. Di Amerika Serikat (AS), rata-rata hampir 3.000 orang meninggal setiap hari karena COVID-19.

2 dari 3 halaman

Indeks Dolar AS

Di sisi lain, indeks dolar AS berada di posisi 90,29 setelah naik baru-baru ini dari level di bawah 89,4. Yen Jepang diperdagangkan ke posisi 104,05 per dolar AS.

Harga minyak bervariasi dengan harga minyak Brent turun menjadi USD 55,94 per barel. Sedangkan harga minyak mentah berjangka AS naik 0,17 persen menjadi USD 52,33 per barel.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini