Sukses

Tanggul Sungai Meninting Jebol, Rumah Warga di Ranjok Lombok Barat Banjir 2 Meter

Liputan6.com, Mataram - Hujan lebat yang terus mengguyur sejak Minggu (5/12/2021), menyebabkan Perumahan Bhayangkara Residence di Ranjok Kecamatan Batu Layar, Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat, Senin pagi (6/12/2021) tergenang banjir hingga dua meter. 

Sekitar 200 kepala keluarga (KK) di kompleks perumahan tersebut terdampak genangan banjir tersebut dan terpaksa harus diungsikan menggunakan perahu karet milik TNI dan Polri.

Warga ada yang dievakuasi ke rumah tetangga yang lebih aman atau tidak terendam banjir. Musibah tersebut diduga akibat tanggul di Sungai Meninting jebol.

"Saat ini tim masih melakukan evakuasi ke kompleks tersebut," kata Dedi Suhaidi, dikutip Antara.

Sebelumnya, jembatan yang menghubungkan Kota Mataram dengan kawasan destinasi wisata Senggigi, Lombok Barat, atau tepatnya di atas Sungai Meninting, Senin (6/12/2021) sudah ditutupi genangan air dari luapan sungai tersebut.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 3 halaman

Kendaraan Terjebak Banjir

Hingga Senin pagi, genangan air sudah mencapai semata kaki orang dewasa dan jembatan sudah mulai goyang karena diterjang banjir dari luapan Sungai Meninting.

Sehingga petugas kepolisian terpaksa harus menutup akses jalan baik menuju Kota Mataram maupun sebaliknya menuju ke objek wisata Senggigi, Lombok Barat.

Banyak kendaraan khususnya sepeda motor terjebak di genangan air tersebut dan harus mendorong ke tempat yang aman karena mesin mati.

Banyak pula warga yang berbondong-bondong mengungsi ke Kota Mataram karena rumahnya yang berada di bantaran sungai tersebut, tergenang banjir.

 

3 dari 3 halaman

Banjir di Batu Layar

Sebelumnya, Sejumlah warga di Batu Layar, Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat, Senin (6/12/2021) terpaksa mengungsi ke tempat aman setelah rumahnya terendam banjir.

Banjir tersebut akibat meluapnya Sungai Meninting yang berada di kawasan tersebut setelah hujan lebat mengguyur kawasan sekitarnya sejak Minggu (5/12/2021) sampai sekarang.

Sehingga petugas kepolisian harus memutar balik kendaraan yang menuju ke kawasan tersebut. Warga kebanyakan terpaksa mengungsi ke Kota Mataram.

"Banyak warga yang masih terjebak banjir dan belum diselamatkan dari rumahnya," kata Amin, seorang warga.