Sukses

Mengenal Kain Tenun Ikat Utan Welak dari Sikka yang Harganya Selangit

Liputan6.com, Sikka - Setiap daerah di Indonesia memiliki jenis tenun masing-masing, demikian juga dengan Kabupaten Sikka, NTT. Punya kemiripan dengan tenun NTT pada umumya, namun tenun ikat Sikka punya keunikan tersendiri.

Proses pembuatan tenun ikat di Sikka biasanya diikat terlebih dahulu hingga pewarnaan. Sebagian besar sanggar tenun di wilayah ini masih mempertahankan penggunaan pewarna alami. Pewarna alami itu terbuat dari akar-akar pohon dan ada pula yang menggunakan dedaunan.

Motif-motif yang dihasilkan juga sangat bervariasi. Dalam catatan Pemerintah Kabupaten Sikka, sebanyak 52 motif tenun ikat Sikka yang telah mendapatkan Hak Kekayaan Intelektual. Salah satu jenis tenun ikat Sikka yang memiliki nilai budaya yang tinggi yakni motif Utan Welak.

Jenis tenun ini hanya tersebar di beberapa wilayah bagian timur Kabupaten Sikka. Dan hanya digunakan oleh perempuan. Ukurannya sangat panjang, jika dibandingkan dengan kain tenun lainnya. Bahkan, kalau digunakan saat upacara adat, sarung ini harus dilipat menjadi dua bagian, lalu dikenakan. Ukurannya yang panjang bisa menutup seluruh anggota badan saat dingin mencekam.

"Pada zaman dahulu Utan Welak bisa digunakan untuk beli tanah. Kalau uang tidak pas, kain Utan Welak bisa disodorkan," ujar Cletus, Ketua Sanggar Doka Tawa Tana di Desa Uma Uta, Kecamatan Bola, Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur (NTT) kepada Liputan6.com, Jumat (7/8/2020).

Ia mengatakan, Utan Welak dipakai pada saat upara adat atau seremoni lainnya, dan bisa digunakan sehari-hari. Modelnya sangat memikat, apalagi dikenakan oleh perempuan.

Di balik tampilannya yang memikat, kata dia, proses pembuatannya memakan waktu selama dua bulan dengan energi yang tidak sedikit. Di Kampung Dokar, Kecamatan Bola, Kabupaten Sikka sendiri, ibu-ibu mengerjakan kain tenun Utan Welak dengan konsentrasi yang tinggi dan penuh kesabaran.

Sejauh ini, proses pengerjaannya masih mempertahankan pewarna alami.

"Pewarna alamnya berasal dari idigo. Pewarna indigo adalah suatu senyawa organik dengan warna biru yang khas. Menurut sejarah, indigo adalah pewarna alami yang diekstrak dari tanaman," sebutnya.

Proses pembuatan yang lama dan membuang energi yang banyak, tidak heran bila tenun Utan Welak dibanderol dengan harga selangit. Selembar kain dipatok dengan harga hibgga Rp5 juta. Harga yang mahal itu setimpal dengan tangan ibu-ibu yang sabar menghasilkan kain tenun selama berbulan-bulan.

2 dari 2 halaman

Simak juga video pilihan berikut: