Sukses

Akhir Kasus Penemuan Jenazah Terapung di Selat Malaka

Liputan6.com, Pekanbaru- Satu jenazah yang ditemukan di perbatasan Selat Melaka dengan Kabupaten Bengkalis, Riau, awal Desember 2018 akhirnya dikuburkan Polda Riau. Pasalnya kondisi jenazah terapung itu makin rusak dan petugas DVI Rumah Sakit Bhayangkara tidak menemukan DNA yang cocok.

Dua bulan proses identifikasi berjalan, sudah ada 18 laporan kehilangan masuk ke Polda Riau. Selanjutnya ada 14 orang yang memberikan sampel DNA sebagai data pembanding.

"Satu jenazah berkelamin perempuan tidak teridentifikasi, baik melalui data properti sampai tes DNA. Tidak ada yang cocok, maka harus dikuburkan," kata Kabid Dokkes Polda Riau Komisaris Besar Adang Azhar, Jumat, 1 Februari 2019.

Meski dikuburkan, Polda masih menerima laporan dari masyarakat karena DNA ataupun data jenazah tak teridentifikasi itu sudah dipegang. Penguburan nantinya dikoordinasikan dengan Dinas Sosial Provinsi Riau.

Sebelumnya, Polda Riau menguji kecocokan DNA lima jenazah yang belum teridentifikasi berdasarkan data medik dan properti. Hasilnya empat orang berhasil diidentifikasi, yaitu Kartiningsih, Umar Abdullah, Sangrita Dewi, dan Indra Zulkifli.

"Tiga keluarga sudah menghubungi, sedang dalam perjalanan menjemput. Satu keluarga sudah mengikhlaskan untuk dikubur di Pekanbaru karena terkendala biaya," sebut Adang.

Sejak awal Desember 2018, Polda Riau dan jajaran di Bengkalis, Meranti, serta Kota Dumai, menemukan 11 jenazah terapung di perbatasan Selat Malaka. Sebanyak 10 jenazah dibawa ke RS Bhayangkara, satunya dikuburkan di Dumai karena kondisi jenazah sudah hancur.

Adapun jenazah lain yang teridentifikasi lebih dulu sebelum empat di atas di antaranya, Mimi Dewi, Ujang Chaniago, Marian Suhadi, dan Fahrurazi.

"Rata-rata jenazah berasal dari Sumatera Utara, ada juga dari Sumatera Barat," ucap Adang.

2 dari 2 halaman

Penetapan Dua Tersangka

Sementara itu, Kasubbid Pusat Informasi dan Data Humas Polda Riau Ajun Komisaris Besar Ramlan menyebut kasus jenazah terapung ini menetapkan dua tersangka, Hamit dan Jamil. Keduanya merupakan pembawa sejumlah TKI ilegal pulang dari Malaysia.

Keduanya akhir November 2018, membawa 16 TKI dari Malaysia, lalu di tengah laut, kapal mereka diempas gelombang tinggi. Keduanya berhasil menyelamatkan diri memakai pelampung dan dibawa kapal yang kebetulan melintas di lokasi karamnya.

Untuk sisa penumpang lainnya, karena hanya 11 yang ditemukan, Ramlan menyebut pencariannya sudah dihentikan. Sebelumnya, pencarian dilakukan oleh Polda Riau bersama TNI Angkatan Laut.

"Untuk kasus dua tersangka sudah masuk tahap I di Kejaksaan Negeri Bengkalis. Sekarang masih menunggu apakah dinyatakan lengkap atau masih ada kekurangan yang perlu dilengkapi," sebut Ramlan.

 

Simak video pilihan berikut ini:

Sadis, Sopir Taksi Online Tewas Dikampak

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Kepulangan TKI Fahrurazi Beri 'Kejutan Pahit' kepada Sang Kakak
Artikel Selanjutnya
Menilik Kaitan Warga Malaysia dengan Jasad Mengambang di Selat Malaka