Sukses

KNKT Selidiki Penyebab Kecelakaan Maut Bumiayu

Liputan6.com, Brebes - Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) segera menurunkan tim investigasi pada kasus kecelakaan maut di Bumiayu, Brebes, Jawa Tengah, yang menewaskan empat orang dan mengakibatkan tujuh korban mengalami luka-luka.

Mereka adalah korban kecelakaan Bumiayu, yang tertabrak truk pengangkut beras. Diduga, truk mengalami rem blong, sehingga pengemudi tak bisa mengendalikan kendaraan ketika turun jalan layang Kretek, Brebes. Truk pun berjalan cepat tanpa arah. Kecelakaan beruntun yang melibatkan 14 mobil pribadi dan 18 sepeda motor pun tak terhindarkan.

Adapun laju truk tronton nahas itu terhenti setelah menabrak belasan sepeda motor dan bagian depan gedung RSU Muhammadiyah Siti Aminah Bumiayu.

"Saya sudah mendapatkan kabar terkait kecelakaan itu, KNKT langsung menurunkan tim investigasi. Kebetulan IIC (Investigator In Charge)-nya saya sendiri dan malam ini (10/12/2018), saya dan dua investigator meluncur ke sana (Brebes)," ucap Investigator KNKT Ahmad Wildan, Senin, 10 Desember 2018.

Rencananya, Selasa (11/12) pagi, tim KNKT langsung turun melakukan pemeriksaan awal upaya investigasi dalam kasus kecelakaan Bumiayu itu.

"Saat ini Pak Ketua KNKT masih berada di Amerika, terkait insiden kecelakaan pesawat Lion Air beberapa waktu lalu. Malam ini kita perjalanan ke Brebes, besok paginya langsung turun ke lapangan lakukan investigasi awal," ungkapnya.

 

2 dari 2 halaman

Kronologi Kecelakaan

Seperti diketahui, kecelakaan maut yang melibatkan truk tronton yang diduga mengalami rem blong bukan pertama kali ini terjadi selepas turunan jalan layang Kretek di Kecamatan Paguyangan, Kabupaten Brebes.

Lebih dari 20 korban jiwa dan puluhan korban luka-luka lainya, menjadi peristiwa kelam bagi seluruh keluarga korban dan warga Brebes bagian selatan.

Tanjakan dan turunan jalan layang sepanjang 500 meter itu menjadi momok bagi para pengemudi truk tronton ataupun bagi masyarakat setempat sejak pertama kali diresmikan pada bulan Agustus 2017 lalu.

Terakhir kali terjadi kecelakaan pada Senin (10/12) siang sekitar pukul 11.30 WIB. Sebuah truk tronton diduga mengalami rem blong menabrak puluhan sepeda motor dan belasan mobil hingga berakhir merobohkan bangunan depan RSU Muhammadiyah Siti Aminah, Jatisawit, Bumiayu.

Informasi yang diterima Liputan6.com dari berbagai sumber di lapangan menyebutkan, sedikitnya ada 18 sepeda motor dan 14 mobil yang ditabrak oleh truk maut bermuatan beras tersebut.

Truk tronton dengan Nopol B 9370 WYT, sekitar pukul 11.30 WIB melaju dari arah Purwokerto menuju Tegal, tidak berfungsinya pengereman saat melibas turunan jalan layang Kretek. Akibatnya, truk hilang kendali dan menabrak puluhan kendaraan bermotor di depannya.

Hingga Senin petang, proses evakuasi korban telah dilaksanakan oleh Polantas dan Polsek Bumiayu dibantu anggota TNI dari Koramil 08 Bumiayu Kodim 0713 Brebes dan masyarakat serta para pengendara yang melintas ke RSUD Bumiayu dan RSU di TKP. Sedangkan, evakuasi kendaraan masih terus dilakukan menggunakan crane.

 

Simak video pilihan berikut ini:

Dipercaya Berkekuatan Magis, Penduduk Desa Ini Minum Lumpur

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Top 3 Berita Hari Ini: Cerita Mengerikan Sopir Truk Tronton di Kecelakaan Maut Bumiayu
Artikel Selanjutnya
Detik-Detik Truk Tronton Tabrak Belasan Kendaraan dalam Kecelakaan Maut Bumiayu