Sukses

Libur Akhir Tahun Sudah Bisa Lewat Tol Semarang-Solo

Liputan6.com, Jakarta - Direktur Utama PT Jasa Marga Solo Ngawi David Wijayatno memperkirakan ruas tol dari Semarang hingga Solo di Jawa Tengah sudah bisa melayani masyarakat saat libur akhir tahun ini.

Saat ini pengerjaan yang masih dilakukan di ruas Salatiga-Kartasura sepanjang 32 km. Pekerjaan konstruksi ruas tersebut sudah mencapai 91,6 persen.

"Untuk pengadaan lahan sudah 99 persen, sisa 1 persen bukan kendala," katanya, Kamis (18/10/2018), dilansir Antara.

Pekerjaan konstruksi yang masih dalam proses penyelesaian yakni Jembatan Kali Kentheng sepanjang 495 meter. Pekerjaan jembatan tersebut ditargetkan selesai pada awal November 2018.

"Secara keseluruhan pekerjaan konstruksi selesai pertengahan November," katanya.

Setelah penyelesaian konstruksi, menurut dia, akan dilakukan uji kelayakan, sehingga pada akhir tahun direncanakan sudah beroperasi.

13 Ruas Tol

Sebanyak 13 ruas jalan tol baru dengan total panjang mencapai 468,1 kilometer ditargetkan beroperasi pada periode Oktober hingga Desember 2018.

"Pembangunan jalan tol yang masif dilakukan bertujuan untuk meningkatkan konektivitas antarwilayah untuk menurunkan biaya logistik sebagai amanat Nawa Cita dalam meningkatkan daya saing bangsa Indonesia," kata Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono.

Menurut Basuki Hadimuljoni, melalui skema Kerja Sama Pemerintah dengan Badan Usaha (KPBU), pemerintah bertujuan mengatasi ketimpangan pendanaan atau "financial gap" dalam pembangunan infrastruktur, terutama jalan tol demi ketepatan waktu penyelesaiannya, sehingga dapat memberikan manfaat nyata bagi negara dan masyarakat.

Berdasarkan data PUPR, dalam tiga tahun terakhir (2015-2017), panjang ruas-ruas tol baru di Indonesia bertambah 332 Km. Sementara dari Januari hingga September 2018, panjang jalan tol yang telah beroperasi adalah 136,1 km.

Selanjutnya dari Oktober hingga Desember 2018 ditargetkan akan siap untuk dioperasikan sebanyak 13 ruas jalan tol baru dengan total panjang 468,1 Km.

Secara lebih terinci, berdasarkan data Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Kementerian PUPR, pada bulan Oktober 2018 ini direncanakan terdapat empat ruas tol baru sepanjang 109 Km yang siap dioperasikan.

Empat ruas tol tersebut yakni ruas Tol Pejagan-Pemalang seksi 3 dan 4 (37,3 km) dan ruas Tol Pemalang-Batang segmen Sewaka-Simpang Susun (SS) Pemalang (5,4 km), ruas Tol Solo-Ngawi segmen SS Sragen-Ngawi (50,9 km) dan ruas Tol Ciawi-Sukabumi Seksi 1 Ciawi-Cigombong (15,4 km).

Pada November 2018 ditargetkan dua ruas tol baru siap untuk dioperasikan, yakni ruas Tol Pemalang-Batang seksi I dan II (SS Pemalang-Batang) sepanjang 33,8 km dan ruas Tol Semarang-Solo seksi 4 dan 5 Salatiga-Kartasura sepanjang 32,5 km.� Pada Desember 2018, dijadwalkan sebanyak tujuh ruas tol dengan total panjang 292,8 km siap untuk dioperasikan.

Ketujuh ruas tol tersebut merupakan bagian dari ruas Tol Trans Jawa dan Sumatera, yakni ruas Tol Batang-Semarang seksi 1-5 (75 km), ruas Tol Ngawi-Kertosono segmen Wilangan-Kertosono yang dibiayai APBN (39,1 km), ruas Tol Kertosono-Mojokerto seksi 4 (0,9 km), Relokasi ruas Tol Porong-Gempol (Porong-Kejapanan) sepanjang 6,3 km, ruas Tol Gempol-Pasuruan seksi 3 Pasuruan-Grati (12,2 km), ruas Tol Pasuruan-Probolinggo seksi 1-3 Grati-Probolinggo Timur (32,4 km), dan ruas Tol Bakauheni-Terbanggi Besar Paket 1-4 sepanjang 126,9 km.

Loading
Artikel Selanjutnya
Bakal Dijual, Jalan Tol Trans Jawa Banjir Peminat
Artikel Selanjutnya
Pemerintah Siapkan Trans Jogja, Jakarta-Yogyakarta Tak Perlu Keluar Masuk Tol