Sukses

BNPB Bangun Politeknik Penanggulangan Bencana Tahun Ini

Liputan6.com, Denpasar Sebagai daerah rawan bencana, sudah barang tentu Indonesia perlu menyiapkan Sumber Daya Manusia (SDM) yang tangguh untuk meminimalisasi jatuhnya korban. Dalam kerangka itu maka diperlukan satu lembaga khusus untuk menempa keterampilan petugas yan bergerak di bidang itu baik Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) maupun Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD).

Kepala BNPB, Willem Rampangilei menuturkan jika pihaknya merancang pendidikan Politeknik Penanggulangan Bencana.

"Indonesia adalah negara yang rawan terhadap bencana. Selama ini, dalam merekrut personel selama ini mereka tidak memiliki kualifikasi di bidang penanggulangan bencana. Itulah diperlukan Politeknik Penanggulangan Bencana," kata Willem pada Rapat Kerja Nasional BNPB-BPBD Tahun 2018 di Nusa Dua, Bali, Selasa (21/2/2018).

Padahal, ia melanjutkan, ada jutaan masyarakat yang tinggal di kawasan rawan bencana. Oleh karena itu, Willem berpendapat perlunya memiliki lembaga pendidikan yang memiliki kuakifikasi penanggulangan bencana.

"Oleh karena itu, BNPB aka mendirikan Polteknik pada tahun ini," tuturrnya.

Soal lokasi politeknik Willem menyebut berada di Yogyakarta. "Jadi, Pusat Pendidikan dan Pelatihan (Pusdiklat) akan kita kembangkan jadi Politeknik Penanggulangan Bencana. Tapi bukan berarti Pusdiklat akan berubah, tidak. Kita tetap punya Pusdiklat dan tetap mendirikan Politeknik Penanggulangan Bencana," ujarnya.

Ia berharap dengan terlatihnya personel penanggulangan bencana maka mereka memiliki kompetensi untuk meminimalisasi jatuhnya korban saat bencana terjadi. Pada Maret tahun ini angkatan pertama Politeknik Penanggulangan Bencana akan dibuka. Nantinya, politeknik ini akan merekrut dari masyarakat umum yang memang berminat di bidang penanggulangan bencana.

"Begitu lulus langsung kita angkat sebagai pegawai negeri dan ditempatkan di BNPB dan BPBD. Anggarannya belum dihtung. Semua sedang dihitung dan aspek legalitasnya kita sedang kerja sama dengan Menristekdikti dan Menpan-RB," tuturnya.

Saat ini, Willem melanjutkan, kurikulum politeknik tengah disusun. Semetara untuk program studinya sudah ditetapkan.

"Ada tiga program studi yakni tentang penganggulangan bencana, bidang logistik dan masalah teknologi," tutur Willem.

"Realisasinya nanti bulan September 2018. Dan diharapkan bisa kita umumkan pada bulan April ini. Tenaga pengajar sudah kita ambil, tentunya adalah tenaga pengajar yang memiliki kualifikasi penanggulangan bencana yang memang berkecimpung di dalam kegiatan penganggulangan bencana. Sekarang sudah ada 18 pengajar," kata dia.

Tak hanya itu, Willem menyebut tengah merancang rencana kerja sama. Sebab, begitu ia menggagas politeknik ini respon positif berdatangan dari maayarakat internasional. "Mereka sangat tertarik untuk menjakin kerja sama dan ini akan menjadi Politeknik Penangulangan Bencana pertama di dunia," katamya.

Untuk gelombang rekrutmen perdana, Willem menjelaskan jika dibuka untuk 70 siswa dengan ijazah terakhir SMA. "Persyaratannya masih kita susun. Untuk biaya gratis karena setelah lulus akan bekerja untuk pemerintah," ucap dia.

Artikel Selanjutnya
BNPB: 4 Provinsi Tetapkan Siaga Darurat Kebakaran Hutan dan Lahan
Artikel Selanjutnya
Lucu, Mainan Anak Papua Ini Tak Ditemukan di Daerah Lain