Sukses

Gempa di Padang, Warga Diimbau Tak Terpancing Isu Tsunami

Liputan6.com, Padang - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Stasiun Geofisika Padang Panjang, Sumatera Barat (Sumbar) menyebutkan, gempa yang terjadi di Padang pada Minggu (4/2/2018) pukul 06.24 WIB, dipicu sesar aktif Mentawai.

"Ditinjau dari kedalaman hiposenternya, gempa ini merupakan gempa bumi dangkal akibat aktivitas sesar aktif Mentawai. Analisis mekanisme sumber menunjukkan, gempa dipicu penyesaran mendatar," kata Kepala BMKG Stasiun Geofisika Padang Panjang, Rahmat Triyono dihubungi dari Padang, Minggu (4/2/2018) dilansir Antara.

Mekanisme sumber tersebut sesuai dan relevan dengan kondisi sesar Mentawai yang memiliki pergerakan mendatar 22 Kilometer di daerah tersebut.

Sebelumnya, sesar Mentawai adalah sesar aktif yang berlokasi di laut sekitar Kepulauan Mentawai, berjarak sekitar 150 kilometer dari pantai Barat Sumatera.

Dari hasil analisis BMKG, gempa tektonik itu terjadi pada pukul 06.24 WIB, dengan kekuatan 4,8 Skala Richter.

Episenter gempa terletak pada koordinat 1.24 LS, dan 99.70 BT dengan kedalaman 22 kilometer.

 

2 dari 2 halaman

Tak Berpotensi Tsunami

Berdasarkan laporan yang diterima BMKG, guncangan itu dirasakan di Kota Padang, Pariaman, Kabupaten Padang Pariaman, Agam, dan Painan.

Sekitar setengah jam usai gempa, lanjut Rahmat, belum terjadi aktivitas gempa susulan. BMKG mengimbau agar warga tetap tenang, dan terus mengikuti arahan dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) serta BMKG.

"Khusus masyarakat di daerah pesisir pantai diimbau tidak terpancing isu, karena gempa yang terjadi tidak berpotensi tsunami," jelasnya.

Pada bagian lain, gempa itu sempat mengejutkan warga. Seperti yang dialami Nurjani (67), salah seorang warga di Korong Gadang, Kuranji, Padang. Ketika gempa terasa, ia tengah mengaji di dalam rumah.

"Goncangan terasa menggoyangkan rumah, serta seng atap bergemuruh. Saya langsung lari ke luar rumah," katanya.

 

Simak video pilihan berikut ini:

Loading