Sukses

Bisnis Otomotif Grup Astra Menguat, Laba Ikut Melejit

Liputan6.com, Jakarta - Divisi otomotif Grup Astra menorehkan catatan positif di semester pertama 2021. Selama enam bulan pertama tahun ini, laba dari divisi ini naik 362 persen dengan angka mencapai Rp 3,3 triliun.

Penjualan di sektor roda empat menjadi kontribusi tertinggi. Hal itu tidak terlepas dari diskon pajak penjualan atas barang mewah (PPnBM) dari pemerintah.

“Sebagian besar bisnis grup mengalami perbaikan pada semester pertama 2021, dibandingkan dengan periode sama 2020. Waktu itu perusahaan menghadapi pembatasan-pembatasan bisnis yang signifikan. Terkait penanggulangan pandemi Covid-19 pada kuartal kedua 2020. Meskipun kondisi bisnis telah membaik. Kinerja grup masih terus menantang hingga akhir tahun ini. Mengingat kinerja bisnis dan kepercayaan konsumen masih terdampak oleh situasi pandemi di Indonesia. Kondisinya sangat memprihatinkan akhir-akhir ini. Neraca keuangan dan posisi pendanaan grup tetap kuat,” ucap Djony Bunarto Tjondro, Presiden Direktur Astra International dalam laporan keuangan (29/7).

Dilihat dari penjualan mobil nasional yang naik 51 persen menjadi 393.000 unit pada semester pertama 2021. Pemasaran kendaraan Astra pun ikut terkerek 50 persen menjadi 210.000 unit.

Perseroan mengantongi pangsa pasar stabil sebesar 53 persen. Ada delapan model baru dan enam model revamped telah diluncurkan dari Januari sampai Juni 2021.

Kemudian penjualan sepeda motor secara nasional naik 30 persen menjadi 2,5 juta unit pada semester pertama. Torehan Honda Astra juga naik 29 persen menjadi 1,9 juta unit dengan pangsa pasar yang stabil.

Empat model baru dan tujuh model penyegaran telah diluncurkan. Lalu bisnis komponen otomotif grup dengan kepemilikan 80 persen, PT Astra Otoparts Tbk (AOP). Tercatat laba bersih sebesar Rp 267 miliar.

Hal ini disebabkan oleh peningkatan pendapatan dari segmen pabrikan (original equipment manufacturer). Juga pasar suku cadang pengganti (replacement market).

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Infrastruktur dan Logistik

Bergeser ke divisi infrastruktur dan logistik. Grup mencatat laba bersih Rp 91 miliar, dibandingkan dengan rugi bersih sebesar Rp 88 miliar pada semester pertama 2020. Penyebabnya ialah peningkatan kinerja dari bisnis jalan tol dan PT Serasi Autoraya (SERA).

Astra mempunyai pemilikan saham di 358 km ruas jalan tol. Aset ini telah beroperasi sepanjang jaringan jalan tol Trans-Jawa dan tol lingkar luar Jakarta. Pendapatan dari bisnis jalan tol Grup meningkat sebesar 41 persen. 

Pada Juni, Astra mengakuisisi tambahan 14 persen saham di Marga Lingkar Jakarta. Sehingga kepemilikan grup menjadi 49 persen. Marga Lingkar Jakarta adalah operator tol Kebon Jeruk-Ulujami sepanjang 7,7 km. Merupakan bagian dari tol Lingkar Luar Jakarta I.

Selanjutnya laba bersih PT Serasi Autoraya (SERA) meningkat sebesar 138 persen menjadi Rp 81 miliar. Mereka mendapat untung dari penjualan mobil bekas. Kemudian marjin operasi lebih baik serta peningkatan jumlah kontrak sewa menjadi 23.000 unit.

Sumber: Oto.com

3 dari 3 halaman

Infografis 4 Tips Jaga Kesehatan Mental Saat Pandemi Covid-19