Sukses

Truk Lebih Pilih Torsi Dibanding Tenaga, Ini Alasannya

Liputan6.com, Jakarta - Berbeda dengan kendaraan penumpang, banyak mobil komersial baik pengangkut barang atau orang banyak yang mengadopsi mesin diesel. Pasalnya, karakteristik mesin diesel menghasilkan torsi yang lebih besar, dibanding mesin bensin.

Untuk diketahui, untuk kendaraan komersial, seperti truk memang lebih memerlukan torsi dibanding tenaga. Pasalnya, yang diperlukan truk adalah kekuatan, bukan kecepatan.

Menurut Sales Support Dept Head PT Isuzu Astra Motor Indonesia (IAMI), Reiner Tandiono, mesin diesel dengan karakteristik menghasilkan torsi yang besar, memiliki berbagai keunggulan, terlebih di putaran awal.

"Makanya masih digunakan untuk kendaraan komersial. Karena size-nya untuk angkut banyak barang, jadi tidak perlu cepat-cepat tapi semua kebawa dan sampai tujuan," ungkap Reiner saat acara Isuzu Diesel Academy di Isuzu Training Center, PT IAMI, di Pondok Ungu, Bekasi, Jawa Barat.

Untuk keunggulan mesin diesel, pertama mempunyai efisiensi panas yang lebih besar. Dengan demikian, penggunaan bahan bakarnya akan lebih ekonomis daripada mesin bensin.

Selanjutnya, mesin diesel lebih tahan lama dan tidak memerlukan electric igniter. Dengan begitu, kemungkinan kesulitan lebih kecil dan perawatan lebih kecil daripada mesin bensin.

1 dari 2 halaman

Selanjutnya

Sementara itu, momen pada mesin diesel tidak berubah pada jenjang tingkat kecepatan yang luas. Artinya, torsi mesin diesel rata-rata sama besar, namun tetap saja setiap merek karakteristiknya berbeda.

Lalu, tekanan pembakaran maksimum hampir dua kali mesin bensin. Hal ini berimbas pada suara dan getaran mesin diesel lebih besar daripada bensin. Tapi dengan teknologi common rail, gejala seperti ini sudah berkurang.

Dengan tekanan pembakarannya lebih tinggi, maka mesin diesel harus dibuat dari bahan yang tahan tekanan tinggi dan harus mempunyai struktur yang besar sangat kuat.

Selain itu, mesin diesel memerlukan sistem injeksi bahan bakar yang presisi. Artinya mesin diesel memerlukan waktu dan jumlah bahan bakar yang tepat saat penyemprotan di dalam mesin saat pembakaran.

Keuntungan terakhir, mesin diesel mempunyai perbandingan kompresi yang lebih tinggi dan membutuhkan gaya lebih besar untuk memutarnya.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Artikel Selanjutnya
Alasan di Balik Punahnya Porsche Diesel
Artikel Selanjutnya
Keterlaluan, Manusia Dipaksa Hirup Asap Hitam Mesin Diesel