Sukses

Gunakan 7 Kalimat Ini Untuk Memulai Percakapan dengan Orang Baru

Menjalin pertemanan baru bisa terasa lebih menakutkan ketika anda sudah melewati tahap playground, tim olahraga sekolah, dan kos-kosan.

Liputan6.com, Jakarta Menjalin pertemanan baru bisa terasa lebih menakutkan. Tak heran, sebanyak 58% orang dewasa di Amerika Serikat mengaku kesepian.

Berdasarkan sebuah penelitian, orang kehilangan separuh dari jumlah teman mereka setiap tujuh tahun. Selain itu, rata-rata orang kehilangan ikatan sosial, termasuk teman, saat mereka menjalin hubungan romantis. Mereka yang memiliki anak bahkan kehilangan lebih dari itu. 

Psikolog dan Profesor asal University of Maryland, Marisa G. Franco, sebagaimana yang dikutip dari CNBC, Minggu (23/6/2024), mengatakan bahwa orang-orang yang paling sukses dalam membangun dan membangun kembali lingkaran sosial mereka adalah mereka yang tidak menunggu teman baru datang kepada mereka. Mereka memulai dan membina. 

Berikut adalah tujuh frasa menurut Marisa untuk mencairkan suasana dan membina pertemanan dari kalangan usia manapun:

"Saya suka _____ kamu! Dari mana kamu mendapatkannya?"

Memulai percakapan dengan orang baru adalah langkah pertama dalam menjalin pertemanan. 

Meskipun berbicara dengan orang asing mungkin tampak menegangkan, orang-orang lebih terbuka untuk berbicara daripada yang anda pikirkan.

Sebuah penelitian menemukan bahwa hanya 40% orang yang mengira bahwa orang asing pertama yang mereka dekati akan terbuka untuk berbicara dengan mereka, namun pada kenyataannya, orang asing terbuka untuk berbicara 92% dari waktu. 

Cobalah untuk memberikan pujian yang tulus kepada seseorang tentang sepatu, kaos, atau gaya mereka secara keseluruhan. Hal ini pasti akan membuat mereka lebih terbuka untuk berbicara dengan anda. 

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Minta Pendapat

Orang-orang suka dimintai pendapat mereka. Membagikannya akan mengaktifkan pusat penghargaan di otak. 

Anda dapat menerapkan penelitian ini dengan menggunakan lingkungan sekitar anda untuk memulai percakapan dengan orang asing. 

Jika anda mencoba untuk mendekati pelanggan tetap di kedai kopi, tanyakan bagaimana mereka menyukai minuman mereka.

Jika anda berada di sebuah bar baru, tanyakan bagaimana pendapat mereka tentang musiknya. Jika mengunjungi museum, tanyakan pendapat mereka tentang karya seni. 

 

“Apakah ada rekomendasi untuk _____?" 

Orang cenderung menyukai orang yang menyukai mereka. Meminta rekomendasi akan mengirimkan sinyal bahwa anda menghargai seseorang, menghargai pendapat mereka, dan ingin mendengar apa yang mereka katakan. 

Coba tanyakan tentang buku, hobi, atau film yang mereka sukai baru-baru ini. 

Rekomendasi mereka dapat menginspirasi anda untuk menindaklanjuti saat anda bertemu dengan mereka lagi: “Oh, saya sudah mendengarkan podcast itu! Sekali lagi terima kasih telah menyarankannya. Saya menyukai episode di _____, tapi saya harus tahu pendapat anda tentang ______.”

3 dari 4 halaman

Senang sekali bisa bertemu dengan anda. Saya ingin sekali tetap berhubungan, jika anda berkenan. Bagaimana cara untuk tetap terhubung?

Satu percakapan tidak akan menciptakan sebuah pertemanan, namun ini adalah sebuah permulaan. Cobalah untuk mengubah interaksi awal menjadi lebih dari itu. Kalimat ini adalah kalimat yang bagus untuk digunakan di akhir percakapan dengan calon teman baru yang menunjukkan ketertarikan tanpa melangkahi batas. 

Sementara beberapa orang mungkin terbuka untuk bertukar nomor telepon dengan segera, orang lain mungkin lebih suka terhubung di media sosial terlebih dahulu. 

Media sosial memungkinkan interaksi yang berulang-ulang dan tidak berisiko tinggi yang membuat beberapa orang merasa lebih nyaman. Anda bisa melihat sekilas kehidupan mereka melalui apa yang mereka bagikan, yang dapat memudahkan transisi dari orang asing menjadi teman nongkrong.

 

"Saya senang bisa mengenal anda. Mari kita buat rencana untuk lebih sering bertemu"

Persahabatan dibangun dari interaksi yang berulang-ulang dan kerentanan yang sama, menurut sosiolog Rebecca G. Adams. 

Setelah memiliki satu atau beberapa interaksi kecil yang tidak terencana dengan seseorang, cobalah untuk menambahkan beberapa perasaan dengan mengekspresikan penghargaan atas hubungan yang sudah ada, lalu ajaklah mereka untuk membuat rencana untuk bertemu lagi - dengan sengaja!

Orang cenderung lebih terbuka untuk membangun hubungan ketika ada dasar yang sudah ada. 

 

4 dari 4 halaman

Hidupkan Kembali Pertemanan Lama

Salah satu cara untuk menjalin pertemanan baru adalah dengan menghidupkan kembali pertemanan lama. Kebanyakan orang kehilangan teman bukan karena ketidakcocokan yang tidak dapat diatasi, tetapi karena kesibukan. 

Orang cenderung meremehkan betapa orang lain sangat menghargai mendengar kabar dari teman secara tiba-tiba. Ketika orang menghubungi teman lama, mereka juga memiliki tingkat kepercayaan yang lebih tinggi dengan mereka daripada dengan kenalan baru. 

Jadi, jika anda melihat pernak-pernik atau mendengar lagu yang mengingatkan pada lelucon dengan teman sekamar saat kuliah, kirimkanlah pesan kepada mereka. Terkadang mengenang kenangan yang menyenangkan adalah yang dibutuhkan untuk menjalin hubungan kembali. 

 

"Saya selalu mencari teman baru untuk mencoba/melakukan [aktivitas tertentu]. Apakah anda tertarik?"

Orang-orang memutuskan berapa banyak yang harus diinvestasikan dalam hubungan romantis berdasarkan seberapa besar kemungkinan mereka akan ditolak, menurut sebuah teori populer. Hal yang sama juga sering terjadi dalam hubungan pertemanan. 

Dengan menyebutkan aktivitas spesifik yang ingin dilakukan, anda dapat mengukur apakah anda akan ditolak atau tidak jika anda mengundang seseorang untuk bergabung dengan anda di masa depan. Anda juga memberi tahu orang-orang bahwa anda tidak akan menolak mereka jika mereka menghubungi anda mengenai acara atau hobi tersebut. 

Ketika melakukan sesuatu yang menarik atau tidak biasa dengan seorang kenalan, menurut penelitian, anda akan merasa lebih dekat dengan mereka. Jadi, katakanlah pada calon teman anda bahwa anda ingin bergabung dengan klub buku fantasi, mengikuti kelas yoga, atau mencoba meniup gelas. 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini