Sukses

Utamanya Bagi Wanita, Coba Ketahui Lebih Dalam Apa Itu Glaukoma yang Bisa Sebabkan Kebutaan

Liputan6.com, Jakarta Tahukah Anda bahwa glaucoma merupakan suatu kondisi mata yang dapat mempengaruhi saraf optic. Bahkan ini menjadi penyebab utama kebutaan permanen di seluruh dunia.

Saraf optik menyampaikan pesan dari mata ke otak dan memungkinkan Anda untuk melihat. "Pada glaukoma, peningkatan tekanan di mata merusak saraf optik, yang pada akhirnya dapat menyebabkan kehilangan penglihatan permanen," kata Dokter Saraf di Departemen Oftamologi dan Ilmu Visual di Rumsah Sakit Khoo Teck Puat Anoop Thomas.

Umumnya, wanita memiliki mata yang lebih kecil daripada pria dan itu menempatkan para wanita pada peningkatan risiko untuk subtipe penyakit atau yang disebut glaukoma sudut tertutup, kata Direktur Medis dan Konsultan Senior Dokter Mata di Rumah Sakit Mount Elizabeth Chua Wei Han.

Mengenal Lebih Dalam Glaukoma

Penting untuk dicatat bahwa sebagian besar kasus glaukoma berkembang dengan tenang hingga penyakit mencapai stadium yang sangat lanjut, kata Thomas. Seseorang yang memiliki glaukoma dini tidak akan dapat mengamati perubahan dalam penglihatannya.

“Penyakit ini diam pada tahap awal karena terutama mempengaruhi penglihatan tepi (penglihatan samping mata), yang berarti bahwa penglihatan sentral yang digunakan untuk membaca dan sebagian besar tugas sehari-hari lainnya tidak terpengaruh sampai penyakitnya lanjut,” jelasnya dilansir dari CNA Lifestyle, Kamis (8/9/2022).

“Karena penglihatan sentral tidak terpengaruh pada tahap awal, sulit bagi pasien untuk merasakan bahwa ada yang salah dengan penglihatannya,” tambahnya.

Pengecualian bagi pasien yang didiagnosis dengan glaukoma sudut tertutup akut (subtipe glaukoma sudut tertutup primer) yang terjadi ketika peningkatan tekanan mata meningkat dengan cepat. Mereka akan mengalami sakit kepala, mata merah dan penglihatan kabur.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Apa Itu Glaukoma?

Glaukoma terjadi ketika tekanan mata yang meningkat menyebabkan kerusakan langsung pada saraf optik.

Thomas menjelaskan bahwa peningkatan tekanan mata pertama mempengaruhi penglihatan tepi. Saat glaukoma berkembang, hal itu menyebabkan bidang penglihatan menjadi "menyempit", akhirnya mempengaruhi penglihatan sentral dan menyebabkan kebutaan.

Ketika penglihatan kabur berkembang, kerusakan saraf optik biasanya cukup parah.

Ada dua jenis utama glaukoma. Pada glaukoma primer, penyakit ini bersifat genetik dan muncul karena mutasi genetik, kata Thomas.

Sementara pada glaukoma sekunder, penyakit ini terjadi karena masalah lain pada mata dan tubuh, seperti trauma mata, peradangan, dan komplikasi mata dari kondisi medis lain seperti diabetes.

Diagnosis

Penyakit ini didiagnosis oleh dokter mata melalui pemeriksaan mata, di mana spesialis mata menemukan bukti kerusakan saraf optik di otak, kata Chua.

Baik dokter mata dan ahli optik menggunakan tonometri embusan udara sebagai skrining untuk tekanan mata yang meningkat, tambahnya.

Tapi ingat, karena gejala glaukoma umumnya muncul kemudian dalam perjalanan penyakit, tidak memiliki gejala yang terlihat tidak berarti bahwa saraf optik benar-benar normal, tambahnya.

Ketika penglihatan kabur berkembang, kerusakan saraf optik biasanya cukup parah. Inilah sebabnya mengapa pemeriksaan mata sangat penting.

Juga, karena glaukoma terutama merupakan penyakit genetik, modifikasi gaya hidup yang bermanfaat pada penyakit seperti diabetes dan hipertensi tidak membantu.

“Makan lebih baik, tidur lebih nyenyak atau berolahraga lebih banyak tidak akan mempengaruhi hasil penyakit,” jelas Thomas.

Dia menambahkan bahwa "tidak ada bukti kuat" yang mengatakan bahwa mengonsumsi suplemen nutrisi dapat mencegah "awal atau perkembangan glaukoma".

 

3 dari 4 halaman

Risiko Terkena

Glaukoma primer bersifat genetik, kata Thomas. Oleh karena itu, dapat diturunkan dalam keluarga.

Sarannya adalah mempertimbangkan untuk melakukan skrining, terutama jika Anda berusia di atas 40 tahun. Terlebih jika kerabat dekat Anda, seperti orang tua, saudara kandung, atau sepupu pertama Anda telah didiagnosis menderita glaukoma.

Faktor risiko umum lainnya pada orang muda dengan glaukoma adalah penggunaan steroid, trauma mata atau pembedahan.

Selain usia dan riwayat keluarga, Chua menambahkan bahwa faktor risiko lain termasuk:

a. Ras: Orang Asia berisiko lebih tinggi terkena glaukoma sudut tertutup primer.

b. Miopia tinggi (rabun jauh): Studi lokal menunjukkan bahwa pada orang dengan miopia rendah (di bawah 300 derajat), risiko glaukoma mereka sekitar dua kali lebih tinggi daripada mereka yang memiliki penglihatan sempurna. Risiko meningkat menjadi lima kali lipat bagi mereka dengan miopia antara 300 dan 600 derajat. Dan itu 15 kali lebih tinggi bagi mereka dengan miopia di atas 600 derajat.

c. Penggunaan steroid dalam waktu lama: Pada pasien tertentu, penggunaan obat tetes mata steroid yang sering dalam jangka waktu hanya satu hingga dua minggu dapat menyebabkan tekanan mata naik.

d. Trauma mata atau operasi mata

e. Kondisi medis tertentu seperti diabetes

Chua menceritakan memiliki seorang pasien yang mengembangkan glaukoma di kedua matanya ketika dia berusia 24 tahun.

“Faktor risiko utamanya adalah miopia tinggi, yang dalam kasusnya adalah 2.500 derajat. Faktor risiko umum lainnya pada orang muda dengan glaukoma adalah penggunaan steroid, trauma mata, atau operasi,” tambahnya.

 

4 dari 4 halaman

Terjadi Akibat Penyakit Lain

Menurut sebuah penelitian lokal yang dirilis pada bulan Juni tahun ini, para peneliti dari Yong Loo Lin School of Medicine di National University of Singapore menemukan bahwa ada hubungan dua arah antara penyakit ginjal kronis dan glaukoma.

Ini berarti Anda memiliki risiko glaukoma jika Anda menderita penyakit ginjal kronis, dan demikian pula, memiliki penyakit ginjal kronis membuat Anda berisiko terkena glaukoma.

Para peneliti menemukan bahwa pasien dengan penyakit ginjal kronis memiliki risiko glaukoma 18 persen lebih tinggi.

Selain itu, pasien dengan penyakit ginjal kronis akibat diabetes pun memiliki risiko 42 persen terkena glaukoma. Untuk kelompok ini, glaukoma lebih umum di antara pasien dari negara-negara Asia termasuk Singapura, Korea dan Cina.

Setelah periode 10 sampai 15 tahun, pasien dengan glaukoma memiliki hampir empat kali peningkatan risiko penyakit ginjal kronis.

Wanita Berisiko Terkena

Ada dua jenis glaukoma primer yang mempengaruhi orang yang lebih muda, yaitu glaukoma kongenital dan glaukoma perkembangan, yang berbeda dalam presentasi usia, kata Thomas. Ini spektrum, tambahnya.

Glaukoma kongenital adalah ketika seseorang memiliki penyakit mata sejak lahir, sedangkan glaukoma perkembangan muncul selama masa remaja hingga dewasa awal, dan dapat diam pada awalnya, sama seperti glaukoma onset dewasa.

Apakah Bisa Menyebabkan Kebutaan?

Ini adalah kondisi mata progresif yang dapat menyebabkan kehilangan penglihatan permanen, jika tidak ditangani.

“Setiap kerusakan pada saraf optik dan gangguan penglihatan atau kebutaan yang diakibatkannya tidak dapat dipulihkan atau disembuhkan,” kata Chua.

"Semua bentuk pengobatan glaukoma saat ini, baik itu obat-obatan atau pembedahan, ditujukan untuk menurunkan tekanan intraokular (mata), yang merupakan faktor risiko utama glaukoma," tambahnya.

Perawatan baik membantu untuk mencegah timbulnya glaukoma, seperti kerusakan saraf; atau perkembangan glaukoma, yang berarti kerusakan saraf lebih lanjut. Namun, mereka tidak dapat membalikkan kerusakan saraf, jelasnya.

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS