Sukses

7 Hal yang Tak Dilakukan Orang-Orang Bermental Kuat

Liputan6.com, Jakarta Beberapa orang tampaknya berpikir bahwa menjadi kuat berarti mampu melakukan apa saja. Tetapi kenyataannya adalah bahwa orang yang kuat secara mental adalah esensialis. 

Mereka tidak merasa perlu mencoba menjadi segalanya bagi semua orang. Sebaliknya, mereka menggunakan waktu dan energi mereka untuk hal-hal yang paling penting.

Mereka mengatakan tidak untuk hal-hal yang mungkin mengalihkan mereka dari tujuan mereka, dan mereka menolak untuk membuang energi berharga mereka pada hal-hal yang tidak terlalu penting. 

Berikut 7 hal yang menurut orang dengan mental kuat adalah hal yang buang-buang waktu menurut Business Insider:

2 dari 2 halaman

7 Hal Ini Bisa Anda Hindari

1. Khawatir Tentang Apa yang Dipikirkan Orang Lain

Khawatir tentang pendapat orang lain dan takut akan penilaian mereka akan memengaruhi setiap aspek kehidupan Anda. Mulai dari apa yang dikenakan hingga bagaimana menjalani hari-hari.

Ini dapat menyebabkan Anda menghindari mengambil risiko dan melakukan hal-hal di mana mungkin akan dikritik atau ditolak - seperti melamar pekerjaan baru atau berbicara kepada seseorang yang menyakiti Anda.

Orang yang kuat secara mental tidak menjadikan pekerjaan mereka untuk membuat orang lain bahagia. Mereka memfokuskan upaya mereka untuk mencapai tujuan dan melakukan yang terbaik, terlepas dari apa yang dipikirkan orang lain.

2. Berpikir Berlebihan

Anda tidak akan melihat orang yang kuat secara mental terjebak dalam kelumpuhan analisis. Mereka menolak terlalu banyak berpikir. Sebagai gantinya, mereka mengevaluasi opsi mereka dan mengambil tindakan.

Mereka tahu risiko yang mereka ambil dan bahwa pilihan yang mereka buat tidak akan selalu sempurna. Tetapi mereka memiliki keyakinan bahwa mereka akan baik-baik saja dalam segala kondisi

3. Menyalahkan Diri Sendiri

Orang yang kuat secara mental menerima tanggung jawab penuh atas tindakan mereka. Tetapi mereka tidak akan melakukan kesalahan, lalu menyalahkan diri sendiri.

Mereka menolak menyalahkan diri sendiri karena kesalahan mereka, karena mereka tahu bahwa kritik diri yang keras tidak efektif. Sebaliknya, mereka tahu bahwa belas kasihan diri adalah kunci untuk melakukan yang lebih baik.

 4.  Berharap Keadaan Sesuai dengan Keinginan

Wishful thinking dapat membangkitkan emosi yang menyakitkan, seperti kebencian dan penyesalan. Entah Anda berharap orang tua yang memperlakukan berbeda, atau berharap atasan tidak pernah memberi proyek yang melelahkan itu. Anda mungkin terjebak memikirkan situasi yang tidak dapat diubah.

Orang-orang yang kuat secara mental tidak menyia-nyiakan waktu mereka yang berharga dengan berharap bahwa mereka telah ditangani dengan tangan yang berbeda. Alih-alih, mereka menggunakan energi untuk melakukan yang terbaik yang bisa mereka lakukan dalam situasi apa pun.

5. Kasihan pada Diri Sendiri

Orang-orang yang kuat secara mental tidak takut menjadi sedih, tetapi mereka menolak untuk menjadi tak berdaya dan putus asa.

Daripada membuang waktu mereka menemukan cara sehat untuk mengatasi ketidaknyamanan mereka - seperti berjalan-jalan atau menyelesaikan masalah dengan teman.

Bahkan ketika semuanya buruk, mereka menyadari apa yang harus mereka syukuri. Mereka tetap fokus pada apa yang harus mereka berikan, bukannya bersikeras bahwa mereka pantas mendapatkan lebih.

6. Mengeluh kepada Orang yang Tidak Bisa Membantu

Mungkin tergoda untuk mengeluh tentang orang yang tidak Anda sukai atau situasi sangat berat yang sedang terjadi. Tetapi, mengeluh kepada orang-orang di sekitar Anda tidak ada gunanya bagi siapa pun.

Itu sebabnya orang yang kuat secara mental tidak membuang waktu untuk mengeluh kepada orang yang tidak bisa membantu. Alih-alih, mereka menyampaikan keprihatinan kepada orang-orang yang memiliki kekuatan untuk memperbaiki situasi.

Apakah mereka mengeluh kepada manajer atau mengungkapkan kekhawatiran mereka kepada seorang teman, mereka tidak membuang-buang waktu untuk orang-orang yang tidak dapat membantu menyelesaikan masalah.

7. Mengejek Hal-Hal yang Tidak Bisa Mereka Ubah

Memutar ulang percakapan di kepala Anda atau merenungkan kesalahan akan membuat Anda terjebak di tempat yang menyakitkan, dan dapat mengganggu Anda untuk bergerak maju.

Daripada membuang waktu untuk mengulangi hal-hal yang tidak dapat mereka ubah, orang-orang yang kuat secara mental fokus pada pengelolaan emosi mereka.

Ketika mereka dapat memperbaiki situasi, mereka mengambil tindakan proaktif dan positif, seperti berlatih yoga atau menghabiskan waktu di alam. Jika tidak, mereka menerima apa yang tidak bisa mereka ubah, dan fokus untuk melakukan yang terbaik dari setiap situasi.

 

Reporter : Danar Jatikusumo

Loading
Artikel Selanjutnya
Sontek 5 Cara Orang Sukses Hadapi Kesulitan
Artikel Selanjutnya
Hati-Hati Stres Dapat Mengacaukan Kesehatan Anda