Sukses

Polri: Korban Luka Akibat Bom Gereja Katedral Makassar Bertambah Jadi 14 orang

Liputan6.com, Jakarta - Jumlah korban luka akibat ledakan bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar bertambah. Polisi menyebut, 14 orang mengalami luka-luka akibat terkena serpihan ledakan bom.

Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Pol Argo Yuwono menerangkan, 14 korban luka dirawat di beberapa rumah sakit yang ada di Makassar. 

"Ada 14 korban artinya masih dalam perawatan yang sedang ditangani dokter. Mudah-mudahan segera bisa kembali untuk yang luka ringan," ujar Argo di Mabes Polri, Minggu (28/3/2021).

Argo merinci, tiga orang dirawat di Rumah Sakit Stella Maris Makassar](4517634 ""), Sulawesi Selatan. Mereka adalah sekuriti dan jemaat dari Gereja Katedral Makassar.

"Korban dari pihak sekuriti gereja dan jemaah. Jadi saat ini tiga orang itu Rumah Sakit Stella Maris Makassar dan rata-rata luka bagian leher, dada, muka, tangan dan kaki. Juga ada sekuriti luka bagian perut dan kepala, dan jemaat yang dirawat di Stella Maris juga ada yang luka lecet tangan dan kaki," ucap dia.

Selain Rumah Sakit Stella Argo menyebut, Rumah Sakit Akademis Jaury Jusuf Putra Makassar juga menjadi tempat perawatan korban luka akibat terkena serpihan ledakan. Argo menyampaiikan, ada tujuh orang yang dirawat di sana. Mereka rata-rata mengalami luka di bagian kaki, betis dan paha.

"Tujuh orang di Rumah Sakit Akademis Jaury Jusuf Putra Makassar kena serpihan di kaki betis dan paha dan sudah kita lakukan pengobatan," ucap Argo.

Terakhir, Argo menyebut, empat orang korban luka dilarikan ke Rumah Sakit Pelamonia Makassar. Argo menjelaskan, ada empat korban yang sedang menjalani pengobatan.

"Empat orang di Rumah Sakit Pelamonia Makassar akibat serpihan mengenai paha, pada betis juga ada di mata kaki. Dan juga pada bagian muka," ucap Argo.

 

2 dari 3 halaman

Gerak-Gerik Mencurigakan Pelaku Bom

Sebelumnya, Argo menyebut terduga pelaku bom berboncengan menggunakan kendaraan roda dua jenis sepeda motor matic dengan plat nomor DD 5984 MD pada Minggu 28 Maret 2021 sekira pukul 10.20 WIT.

Mereka hendak masuk ke di pintu gerbang Gereja Katedral di Makassar. Namun, dihentikan oleh petugas sekuriti gereja.

"Tentunya dari dua orang tadi dicegah oleh sekuriti dan kemudian terjadi lah ledakan itu," ucap Argo.

Akibat kejadian itu, beberapa orang mengalami luka-luka. Kendaraan yang terpakir di lokasi terkena imbasnya.

"Dari inforrmasi di lapangan ada ditemukan kendaraan sudah hancur," ucap dia.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: