Sukses

Mari Bantu Korban Gempa di Sulawesi Barat

Liputan6.com, Jakarta - Gempa bumi dengan magnitudo 6,2 mengguncang Sulawesi Barat pada Jumat dini hari 15 Januari 2021. Banyak bangunan rusak, korban jiwa pun tidak terhindarkan.

Pusat gempa di darat 6 km Timur Laut Majene dengan kedalaman 10 kilometer. Gempa besar tersebut didahului lindu bermagnitudo 5,9 pada Kamis 14 Januari 2021 pukul 13.35 WIB.

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyatakan, 42 orang meninggal hingga Sabtu 16 Januari 2021 pukul 02.00 WIB. Rinciannya, 34 orang di Kabupaten Mamuju dan delapan orang di Kabupaten Majane.

Sebanyak 189 orang di Kabupaten Mamuju luka berat, sedangkan di Kabupaten Majene, sekitar 637 orang luka ringan dan penanganan rawat jalan.

"Kurang lebih 15.000 orang mengungsi di 10 titik pengungsian," kata Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Raditya Jati.

Tim penyelamat mencari korban di sebuah bangunan yang runtuh di kota Mamuju, Sulawesi Barat, Sabtu (16/1/2021). Jalan dan jembatan yang rusak, pemadaman listrik, dan kurangnya alat berat menghambat evakuasi setelah gempa bermagnitudo 6,2 SR yang melanda Majene- Mamuju. (Hariandi Hafid/AFP)

Dia mengatakan, pasien yang dirawat di rumah sakit terdampak gempa dievakuasi sementara ke RS Lapangan. 

Pusat Pengendali Operasi BNPB pada Jumat 15 Januari 2021 melaporkan, di Kabupaten Mamuju, Rumah Sakit Mitra Manakarra dan RSUD Kabupaten Mamuju rusak berat. Pelabuhan Mamuju dan Jembatan Kuning yang berlokasi di Takandeang, Tapalang Mamuju juga rusak.

Sementara itu, di Kabupaten Majene, 300 unit rumah rusak akibat gempa

2 dari 3 halaman

Waspadai Gempa Susulan dan Potensi Tsunami

Di tengah penderitaan akibat gempa besar magnitudo 6,2, Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memprakirakan gempa susulan masih akan terjadi. 

Bahkan, ada potensi terjadinya tsunami jika terjadi gempa susulan dengan pusatnya berada di pantai.

"Untuk itu BNPB mengimbau masyarakat untuk selalu waspada terkait adanya potensi gempa susulan yang berkekuatan signifikan," kata Raditya.

Dia mengatakan, mengingat, potensi gempa susulan dapat memicu adanya longsoran dan runtuhan batu, BNPB mengimbau masyarakat tetap tenang dan selalu waspada, terutama masyarakat yang tinggal di kawasan perbukitan dengan tebing curam.

"Bagi masyarakat yang tinggal di kawasan pantai atau pesisir juga diharapkan untuk selalu waspada dan segera menjauhi pantai apabila merasakan adanya gempa susulan," kata dia.

BMKG pun melaporkan, terjadi 32 aktivitas gempa susulan di Sulawesi Barat hingga Sabtu (16/1/2021), pukul 07.03 WIB.

 

3 dari 3 halaman

Mari Bantu Korban Gempa

Guna meringankan beban korban gempa, Liputan6.com bekerja sama dengan Kitabisa.com melakukan penggalangan dana. Dengan harapan, dapat menjaga semangat dan mengurangi penderitaan mereka.

Donasi bisa dilakukan langsung melalui tautan link di bawah ini.