Sukses

Langgar Aturan PSBB Ketat, 5 Perusahaan di Jaktim Disanksi

Liputan6.com, Jakarta - Sebanyak lima perusahaan atau perkantoran yang melanggar aturan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) ketat diberikan sanksi oleh Satpol PP Jakarta Timur.

Kasatpol PP Jakarta Timur, Budi Novian mengatakan, monitoring PSBB ketat tersebut dilakukan oleh pihaknya pada 53 perkantoran atau perusahaan. Dari jumlah tersebut, terdapat lima kantor yang melanggar dan 48 lainnya sudah memenuhi protokol kesehatan.

Pelanggaran yang dilakukan bervariasi, ada yang tidak menerapkan pemeriksaan suhu tubuh, ada yang tidak membentuk tim Gugus Tugas Covid-19, dan pelanggaran lainnya.

"Saat ini, kelima perusahaan itu telah kami berikan teguran tertulis," kata Budi, Kamis (14/1/2021).

Ia menjelaskan, pemberian sanksi tersebut dilakukan sesuai Pasal 12 Pergub 3 Tahun 2021, bagi perkantoran yang melanggar PSBB maka dikenai sanksi teguran tertulis.

Namun jika melakukan pelanggaran kedua kalinya, maka sanksinya akan ditutup 3x24 jam dan dipasangi segel tutup sementara.

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 3 halaman

Sanksi Denda Rp 50 Juta

Kemudian, jika melanggar lagi, maka akan diberikan sanksi denda administratif sebesar Rp 50 juta.

"Dalam monitoring PSBB ketat ini kami mengerahkan 65 personel Satpol PP Jakarta Timur," Budi menandaskan seperti dikutip BeritaJakarta.id.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: