Sukses

5 Hal Terkait Gunung Merapi yang Kembali Erupsi

Liputan6.com, Jakarta - Gunung Merapi yang berada di perbatasan Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta kembali erupsi pada Kamis, 13 Februari 2020 pagi.

Gunung Merapi erupsi terjadi pada pukul 05.16 WIB. Hal itu diketahui melalui laman Twitter Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) @bpptkg.

"Terjadi erupsi di Gunung #Merapi tanggal 13 Februari 2020 pukul 05.16 WIB," tulis BPPTKG.

Meski mengalami erupsi, Gunung Merapi tetap berada pada status waspada sejak 2018 lalu. Selain itu, aktivitas warga di sekitar tetap seperti biasa.

Bahkan, Presiden Joko Widodo atau Jokowi dikabarkan bakal mengunjungi Taman Nasional Gunung Merapi Jurang Jero, Kabupaten Magelang, Provinsi Jawa Tengah.

Berikut 5 hal tentang Gunung Merapi yang kembali erupsi dihimpun Liputan6.com:

 

2 dari 7 halaman

Tinggi Awan 2.000 Meter

Erupsi Gunung Merapi terekam di seismogram dengan amplitudo 75 mm dan durasi 150 detik. "Teramati tinggi kolom erupsi ±2.000 meter. Arah angin ke Barat Laut," tulis laporan BPPTKG.

Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) menyatakan, Gunung Merapi yang ada di perbatasan Provinsi DI Yogyakarta dan Jawa Tengah otu berstatus waspada sejak 21 Mei 2018.

 

3 dari 7 halaman

Warga Tetap Beraktivitas Normal

Masyarakat di sejumlah desa di sekitar Gunung Merapi di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah beraktivitas secara normal usai erupsi.

Mereka antara lain menggarap areal pertanian sayuran, melakukan penambangan material galian C, ke pasar, ke sekolah, mencari pakan untuk ternak, dan merawat ternaknya.

Warga dari sejumlah desa di kawasan itu menyatakan tidak terjadi hujan abu usai erupsi Gunung Merapi yang wilayahnya meliputi sejumlah kabupaten di Provinsi Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta.

Koordinator Organisasi Pengurangan Risiko Bencana Desa Srumbung, Ahmad Muslim, mengatakan warga setempat beraktivitas seperti hari-hari biasa setelah keluarnya awan panas dari Gunung Merapi.

"Ada yang ke sawah, kegiatan di Pasar Sumbung juga ramai, kebetulan hari ini hari pasaran," kata Muslim yang juga Kepala Urusan Perencanaan Desa Srumbung itu, dilansir Antara.

Ia menyebut tidak terjadi hujan abu di desanya yang berjarak sekitar 12 kilometer arah barat daya puncak Gunung Merapi. Sekitar pukul 07.10, puncak Gunung Merapi tidak terlihat dari desanya karena tertutup kabut.

Seorang pemuka warga Desa Ngargomulyo, Kecamatan Dukun, Kabupaten Magelang, Yatin, juga menyebut aktivitas warga yang tinggal di desa sekitar 10 kilometer barat daya dari puncak Merapi normal, antara lain bertani, mencari pakan ternak, merawat ternak, dan kayu bakar.

Di desa setempat, kata mantan Kades Ngargomulyo itu, juga tidak terjadi hujan abu.

"Tadi memang ada letusan, tetapi tidak berpengaruh terhadap aktivitas warga di sini, tidak panik seperti 2010 dulu (erupsi besar Merapi)," katanya.

Seorang warga Dusun Grogol, Susanto, juga mengatakan masyarakat setempat beraktivitas seperti biasa setelah terjadi erupsi gunung tersebut. Dusun Grogol, Desa Mangunsoko, Kecamatan Dukun berjarak sekitar 10 kilometer barat daya puncak Merapi.

"Tidak ada hujan abu, dari sini kelihatan puncak Merapi mengeluarkan asap tipis, kalau tadi memang terjadi letusan sekitar pukul 06.00 WIB," katanya.

 

4 dari 7 halaman

Status Waspada

Akibat letusan tersebut, daerah sekitar Gunung Merapi dalam radius 10 kilometer, terutama di sektor Selatan seperti wilayah Desa Hargobinangun, Glagaharjo, dan Kepuharjo terjadi hujan abu.

Agar tidak mengganggu penerbangan di sekitar wilayah tadi, maka VONA (Volcano Observatory Notice for Aviation) diterbitkan dengan kode warna Orange.

Saat ini, tingkat aktivitas Gunung Merapi masih berada pada Level II (WASPADA) sejak 21 Mei 2018 dengan Zona Perkiraan Bahaya berada dalam radius 3 kilometer dari puncak gunung.

Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) juga merekomendasikan agar masyarakat yang bermukim dan beraktivitas di sekitar aliran-aliran sungai yang berhulu di Gunung Merapi agar mewaspadai potensi ancaman bahaya sekunder, seperti lontaran material vulkanik dan awan panas dengan jangkauan kurang 3 kilometer yang bersumber dari bongkaran material kubah lava.

 

5 dari 7 halaman

Wisatawan Tetap Dilarang Masuk

Sampai saat ini, BPPTKG mempertahankan status Gunung Merapi pada Level II atau Waspada dan untuk sementara tidak merekomendasikan kegiatan pendakian kecuali untuk kepentingan penyelidikan dan penelitian yang berkaitan dengan mitigasi bencana.

BPPTKG pun mengimbau agar warga tidak melakukan aktivitas dalam radius 3 kilometer (km) dari puncak Gunung Merapi.

Masyarakat juga diminta tidak terpancing isu-isu mengenai meletusnya Gunung Merapi yang tidak jelas sumbernya dan tetap mengikuti arahan aparat pemerintah daerah atau menanyakan langsung ke Pos Pengamatan Gunung Merapi atau kantor BPPTKG, atau melalui media sosial BPPTKG dan Balai Taman Nasional (BTN) Gunung Merapi.

BPPTKG juga menyarankan kepada wisatawan untuk memakai masker untuk mengantisipasi gangguan akibat abu vulkanik. Memakai masker bisa sebagai tindakan preventif pertama yang bisa dilakukan untuk mencegah terhirupnya abu vulkanik dari erupsi Gunung Merapi.

Hal senada juga diumumkan oleh Berdasarkan observasi Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Badan Geologi Kementerian ESDM.

"Ini yang fase ke 7 dari kronologi aktivitas erupsi G. Merapi sejak 2018 sampai 2020. Aktivitas erupsi masih skala kecil. Ini wajar terjadi," terang Kepala PVMBG Kasbani, seperti dilansir Antara, Kamis, 13 Februari 2020.

Mengantisipasi kejadian erupsi, PVMBG mengimbau agar masyarakat di sekitar Gunung Merapi dan pendaki/pengunjung/wisatawan agar tidak berada, tidak melakukan pendakian, dan tidak melakukan aktivitas apapun di Zona Perkiraan Bahaya.

 

6 dari 7 halaman

Jokowi Akan Kunjungi Gunung Merapi

Presiden Joko Widodo atau [Jokowi](news "") bersama Ibu Negara Iriana melakukan kunjungan kerja ke Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Kamis, 13 Februari 2020.

Jokowi dan rombongan tiba di Pangkalan TNI AU Adi Sutjipto Yogyakarta pukul 18.27 WIB dengan menggunakan pesawat kepresidenan-1.

Berdasarkan pantauan, setibanya di Yogyakarta, Jokowi dan Iriana disambut Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Gubernur DIY Hamengku Buwono X. Kemudian, Pangdam IV Diponegoro Mayjen TNI Mochamad Effendi dan Kapolda DIY Irjen Asep Suhendar.

Jokowi direncanakan mengunjungi Taman Nasional Gunung Merapi Jurang Jero, Kabupaten Magelang, Provinsi Jawa Tengah pada hari ini, Jumat (14/2/2020).

Selain itu, dia akan melakukan penanaman pohon pulai alstonia scholaris bersama masyarakat serta melepaskan burung elang Jawa.

Adapun burung elang Jawa merupakan salah satu burung elang endemik di hutan Gunung Merapi.

Berdasarkan informasi yang dihimpun, Jokowi juga dijadwalkan mengunjungi Hutan Wanagama di Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta.

7 dari 7 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Jelang Shopee Liga 1 2020, Presiden Jokowi Titip 3 Pesan ke PSSI
Artikel Selanjutnya
Soal Isu Reshuffle, Ketua DPR: Itu Warning untuk Semua Menteri