Sukses

4 Hal Terkait Hujan Batu di Purwakarta

Liputan6.com, Jakarta - Rabu 9 Oktober 2019 kemarin, Desa Sukamulya, Kecamatan Tegalwaru, Purwakarta, Jawa Barat, terkena hujan batu. Akibat hujan batu ini sejumlah rumah dan satu bangunan sekolah ambruk.

"Batu yang jatuh sangat besar ukurannya, sampai membuat rumah ambruk," kata Kepala Desa Sukamulya, Oded, dikutip Antara, Rabu (9/10/2019)

Hujan batu ini berasal dari gunung yang berada di dekat pemukiman warga. Aktivitas pertambangan yang berada di dekat pemukiman menjadi penyebab hujan batu.

Berikut 4 Hal terkait hujan batu di Purwakarta:

2 dari 6 halaman

7 Rumah dan 1 Bangunan Sekolah Hancur

7 rumah warga dan satu bangunan sekolah di Cihandeuleum Desa Sukamulya, Kecamatan Tegalwaru, Kabupaten Purwakarta hancur setelah dihujani batu berdiameter lebih dari dua meter, dari pegunungan di wilayah itu.

Saat kejadian hujan batu para pemilik rumah tidak ada yang sedang berada di dalam rumah. Sehingga, tidak merenggut korban jiwa.

"Tidak ada korban jiwa karena pemilik rumah saat kejadian sedang pada di luar. ‎Pemilik rumah sudah dievakuasi ke tempat aman," kata Kepala Desa Sukamulya, Oded.

3 dari 6 halaman

Batu Berasal dari Aktivitas Tambang

Kepala Dinas Pemadam Kebakaran dan Penanggulangan Bencana Kabupaten Purwakarta, Wahyu Wibisono mengatakan, batu raksasa yang menghujani permukiman tersebut berasal dari aktivitas pertambangan PT MSS yang menggunakan bahan peledak.

"Hasil ledakannya, batu-batu besar menimpa rumah warga," kata Wahyu kepada Liputan6.com, Rabu (9/10/2019).

Salah seorang warga, Asep (52) mengatakan, sebelum kejadian hujan batu, terdengar suara ledakan. Namun, tiba-tiba saja batu berukuran besar menggelinding memasuki pemukiman warga.

"Kan ditambang pake dinamit udah biasa, tetapi tiba-tiba warga banyak berteriak ada batu besar dari atas," kata Asep.

4 dari 6 halaman

Bupati Kirim Surat Protes

Bupati Purwakarta, Anne Ratna Mustika akan mengirim surat protes serta evaluasi terkait aktivitas pertambangan yang menyebabkan kerusakan rumah dan bangunan sekolah di Desa Sukamulya, Kecamatan Tegalwaru, Purwakarta, Jawa Barat.

Surat tersebut akan segera dilayangkan, terlebih perizinan perusahaan pertambangan itu berada langsung di bawah wewenang Pemprov Jabar.

"Kami akan segera berkirim surat ke provinsi. Kalau terbukti ada kelalaian, kami minta izin pertambangan perusahaan tersebut untuk dicabut. Karena, ini sangat merugikan masyarakat kami," ujar Anne di Purwakarta kepada Liputan6.com, Rabu (9/10/2019).

5 dari 6 halaman

Kesalahan SOP

Dari hasil pemeriksaan awal, polisi menduga adanya kesalahan operasional saat petugas tambang menggunakan bahan peledak. Alhasil, batu raksasa menghujani pemukiman warga.

"Sejak kemarin kejadian, kami langsung melakukan penyelidikan, sampai saat ini dugaan kami adalah pihak perusahaan tidak menggunakan SOP peledakkan blasting", kata Handreas.

Polisi juga sudah melakukan pemeriksaan terhadap tiga orang saksi dari pihak perusahaan tambang PT Mandiri Sejahtera Sentra (MSS). Ketiganya memiliki peran penting dalam insiden tersebut.

"Perkembangan kasus akibat adanya aktivitas blasting penambangan di Tegalwaru, sedang kami tangani masih dalam penyelidikan, sampai saat ini kami masih melakukan pemeriksaan tiga orang saksi yaitu juru ledak, bawahanya dan satu bagian operasionalnya", ujar Kasat Reskrim Polres Purwakarta, AKP Handreas Ardian kepada Liputan6.com, Rabu (9/10/2019).

6 dari 6 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Pria dengan Gangguan Jiwa Tewas Tenggelam di Waduk Cirata
Artikel Selanjutnya
Bukan New Zealand, Ini Waduk Parang Gombong