Sukses

BMKG: Tremor Anak Gunung Krakatau Bermagnitudo 3,4 Jadi Pemicu Tsunami

Liputan6.com, Jakarta - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memastikan tsunami yang menerjang Banten dan Lampung dipicu oleh erupsi vulkanik Anak Gunung Krakatau. BMKG mencatat, kekuatan tremor Anak Gunung Krakatau yang memicu tsunami memiliki kekuatan setara magnitudo 3,4.

"Ada tremor setara magnitudo 3,4 yang epicenternya ada di Anak Gunung Krakatau," ujar Kepala BMKG Dwikorita Karnawati di kantornya, Senin (24/12/2018).

Guncangan vulkanik Anak Gunung Krakatau, kata dia, telah memicu terjadinya collapse pada lereng gunung. Berdasarkan citra saletelit, collapse lereng tersebut luasnya 64 hektar.

"Volume collapse ini yang menjadi tsunami di pantai pada pukul 21.27, atau 24 menit kemudian (setelah erupsi Anak Gunung Krakatau) dengan tinggi 0,9 meter di empat titik di Banten, Serang, Bandar Lampung," ungkapnya.

"Jadi tsunami ini berkaitan dengan erupsi vulkanik," Dwikorita menegaskan.

 

 

2 dari 3 halaman

Korban Jiwa

Tsunami melanda kawasan sekitar Selat Sunda pada Sabtu (22/12) malam, menimbulkan korban jiwa dan kerusakan di sebagian daerah Banten dan Lampung.

Menurut Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) hingga Senin pukul 07.00 WIB musibah tersebut mengakibatkan 281 orang meninggal dunia, 1.016 orang mengalami luka-luka, 57 orang hilang dan 11.687 orang mengungsi yang tersebar di lima kabupaten yakni Pandeglang, Serang, Lampung Selatan, Tanggamus dan Pesawaran.

Ribuan personel gabungan TNI, Polri, BNPB, Basarnas, sejumlah kementerian/lembaga, relawan dan masyarakat saat ini masih berusaha mengevakuasi dan mencari para korban.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Pasha Ungu Akui Masih Trauma Setiap Ditanya Soal Gempa dan Tsunami
Artikel Selanjutnya
Pasha Ungu Beri Penyuluhan Korban Trauma Bencana di Anyer