Sukses

BMKG Pastikan Gempa Malang Tak Terkait Lombok

Liputan6.com, Jakarta - Kota Kepanjen Malang diguncang gempa berkekuatan 5,1 Skala Richter (sebelumnya tertulis 5,2 SR), Rabu (8/8/2018) sekitar pukul 13.09 WIB. 

Kepala Bidang Informasi Gempabumi dan Peringatan Dini Tsunami BMKG Daryono mengatakan, gempa pada kedalaman 70 km di Malang dibangkitkan oleh deformasi batuan dengan mekanisme pergerakan jenis sesar naik (thrust fault).

Guncangan gempa ini dilaporkan telah dirasakan oleh masyarakat di daerah Malang, Karangkates dan Blitar pada skala intensutas III MMI, Tretes, Tulungagung, Lumajang, Yogyakarta, Kuta pada skala intensitas II MMI.

"Hingga saat ini belum ada laporan dampak kerusakan yang ditimbulkan akibat gempa tersebut," ujar dia.

Hasil pemodelan menunjukkan bahwa gempa di Malang tidak berpotensi tsunami.

Hingga pukul 13.30 WIB, hasil monitoring BMKG belum menunjukkan adanya aktivitas gempa susulan (aftershock).

Gempa Malang ini merupakan gempa subduksi yang tidak ada kaitannya dengan gempa Lombok. Karena Gempa lombok dipicu aktivitas sesar dan jaraknya cukup jauh dari zona subduksi selatan Malang.

"Masyarakat diimbau agar tetap tenang," ujarnya.

 

saksikan video pilihan di bawah ini:

Artikel Selanjutnya
BNPB: 318 Gempa Susulan Skala Kecil Masih Goyang Lombok
Artikel Selanjutnya
BNPB: Korban Jiwa Akibat Gempa Lombok Bertambah Jadi 131 Orang