Sukses

Kapolri: Tenggelamnya KM Sinar Bangun Bukan Murni Kesalahan Nakhoda

Liputan6.com, Jakarta - Kapolri Jenderal Tito Karnavian mengatakan ada banyak faktor yang menjadi penyebab tenggelamnya KM Sinar Bangun di perairan Danau Toba.

"Ini bukan murni kesalahan nakhoda dan pemilik kapal, tapi kita kembangkan ke manajemennya," kata Tito di Mabes Polri, Senin (25/6/2018).

Pengusutan ke tataran manajemen diperlukan untuk menghindari kecelakaan semacam itu terulang. Menurut Tito, kasus KM Sinar Bangun menjadi momentum perbaikan.

Berdasarkan regulasi Kemenhub, pengawasan kapal dengan berat 5 Gross Tonnage (GT) berada di dishub kabupaten atau kota sesuai prinsip otonomi daerah.

Sementara, kapal dengan 5-300 GT, perizinan dan kelayakannya merupakan tanggung jawab dishub provinsi. Pengawasannya berada di bawah dishub kota kabupaten. Bila kapal 300 GT ke atas, pengawasan dan uji kelayakannya berada di Kemenhub.

Tito mengungkapkan, berat KM Sinar Bangun 17 GT, karena itu masuk pengawasan Dishub. Ia pun menjabarkan sejumlah pelanggaran yang dilakukan.

"Kita menemui hal-hal pelanggaran. Life jacket, enggak ada manifes, dokumen-dokumen juga, dan lain-lain," ucap Tito.

Selain melanggar 360 KUHP soal kelalaian yang kematian, pelaku juga tidak memenuhi Pasal 302 UU Pelayaran.

2 dari 2 halaman

4 Tersangka

Empat orang ditetapkan sebagai tersangka. Tiga di antaranya merupakan pejabat terkait.

"Itu untuk memberikan pelajaran kepada seluruh wilayah lain kalau ada kecelakaan, kita akan kembangkan dari tersangka ke pihak-pihak terkait," Tito berujar.

Saksikan video pilihan di bawah ini

Loading
Artikel Selanjutnya
Berkaca dari Kasus E-KTP, Johan Budi Ingatkan Tito Awasi Pekerjaan Anak Buahnya
Artikel Selanjutnya
Cerita Tito saat Temannya Bandingkan Indonesia dengan Singapura