Sukses

Diprotes Media Rusia karena Kritik Putin, Ini Respons Tsamara Amany

Liputan6.com, Jakarta - Media asal Rusia RBTH mengkritisi pernyataan Ketua DPP Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Tsamara Amany yang menyebut Presiden Rusia Vladimir Putin sebagai contoh pemimpin dunia yang buruk.

Pernyataan itu merupakan buntut dari 'perang' antara Tsamara dengan Wakil Ketua DPR Fadli Zon soal kicauan Indonesia butuh sosok pemimpin Vladimir Putin.

Menjawab kritikan media rusia tersebut, Tsamara mengatakan pernyataannya berkaitan dengan twit Fadli Zon. Dia menilai Fadli Zon memiliki hak apabila mengagumi sosok Vladimir Putin. Namun, dia menyebutkan sosok seperti Putin tak layak apabila menjadi pemimpin di Indonesia.

"Tentu saja Fadli Zon berhak untuk mengagumi Putin. Tapi saya juga wajib mengingatkan masyarakat Indonesia bahwa pemimpin seperti Putin bukanlah pemimpin yang layak bagi Indonesia yang saat ini berkomitmen memperjuangkan demokrasi dan memerangi korupsi," kata Tsamara melalui keterangan tertulis, Jumat (6/4/2018).

Menurut Tsamara, dirinya melontarkan kritik bukan berarti kemudian dianggap anti terhadap rakyat Russia yang memiliki peradaban luar biasa.

"Ini sama saja ketika kita mengkritik Donald Trump dan cara-caranya memenangkan pemilu dengan menggunakan politik identitas, bukan berarti saya membenci rakyat Amerika Serikat," ujarnya.

2 dari 2 halaman

Kualitas Putin Diktator

Tsamara menyebut kualitas Putin yang diktator, otoriter, dan membiarkan korupsi terorganisasi sudah banyak dikemukakan media dan lembaga-lembaga riset ternama di negara-negara demokratis dunia.

"Saya hanya merujuk pada analisis-analisis tersebut. Misalnya, survei The Economist tahun 2017 masih menempatkan Rusia sebagai negara dengan rezim otoritarian," ujar Tsamara Amany. 

 

Reporter: Rizky Andwika

Sumber: Merdeka.com