Sukses

Dianggap Meresahkan, DPR Desak Polisi Tangkap Lia Eden

Liputan6.com, Jakarta Pimpinan sekte Eden, Lia Eden, meramalkan akan ada gempa besar melanda Jakarta akhir Mei 2015. Ramalan ini telah disampaikan melalui surat ke Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama dan sejumlah media massa. Namun, sang gubernur yang biasa dipanggil Ahok, memilih tak membaca surat tersebut.

Tak hanya kepada Ahok, Lia Eden juga menulis surat untuk Presiden Jokowi dan bahkan Presiden Amerika Serikat Barack Obama.

Terkait hal ini, anggota Komisi III DPR yang membidangi persoalan hukum, Hasrul Azhar, mendesak kepolisian untuk menangkap kembali Lia Eden lantanar dianggap meresahkan.

"Harus dihentikan, polisi bertindak menangkapnya. Lho, ini meresahkan. Siapa yang bisa meramal bencana? Itu sama saja membuat isu yang bisa membuat kekacauan di masyarakat," kata Hasrul kepada Liputan6.com di Gedung DPR Senayan, Jakarta, Jumat (29/5/2015).

Lia Eden pernah ditahan beberapa kali karena dianggap telah menistakan agama.‎ Bahkan menurut Hasrul, Lia Eden juga kerap mengirim surat yang isinya aneh-aneh ke berbagai pihak, termasuk ke Hasrul sendiri.

"Sebelum hari ini yang soal ramalan bencana, Lia Eden sudah beberapa kali kirim surat aneh ke saya sebagai Ketua Fraksi PPP di DPR," ujar dia.

Hasrul mengatakan heran, kenapa Lia Eden masih bisa bebas mengeluarkan penyataan-pernyataan yang  dianggapnya semakin nyeleneh.

"Kenapa ya kok dia bebas begitu? Mengaku Jibril lah atau kerajaan Tuhan yang macam-macam begitu. Polisi harus segera menindak ini," tandas Hasrul. (Sun/Mut)

  • Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, politikus yang kini menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta
    Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, politikus yang kini menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta
    Ahok
  • Presiden Jokowi hibur anak-anak dengan atraksi sulap di peringatan Hari Anak Nasional, di Pekanbaru, Riau.
    Joko Widodo merupakan Presiden ke-7 Indonesia yang memenangi Pemilihan Presiden bersama wakilnya Jusuf Kalla pada 2014
    Jokowi
  • Lia Eden

Tahun Kelulusan Jokowi Diperdebatkan, Sekolah Angkat Bicara

Tutup Video