Sukses

6 Fakta Menarik Uruguay dengan Tradisi Kuno Agama Umbanda

Liputan6.com, Jakarta - Uruguay, terletak di pesisir tenggara Amerika Selatan. Negara terkecil kedua di benua itu, telah lama dibayangi secara politik dan ekonomi oleh republik Brasil dan Argentina yang berdekatan lantaran keduanya memiliki banyak kesamaan budaya dan sejarah.

"Di peta, dikelilingi oleh tetangganya yang besar, Uruguay tampak kecil," tulis sejarawan dan novelis Uruguay kontemporer Eduardo Galeano, dikutip dari laman Britannica, Rabu (23/11/2022).

Uruguay memiliki tanah lima kali lebih banyak daripada Belanda dan penduduk lima kali lebih sedikit. Namun Uruguay punya lebih banyak tanah yang bisa ditanami daripada Jepang, dan populasinya empat puluh kali lebih kecil.

Uruguay berbatasan dengan Brasil di utara dan timur, Samudra Atlantik di tenggara, dan Río de la Plata di selatan, sedangkan Sungai Uruguay berfungsi sebagai batas baratnya dengan Argentina.

Masih banyak hal menarik lainnya tentang Uruguay, berikut enam fakta menarik Uruguay yang dirangkum Liputan6.com pada Rabu (23/11/2022) dari berbagai sumber. 

1. Sistem Pemerintahan

Sebagai sebuah negara merdeka sejak 1828, Uruguay memiliki ikatan yang kuat dengan Britania Raya, Prancis, dan Italia. Uruguay berkembang hampir sepanjang abad ke-20 sebagai salah satu masyarakat Amerika Latin yang lebih progresif, terkenal karena stabilitas politiknya.

Pemerintah Uruguay beroperasi di bawah konstitusi 1966, sebagaimana diamandemen usai periode kekuasaan militer (1973–1985). Amandemen pada tahun 1996 memisahkan pemilihan kota dan nasional dan mengubah sistem pemungutan suara untuk pemilihan presiden.

Seorang presiden dan Dewan Menteri memegang kekuasaan eksekutif, dan seorang wakil presiden menjabat sebagai presiden legislatif bikameral. Presiden dan wakil presiden dipilih untuk masa jabatan lima tahun dan tidak dapat segera dipilih kembali.

Undang-undang yang mengatur kehidupan sosialnya pun maju dan kelas menengah yang relatif besar. Masa pemerintahan militer yang represif (1973–85) telah membayangi kehidupan nasional. Seperti negara-negara lain di kawasan ini, Uruguay terganggu oleh penurunan ekonomi dan perjuangan faksi dalam beberapa dekade sejak pemerintahan demokrasi sipil dipulihkan. Kesulitan tersebut telah menyebabkan banyak orang Uruguay berimigrasi ke Eropa dan Amerika Utara.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

2. Sejarah

Orang Eropa pertama yang menjelajahi Uruguay adalah navigator Spanyo l Juan Díaz de Solís pada 1516, yang bersama beberapa anak buahnya dibunuh dan dimakan oleh prajurit Charrúa atau Guaraní. Ferdinand Magellan berlabuh di lokasi masa depan Montevideo pada 1520 dan Sebastian Cabot memimpin ekspedisi Spanyol ke Río de la Plata pada 1526.

Tetapi mereka menemukan Tepi Timur Sungai Uruguay tidak menarik untuk pemukiman karena kurangnya kekayaan mineral dan tidak adanya orang India yang dapat dengan mudah diperbudak atau dipaksa untuk melayani kepentingan Eropa. Misi Yesuit dan Fransiskan tidak didirikan di Uruguay hingga tahun 1620-an.

Namun, pada saat itu, penduduk asli mulai runtuh, karena penyakit Eropa membunuh ribuan orang. Pada 1800 ada sekitar 10 ribu orang di Montevideo dan 20 ribu lainnya di tempat lain di Uruguay. Sekitar sepertiga dari totalnya adalah budak Afrika, yang sebagian besar bekerja di peternakan.

3. Etnis dan Bahasa

Orang Uruguay sebagian besar berasal dari Eropa, sebagian besar keturunan imigran abad ke-19 dan ke-20 dari Spanyol dan Italia dan, pada tingkat yang lebih rendah, dari Prancis dan Inggris. Pemukim sebelumnya telah bermigrasi dari Argentina dan Paraguay.

Hanya sedikit keturunan langsung dari masyarakat adat Uruguay yang tersisa, dan mestizo yaitu keturunan campuran Eropa dan India jumlahnya kurang dari sepersepuluh populasi. Orang kulit hitam dan keturunan campuran Hitam dan putih membuat proporsi yang lebih kecil dari total penduduk.

Bahasa Spanyol dituturkan di seluruh Uruguay, meskipun di Rivera dan kota-kota perbatasan lainnya yang dekat dengan Brasil terdengar campuran bahasa Portugis dan Spanyol. Seringkali campuran ini dalam bahasa gaul disebut portuñol, dari kata português dan español.

Hampir setengah dari orang-orang Uruguay menganut Katolik Roma. Sekitar sepertiga dari populasi menganut agama Kristen lain atau Kristen nondenominasional.

Sekitar seperenam orang Uruguay adalah agnostik atau ateis. Orang Yahudi, kebanyakan di Montevideo, merupakan minoritas kecil, yang merupakan salah satu komunitas Yahudi terbesar di Amerika Selatan.

 

3 dari 4 halaman

4. Ritual Agama Umbanda

Mengutip dari guruguay, Rabu (23/11/2022), Uruguay memiliki festival khusus Dewi Laut setiap tahunnya. Tempat terbaik untuk menonton perayaan di Uruguay adalah di Montevideo, Playa Ramirez lingkungan sekitar Parque Rodo saat matahari terbenam.

Perayaan tersebut merupakan bagian dari agama Umbanda yang dipraktikkan di Uruguay dan Brasil. Umbanda adalah agama Amerika Selatan yang memadukan tradisi Afrika yang dibawa oleh orang Afrika Barat yang diperbudak pada 1800-an dengan Katolik Roma dan kepercayaan asli Amerika.

Biasanya kerumunan mulai berkumpul di Playa Ramirez sekitar pukul 6 sore. Mereka akan tinggal sampai lama setelah matahari terbenam ketika drum dan pusaran hiruk pikuk para penyembah menari mencapai puncaknya.

Para penyembah duduk menunggu matahari terbenam sebelum mereka meluncurkan perahu mereka ke ombak. Kemudian mereka akan menari dalam lingkaran, sering berputar-putar sampai mereka kesurupan.

Para penyembah dan yang penasaran mengenakan gaun atau rok putih penuh. Mereka membungkuk kepada Dewi Laut dan bersujud di atas pasir.

Mereka berjalan ke laut untuk membuat sesaji, biasanya ditumpuk di atas perahu kecil yang mereka berlayar, kemudian sebagai tanda hormat mereka kembali ke pantai tanpa membalikkan punggung mereka sampai benar-benar meninggalkan air. Latar belakang gedung Mercosur art-deco yang diterangi cahaya elegan setelah matahari menghilang membuat panorama semakin nyata.

4 dari 4 halaman

5. Pariwisata

Bicara tentang pariwisata Uruguay tentu harus menyambangi kota Montevideo. Pelancong dapat melakukan wisata museum atau tempat bersejarah, Gunung Montevideo, pantai-pantai yang indah serta berbelanja souvenir di gerai yang sudah tersedia.

Wisatawan juga bisa melihat sisa-sisa benteng zaman kolonial di tempat bersejarah Uruguay. Montevideo merupakan pusat kota yang mempunyai warisan budaya senibina serta berperan sebagai pusat perekonomian Uruguay.

Di kota ini pelancong bisa berkunjung ke Fabini Plaa yang mengarah ke Libertador Avenue. Di sana Anda bisa menikmati karya-karya arsitektur yang megah namun bernuansa klasik.

Selain itu di pesisir, kunjungi La Escollera yang merupakan destinasi wisata pantai yang mempunyai jumlah pengujung yang paling banyak. Di samping itu, tempat wisata ini mempunyai predikat sebagai tempat wisata pantai terbaik di Montevideo.

Pilihan lainnya yang terkenal adalah pantai Atlantik Uruguay. Pelancong bisa menemukan distinasi wisatawan yang mencangkup kehidupan masyarakat tepi pantai dari Cabo Polonio, La Paloma hingga Punta Del Diablo.

6. Kuliner

Garrapiñada dikenal sebagai makanan jalanan Uruguay dan Argentina yang terdiri dari kacang yang dipanggang dengan kombinasi gula, air, dan esens vanila. Saat kacang benar-benar terlapisi dan sirupnya mengeras, mereka siap untuk dimakan. Suguhan ini dapat ditemukan di jalan-jalan Uruguay dan Argentina, di mana dijual pedagang yang disebut garrapiñeros.

Mereka memasukkan kacang ke dalam tas kecil yang panjang dan menyerahkannya kepada pelanggan yang kemudian memakan kacang tersebut saat bepergian. Selain kacang, garrapiñada juga bisa dibuat dengan kacang almond dan kenari.

Dianggap sebagai lambang gastronomi dan budaya Argentina, kuliner terkenal asado dinilai lebih dari sekadar makanan. Di Argentina, Cile, Uruguay, Paraguay, dan di sejumlah negara Amerika Selatan lainnya, asado merupakan acara kuliner dan sosial yang dihadiri oleh teman dan keluarga untuk berbagi kesenangan memasak di luar ruangan.

Asado secara tradisional menampilkan berbagai pilihan daging panggang, terutama daging sapi, yang paling terkenal di Argentina. Dagingnya dimasak di atas panggangan batu bata khusus yang disebut la parrilla, dan apinya bisa dibuat dengan arang atau kayu yang lebih khas pedesaan dan dikenal sebagai asado criollo, istilah yang menunjukkan gaya memanggang tradisional yang lebih kasar.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.