Sukses

Lukisan Picasso Diduga Bernilai Fantastis Disita dalam Penggerebekan Narkoba di Irak

Liputan6.com, Jakarta - Sebuah lukisan yang diyakini karya Pablo Picasso dan diperkirakan bernilai jutaan dolar AS telah ditemukan saat penggerebekan narkoba di Irak, menurut pihak berwenang. Karya seni yang diduga dicuri itu ditemukan pada Sabtu, 13 Agustus 2022, dalam kepemilikan tiga orang di Provinsi Diyala, Irak timur tengah, lapor Kantor Berita Irak (INA) yang dikelola pemerintah.

Dikutip dari CNN, Rabu, 17 Agustus 2022, para tersangka ditangkap karena dicurigai terlibat dalam perdagangan dan pengangkutan obat-obatan narkotika, menurut Direktorat Jenderal Pemberantasan Narkotika dan Psikotropika Kementerian Dalam Negeri negara itu.

"Sebuah lukisan milik pelukis internasional Picasso disita dalam kepemilikan mereka, diperkirakan bernilai jutaan dolar," kata Kolonel Bilal Sobhi, direktur kantor media anti-narkotika, dalam sebuah pernyataan kepada INA.

Ia menambahkan, "Perdagangan narkoba terkait dengan banyak kejahatan, termasuk pembunuhan, pencurian, penculikan, pemerkosaan, pembentukan geng, korupsi dan disintegrasi keluarga, hingga mencapai perdagangan barang antik."

Penggerebekan yang mengarah pada penemuan lukisan itu adalah bagian dari operasi keamanan kementerian yang sedang berlangsung yang dimulai pada Juli 2022. Rincian tentang lukisan itu, sejarah kepemilikannya, dan bagaimana ia akan diautentikasi belum dirilis.

Pablo Picasso yang meninggal pada 1973, mengumpulkan banyak karya. Selama 78 tahun kariernya, seniman Spanyol itu menyelesaikan sekitar 13.500 lukisan dan sekitar 100.000 cetakan dan ukiran.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Ragam Karya Picasso

Pablo Picasso juga menciptakan ratusan patung dan keramik dan sekitar 34.000 ilustrasi. Tahun lalu, "Head of a Woman" Picasso termasuk di antara tiga karya seni yang ditemukan oleh polisi Yunani hampir satu dekade setelah mereka dicuri dalam perampokan museum yang berani.

Pada 2019, "Portrait of Dora Maar" senilai 28 juta dolar AS milik seniman terkenal itu ditemukan oleh seorang detektif seni Belanda. Lukisan ini ditemukan 20 tahun setelah dicuri dari kapal pesiar seorang syekh Saudi di lepas pantai selatan Prancis. Pada Mei 2022, potret kekasih Picasso dan ibu dari salah satu anaknya, berjudul "Femme nue couchée", dijual di lelang seharga 67,5 juta dolar AS (Rp996 miliar).

Pada Juli 2022 lalu, pihak berwenang di Ibiza menyita sketsa Picasso senilai lebih dari 460.000 dolar AS (RpRp6,7 miliar) . Ini terjadi setelah seorang pelancong gagal melaporkannya ke bea cukai bandara, menurut pernyataan bersama yang dirilis oleh Badan Pajak dan Penjaga Sipil Spanyol.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Mencurigakan

Penumpang yang tidak disebutkan namanya, yang tiba di pulau Spanyol dengan penerbangan dari Swiss, awalnya berusaha untuk mengelak dan menyebut karya ini hanya salinan dengan nilai uang yang kecil. Tetapi faktur galeri yang ditemukan di bagasinya tampaknya mengidentifikasi karya itu sebagai karya asli.

Upaya penyelundupan yang diduga terjadi pada awal Juli, meskipun para pejabat hanya merilis rincian insiden pada Senin, 18 Juli 2022 setelah analisis awal menunjukkan bahwa sketsa yang ditandatangani adalah karya Picasso asli.

Pihak berwenang Spanyol mengatakan rekan-rekan Swiss mereka telah memberi tahu mereka tentang seorang penumpang maskapai "membawa karya seni dalam keadaan (mereka) dianggap mencurigakan." Ketika pria itu berusaha melewati jalur hijau di Bandara Ibiza, menunjukkan bahwa dia tidak memiliki apa-apa untuk dilaporkan pada saat kedatangan, petugas bea cukai menggeledah barang bawaannya dan menemukan sketsanya.

Pada awalnya, penumpang mengklaim gambar itu hanya salinan dan menghasilkan tanda terima tulisan tangan seharga 1.500 franc Swiss (Rp23 juta).

4 dari 4 halaman

Pemeriksaan

Tetapi selama pencarian "mendalam" pejabat menemukan faktur kedua, yang dikeluarkan oleh galeri seni Zurich, yang mencantumkan penjualan karya Picasso pada 1966 yang disebut "Trois personnages" seharga 450.000 franc Swiss (Rp6,9 miliar). Inspeksi awal oleh direktur museum lokal, Museum Seni Kontemporer Eivissa di Ibiza, menemukan bahwa karya seni adalah Picasso asli dengan nilai pasar "sesuai" dengan jumlah yang tertera pada faktur galeri.

Pablo Picasso adalah seorang pembuat sketsa yang produktif, dengan gambar-gambarnya yang sering dijual di pelelangan seharga puluhan dan bahkan ratusan ribu dolar. Pada 2017, lukisan tinta 1940-nya "Le Viol" ("The Rape") terjual hampir 8,7 juta dolar AS (Rp128 miliar) di Sotheby's di New York.

Pakar seni menganalisis lebih lanjut tentang "tokoh Trois" sebagai bagian dari penyelidikan yang sedang berlangsung. Barang yang dibawa ke Spanyol dari luar Uni Eropa, termasuk Swiss, dikenakan bea masuk dan PPN. Karena nilai sketsa diperkirakan melebihi 150.000 euro (Rp2,2 miliar), insiden itu diperlakukan sebagai upaya penyelundupan, kata Badan Pajak.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS