Sukses

Pakaian H&M Dilaporkan Tidak se-Ramah Lingkungan Klaimnya

Liputan6.com, Jakarta - "Skor lingkungan palsu" dilaporkan publikasi bisnis, Quartz, atas lini pakaian H&M. Dalam klaimnya, outlet itu mengaku menyelidiki tentang keabsahan kartu skor lingkungan perusahaan mode tersebut, mengutip situs webnya, Selasa, 5 Juli 2022.

Dalam laporan dimaksud, lebih dari setengah kartu skor di situs web H&M mengklaim bahwa sepotong busana rilisan mereka diproses secara lebih ramah lingkungan. "Padahal sebenarnya tidak lebih berkelanjutan daripada pakaian serupa yang dibuat perusahaan dan pesaing mereka," bunyi laporan tersebut.

Publikasi itu menyambung, "Dalam kasus yang paling mengerikan, H&M menunjukkan data yang sangat berlawanan dengan kenyataan."

Menjabarkan temuan mereka, Quartz memulai dengan menjelaskan kartu skor yang digunakan H&M untuk mengilustrasikan busana "ramah lingkungan" mereka. Kartu skor yang diragukan itu dikenal sebagai Profil Keberlanjutan Higg yang dibuat oleh Koalisi Pakaian Berkelanjutan (SAC), yakni sebuah kelompok industri.

Kartu skor ini memberi pelanggan cara untuk membandingkan pembelian mereka sehubungan dengan dampak lingkungan dari proses produksi busana tersebut. Di dalamnya mencakup berapa banyak air atau bahan bakar fosil yang digunakan untuk membuat bahan pakaian.

Laporan tersebut menyatakan bahwa H&M menampilkan hal-hal spesifik yang merupakan kebalikan dari dampak aktual garmen terhadap lingkungan. Dalam laporannya, Quartz menyatakan, "Kesalahan itu muncul karena situs web pengecer mengabaikan tanda-tanda negatif dalam skor Indeks Higg."

"Misalnya, gaun dengan skor penggunaan air 20 persen, yang berarti gaun itu menggunakan 20 persen lebih banyak air daripada rata-rata, namun terdaftar di situs web H&M sebagai penggunaan 20 persen lebih sedikit (air)," pihaknya mengklaim.

2 dari 4 halaman

Tidak Sesuai

Menggunakan contoh yang diambil langsung dari situs web H&M, Quartz menampilkan bagaimana angka-angka tersebut tidak sesuai dengan data yang diberikan di situs web Higgs, rangkum Says. Sementara sebagian besar produk di situs web H&M tidak menyertakan kartu skor, produk yang mencantumkannya ditampilkan di halaman khusus tentang catatan lingkungan mereka.

Quartz menyatakan bahwa kata-kata seperti "kurang" dan "pengurangan" adalah kode keras (ditulis dan disematkan di halaman) ke situs web H&M untuk menggambarkan bahwa kartu skor lingkungan mereka menawarkan gambaran hijau dari pakaian mereka.

"Dari 600 kartu skor pakaian wanita di situs H&M Inggris minggu lalu, lebih dari 100 di antaranya termasuk kesalahan yang membuat pakaian kurang berkelanjutan terlihat sebaliknya," seperti yang dinyatakan di Quartz. Sementara situs web Inggris dirujuk dalam penyelidikan mereka, bagian "keberlanjutan" juga tersedia di situs web H&M Indonesia, mengingat hal itu dikampanyekan secara global.

3 dari 4 halaman

Uji Berbasis Data Lain

Meski banyak yang berasumsi bahwa pakaian yang ditampilkan di bawah judul itu akan lebih ramah lingkungan daripada yang lain, itu tidak terjadi. Quartz mencatat bahwa hanya memiliki peringkat Higg tidak membuat sebuah busana jadi lebih berkelanjutan.

Melakukan uji berbasis data lain, Quartz mengungkap bahwa lebih dari setengah pakaian dengan kartu skor lingkungan tidak menunjukkan peningkatan dari garis dasar Indeks Higg, membuat perbedaan yang sangat buruk dibandingkan item pakaian lain di situs web H&M UK.

"Pada hari-hari Quartz mencatat data, lebih dari 600 item pakaian wanita terdaftar memiliki Profil Keberlanjutan Higg. Sebagian besar tidak menunjukkan peningkatan apa pun," pihaknya mencatat. Dengan menganalisis 630 item pakaian wanita menggunakan Indeks Higg, Quartz menemukan hanya 27 persen di antaranya yang menunjukkan dampak lebih baik terhadap lingkungan.

Setelah Quartz menginfomasikan temuan mereka dan dipublikasi secara luas, H&M Inggris telah menghapus semua kartu skor lingkungan dari situs web mereka.

 

4 dari 4 halaman

Kritik terhadap Indeks Higg

Jurnalis visual dan kurator laporan tersebut, Amanda Shendruk, menyatakan dalam laporan tersebut, "Kemunduran yang cepat oleh H&M dan rekan-rekan industrinya menambah argumen bahwa tidak ada mode cepat yang berkelanjutan."

Merilis tanggapan atas laporan tersebut, H&M mengeluarkan pernyataan, "The Higg Index Customer Facing Transparency Program telah dihentikan sementara oleh SAC dan mengikuti keputusan ini, kami memutuskan menghapus program di semua toko online pasar di mana saat ini telah tersedia."

Indeks Higg telah menghadapi kritik yang merajalela sejak H&M dan pengecer pakaian lain meluncurkan upaya tersebut. George Harding-Rolls, manajer kampanye dari Changing Markets Foundation, dan kritikus lama terhadap Higg Index, mengatakan inisiatif itu dirancang untuk menyesatkan orang.

"SAC telah menyediakan cat hijau untuk mengecat industri yang sangat kotor dengan naungan ramah lingkungan selama 10 tahun, dan belum benar-benar menunjukkan hasil yang terukur pada waktu itu," ia mengatakan.

Dengan sederet kekurangan baru-baru ini, pengawasan peraturan mungkin memaksa perusahaan mengambil pendekatan baru, dan akhirnya memupuk tindakan keras yang bijaksana terhadap klaim ramah lingkungan.