Sukses

Bersolek, Pulau Bidadari Jadi Makin Cantik

Liputan6.com, Jakarta Meski telah dibuka sebagai kawasan wisata bahari dan resort sejak 1972, Pulau Bidadari di Kepulauan Seribu tidak banyak mengalami perubahan. Justru banyak penginapan dan fasilitas wisata yang kondisinya malah rusak. Padahal Pulau Bidadari bukan hanya sekadar destinasi wisata yang dekat dengan ibukota, pulau ini juga memiliki sejarah keberadaan yang panjang.

Melihat kondisi pulau yang makin memburuk, sekaligus mengikuti kebutuhan traveler yang terus meningkat, sejak akhir 2017 Pulau Bidadari mengalami perombakan di beberapa bagiannya.

Mengusung konsep “The Soul of Batavia”, kini Pulau Bidadari tengah mengalami pembenahan, mulai dari penataan ulang penginapan yang nantinya akan menjadi pulau resort dengan sentuhan unsur budaya yang kental terpadu dengan teknologi teranyar.

Terkait perombakan Pulau Bidadari, C Paul Tehusijarana, Direktur Utama PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk menurut informasi yang diterima Liputan6.com, Kamis (19/4/2018) mengatakan, hadirnya nuansa baru Pulau Bidadari, kami berharap pengunjung dapat bernostalgia dengan kenangan Jakarta tempo dulu, namun tetap dalam balutan nuansa kekinian.

“Revitalisasi ini akan selesai tepat pada ulang tahun Jakarta yang ke-491 tahun ini,” ungkap Paul.  

Bahkan Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno sudah dijadwalkan akan memperkenalkan secara langsung tampilan baru Pulau Bidadari pada 21 April 2018 mendatang. Perkenalan tersebut juga menjadi tonggak awal revitalisasi wisata Pulau Seribu sekaligus menyambut HUT Jakarta dan Asian Games di mana Jakarta menjadi tuan rumah bersama Palembang.

 

2 dari 3 halaman

Sejarah Pulau Bidadari

Sebagai sebuah kawasan wisata bahari dan resort sejak tahun 1972 yang dikelola oleh salah satu anak usaha PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk yaitu PT Seabreez Indonesia, Pulau Bidadari mulai menjadi salah satu destinasi wisata yang kerap dikunjungi wisatawan. Selain nilai sejarahnya, pulau ini juga menawarkan wisata alam yang masih sangat alami. Berada diantara Pulau Onrust, Pulau Kelor dan Pulau Cipir, Pulau Bidadari memiliki sejarah yang menarik. Mulai dari menjadi tempat berlabuh sebelum mendarat ke Jakarta hingga menjadi benteng pertahanan Belanda dapat ditemui wisatawan penikmat sejarah.

Pada jaman penjajahan Belanda, tepatnya masa-masa kegiatan Vereenigde Oostindische Compagnie (VOC) atau Perusahaan Hindia Timur Belanda, tempat ini dijadikan sebagai tempat penampungan bagi orang sakit. VOC pada abad ke-17 membangun sarana dan prasarana rumah sakit (lazaretto) sebagai penunjang untuk menyembuhkan para penderita yang terjangkit, sehingga sebelum bernama Pulau  Bidadari, pulau ini bernama Pulau  Sakit.

Seperti layaknya pulau-pulau lain di Kepulauan Seribu , Pulau  Bidadari juga mempunyai nama Belanda yakni pulau Purmerend. Pulau Bidadari bersama dengan tiga pulau lainnya yakni Onrust, Cipir (De Kuiper) dan Kelor (Kerkhof), menjadi saksi sejarah penting dimana keempat pulau ini menjadi tempat pertahanan, penyimpanan rempah-rempah sebelum dikirim ke Belanda dan menjadikan pulau-pulau tersebut sebagai area pengawasan atau pertahanan pertama sebelum masuk ke wilayah pemerintahan di Batavia.

Dalam perjalanannya, pulau ini mengalami catatan perang cukup panjang karena banyak yang ingin mendudukinya. Pada tahun 1800, armada laut Britania Raya melakukan penyerangan terhadap pulau tersebut, dan direbut kembali oleh Belanda tahun 1803. Tahun 1806, Britania Raya kembali menyerang dan menghancurkan tempat tersebut sampai ke Pulau  Onrust. Peninggalan sisa -sisa peperangan tersebut adalah Benteng Martello.

Benteng dengan 3 lapis dinding pertahanan ini selesai dibangun  pada tahun 1805. Benteng Martello, awalnya adalah bangunan pertahanan yang dibangun oleh Inggris di berbagai daerah jajahannya di seluruh dunia yang terinspirasi dari benteng Mortella di Corsica, Laut Tengah yang dirancang oleh Giovan Giacomo Paleari Fratino. Nama aslinya adalah Mortella seringkali salah diucapkan menjadi Martello (yang berarti “Palu” dalam bahasa Italia). Benteng yang saat ini masih berdiri merupakan sisa dari benteng aslinya yang lebih luas. Sebagian besar benteng runtuh dan rusak karena gempa Jakarta pada tahun 1966 dan akibat letusan Gunung Krakatau pada tahun 1883, dimana letusan ini adalah salah satu letusan gunung api paling mematikan dan paling merusak dalam sejarah, bahkan suara letusannya terdengar hingga pulau Bidadari dan juga Batavia.

Akibat berbagai kerusakan tersebut, pemerintah Hindia-Belanda telah membangun kembali pulau tersebut, termasuk membangun sarana dan prasarana asrama haji bagi masyarakat yang ingin pergi ke Mekah menggunakan kapal laut. Asrama haji yang dibangun pemerintah Hindia-Belanda berfungsi sampai dengan tahun 1933 sampai akhirnya kembali direbut oleh pemerintah Indonesia, dan sejak saat itu sampai tahun 1970 pulau ini tidak berpenghuni.

 

3 dari 3 halaman

Jadi Destinasi Wisata Unggulan di Kepulauan Seribu

Awal tahun 1970-an, PT Seabreez Indonesia (anak usaha PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk) mengelola pulau ini untuk dijadikan sebagai resor wisata, untuk menarik pengunjung, pulau ini berganti nama menjadi Pulau Bidadari. Pemberian nama Pulau Bidadari pada tahun 1970 memberi pesan tersendiri karena pulau ini menyajikan keindahan alam dan juga sejarah yang panjang. Pulau seluas 6 hektare tersebut menjadi destinasi wisata dengan berbagai fasilitas serta sarana dan prasarana penunjang bagi masyarakat yang ingin berlibur.

Pulau Bidadari masuk ke dalam Kelurahan Pulau Untung Jawa, Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu, Provinsi DKI Jakarta. Pulau ini dapat diakses  melalui Dermaga Marina Ancol dengan lama perjalanan menuju pulau ini selama 30 menit. Pulau Bidadari memiliki berbagai macam tipe kamar tidur yang siap memanjakan para wisatawan yang datang serta berbagai fasilitas lainnya yang memberikan kenyamanan selama tinggal di dalam pulau.

Evakuasi Bayi Baru Lahir Terjebak di Saluran Pembuangan

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Sandi Janji Bangun Bandara untuk Bawa Pesawat Jet ke Pulau Panjang