Sukses

Muhammadiyah Dirikan Perguruan Tinggi Inklusif Anti-diskriminasi di Bali

Liputan6.com, Jakarta - Pengurus Pusat (PP) Muhammadiyah mendirikan Institut Teknologi dan Bisnis Muhammadiyah (ITBM) di Bali. Pendirian ini ditandai dengan peletakan batu pertama yang dilakukan pada Sabtu (1/10/2022).

Pendirian perguruan tinggi ini merupakan implementasi rahmatan lil alamin Muhammadiyah dalam memberikan pelayanan baik itu pendidikan maupun kesehatan kepada seluruh umat manusiam, bukan hanya diberikan kepada warga Muhammadiyah atau Umat Islam saja.

Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) RI, Muhadjir Effendy meminta supaya keberadaan ITBM Bali menjadi lembaga pendidikan inklusi.

“Jadi siapapun bisa berobat atau menempuh pendidikan di Muhammadiyah, tidak boleh eksklusif dan hanya melayani mereka yang Muhammadiyah. Etika Muhammadiyah harus sama rata dalam menerima orang yang datang ke Muhammadiyah,” tutur Muhadjir, dikutip dari laman Muhammadiyah, Selasa (4/10/2022).

Pelayanan pendidikan, kesehatan dan sosial di dalam Muhammadiyah dinilai harus inklusif dan nondiskriminasi. Apalagi ITBM dalam hal ini, berada di tengah-tengah mayoritas non-muslim. Pengertian dakwah kepada non-muslim seharusnya tidak selalu diartikan mengajak masuk Islam namun juga menebar kebajikan dan kasih kepada siapa saja.

 

Saksikan Video Pilihan Ini:

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Bukti Islam Tidak Eksklusif

Meskipun ITBM merupakan perguruan tinggi milik Muhammadiyah, namun menyebarkan ilmu pengetahuan dan teknologi, dan penanaman karakter yang luhur serta mulia harus diajarkan juga kepada siapa saja. Menko PMK berharap, ITBM bisa menjadi titik tolak yang baik dalam mencerdaskan kehidupan bangsa.

“Kita harus memajukan dan mencerdaskan masyarakat yang ada di Bali walaupun mayoritas Hindu,” ujarnya.

Selain itu, Ketua PP Muhammadiyah ini juga menyebut bahwa Muhammadiyah selalu siap bekerjasama dengan pemerintah. Muhammadiyah selalu diharapkan saling gotong royong dalam membangun Indonesia. Sejak awal keberadaannya, Muhammadiyah sudah mendedikasikan keberadaannya untuk semua.

“Saya ingin tekankan bahwa keberadaan Muhammadiyah itu untuk rahmatan lil alamin yang artinya untuk memberikan kasih kepada seluruh alam,” imbuhnya.

Kembali Muhadjir menekankan bahwa gerakan Muhammadiyah ini inklusif bukan eksklusif, jadi semua golongan masyarakat harus mendapat pelayanan yang sama. Termasuk ITBM Bali yang berada di tengah-tengah masyarakat non-muslim, maka akan memberikan manfaat bagi seluruh masyarakat di Bali.

“Saya mohon betul keberadaan ITBM ini jangan eksklusif dan menyendiri seolah-olah ini bagian yang terpisahkan dari lingkungan yang ada disini,” ungkapnya.

Tim Rembulan

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.