Sukses

Kisah Halimah as Sa'diyah, Ibu Asuh yang Dihormati dan Disayangi Rasulullah SAW (II)

Liputan6.com, Jakarta - Syahdan, Nabi Muhammad SAW kecil telah berusia dua tahun. Sudah waktunya, anak mulia itu dikembalikan kepada keluarganya di Makkah.

Selama dua tahun tinggal di tengah Bani Sa'ad, Kabilah Hawazin, Muhammad kecil tidak pernah merepotkan. Bahkan, keberadaannya menjadi berkah bagi keluarga ibu susuannya, Halimah as Sa'diyah dan suaminya, Harits bin 'Abd al-'Uzza atau Abu Kabsyah.

Keluarga Harits yang semula serba kekurangan, kini penuh limpahan berkah dan berkecukupan. Hewan ternaknya gemuk, lagi menghasilkan susu yang banyak.

Tetangga-tetangganya sampai iri dan jika menggembalakan ternak selalu berdekatan dengan ternak keluarga Harits. Namun, tetap saja, ternak mereka kurus dan hasil susunya tak sebaik ternak milik Harits.

Meskipun berat, ibu asuh, Halimah as Sa'diyah tetap harus mengembalikan Muhammad kecil kepada ibunya, Aminah binti Wahb di Makkah. Lantas Muhammad kecil pun diantar ke Makkah.

Setelah tiba, baru diketahui ternyata di Makkah sedang terjadi wabah kolera. Dengan alasan itu, Halimah bersikeras membawa kembali Muhammad kecil ke kabilahnya, di Tha'if.

Terlebih, Muhammad tidak pernah menyulitkannya. Bahkan, keberadaan Muhammad kecil di tengah keluarganya adalah berkah karena mengubah semua yang semula serba sulit, jadi lebih mudah dan penuh berkah.

Aminah diyakinkan untuk mengizinkan Halimah kembali membawanya dan merawat Rasulullah SAW kecil beberapa tahun lagi, dan akhirnya diizinkan.

 

Saksikan Video Pilihan Ini:

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Peristiwa Syaqq al-Shadr (Pembelahan Dada Nabi)

Ketika Nabi Muhammad SAW tengah berada di bawah pengasuhan Halimah, terjadi sebuah peristiwa ajaib yang kemudian dikenal dengan istilah "Syaqq al-Shadr" (pembelahan dada Nabi SAW).

Dalam sebuah riwayat, malaikat dalam rupa seorang laki-laki dengan berpakaian serba putih mendatangi Muhammad SAW yang sedang bermain. Kemudian pria itu membelah dada Muhammad SAW dan mengambil gumpalan berwarna hitam dalam hatinya dan mencucinya di dalam sebuah wadah emas dan meletakkan kembali ke dalam dadanya dan menormalkan kembali dadanya seperti sedia kala.

Saudara sepersusuannya yang menyaksikan peristiwa tersebut dari lembah dekat rumah mereka menjadi panik dan segera memberi tahu Halimah kejadian yang baru saja menimpa Muhammad.

Halimah menjadi sangat khawatir dengan keselamatan Muhammad. Lantas, dia membawa Muhammad ke pendeta atau dukun dan menceritakan peristiwa yang baru saja terjadi. Setelah mendengarkan cerita tersebut, mengingatkan bahwa Muhammad kelak akan mengubah agama orang-orang.

Halimah kemudian menjadi makin khawatir dengan keselamatan Muhammad kecil, dan memutuskan untuk mengembalikannya ke ibunya di Mekah untuk melindunginya.

Soal peristiwa ini, peneliti modern banyak yang menyangkalnya. Mereka menyebut peristiwa tersebut adalah cerita buatan.

Nabi Muhammad saw berada di kabilah Bani Sa'ad bin Bakar sampai berusia 4 atau 5 tahun. Setelah itu, Halimah mengembalikannya kepada ibu dan kakeknya Abdul Muthalib.

 

3 dari 5 halaman

Halimah as Sa'diyah Sangat Menghormati Nabi

Bertahu-tahun kemudian, Nabi Muhammad telah tumbuh dewasa. Pemuda mulia ini menjadi seorang pedagang, mengikuti jejak kaumnya.

Bahkan, Nabi Muhammad SAW sudah dikenal dengan julukan al Amin, Muhammad yang jujur, Muhammad yang benar. Dalam perilaku sehari-hari maupun berniaga, Nabi Muhammad selalu menjunjung tinggi kejujuran.

Tak aneh jika perniagaannya selalu beruntung dan penuh berkah. Salah satu klien yang barangnya dibawa oleh Nabi Muhammad SAW adalah Khadijah binti Khuwailid. Beliau adalah seorang janda namun belum pernah tersentuh oleh suaminya terdahulu.

Khadijah menaruh perhatian kepada apa yang diceritakan Maisarah, pelayan dan pembantunya, bagaimana cara perniagaan Muhammad dan kejujurannya. Muhammad juga sangat disukai oleh pembeli, di manapun berada.

Bahkan, dalam beberapa riwayat diceritakan bahwa apa yang dijual Muhammad seringkali dibeli oleh langganannya dengan harga lebih tinggi, karena mereka begitu menyukai Muhammad.

Akhirnya, Khadijah menikah dengan Muhammad SAW. Beberapa riwayat menyebut saat itu Khadijah berumur 40 tahun sedangkan Nabi Muhammad SAW berumur 25 tahun.

Namun, dalam riwayat berikutnya, pendapat itu disangkal. Disebutkan, ketika menikah Muhammad berusia 25 tahun dan Khadijah berusia beberapa tahun di atas itu, kisaran 28 tahun.

Khadijah adalah saudagar yang kaya raya. Begitu pula, Muhammad kala itu sudah menjadi pedagang yang sukses.

Suatu hari, Halimah as Sa'diyah menemui Nabi di kediamannya. Ia menceritakan kesulitan yang dialaminya. Serta-merta, Muhammad dan Khadijah menghadiahkan beberapa ekor kambing dan unta unuk Halimah.

Halimah sangat menghormati Nabi Muhammad SAW. Setiap menemui Muhammad SAW, dia melepaskan jubahnya ke tanah untuk dijadikan alas duduk untuk Nabi Muhammad.

 

4 dari 5 halaman

Kasih Sayang Nabi Muhammad SAW untuk Kabilah Hawazin

Setelah kemunculan Islam, Halimah bersama suaminya menemui Nabi Muhammad SAW dan keduanya menyatakan keislaman dan memberikan baiatnya. Namun, ada pula riwayat yang menyebut Halimah dan suaminya bersyahadat bukan langsung di depan Nabi.

Ini terjadi pada masa-masa awal Islam, yang berarti Nabi lebih sulit ditemui karena banyaknya ancaman dari pihak penentang. Halimah adalah orang yang menyadari sepenuhnya keistimewaan Nabi karena dialah yang mengasuhnya selagi bayi.

Riwayat berikut yang mencatat pertemuan Muhammad SAW dengan ibu asuhnya ini terjadi pada saat Muhammad telah diangkat menjadi Nabi. Kala itu, terjadi perang Hunain, Authas dan perang Tha'if, yang melibatkan kabilah Hawazin.

Hawazin dan sekutunya menderita kekalahan, dan banyak di antara mereka yang ditawan. Namun begitu, sebagai bentuk penghormatan Nabi Muhammad SAW kepada Halimah dan hubungan historis yang dimilikinya dengan kabilah tersebut, serta permintaan dari saudara sepersusuannya, Syaima, Nabi Muhammad SAW membebaskan tawanan dan memberikan harta rampasan perang yang telah menjadi bagian untuknya dan Bani Hasyim.

Dan, para sahabat pun melakukan hal yang sama demi mengikuti Nabi SAW. Dari sini sangat terlihat bahwa Nabi sangat menghormati sekaligus menyayangi ibu susuan dan saudara sepersusuannya.

 

5 dari 5 halaman

Wafatnya Halimah as Sa'diyah

Halimah as Sa'diyah wafat sebelum peristiwa Fathul Mekah yang terjadi pada Ramadhan 8 H/630. Setelah penaklukkan kota Mekah, Nabi Muhammad saw bertemu dengan saudara sepersusuannya Syaimah dan menanyakan mengenai kabar Halimah.

Syaimah mengatakan bahwa Halimah telah meninggal dunia. Mendengar hal tersebut, mata Nabi Muhammad SAW mengucurkan airmata, kemudian menanyakan mengenai kondisi kerabat dekatnya. Setelah itu Syaimah meminta bantuan Nabi Muhammad SAW, dan Nabi saw memenuhi permintaannya.

Namun riwayat lain menyebutkan bahwa Halimah masih hidup setelah peristiwa Perang Hunain pada bulan Syawal tahun 8 H/630 dan ia menemui Nabi Muhammad saw di Ji'irannah dan Nabi pun memberikan penghormatan padanya.

Ada juga riwayat yang menyebutkan, Halimah masih hidup sampai periode kekhalifahan Abu Bakar dan Umar bin Khattab dan keduanya memperlakukan Halimah dengan hormat.

Halimah as Sa'diyah dimakamkan di bagian timur laut Pemakaman Baqi. Terdapat sebuah makam yang dipercaya sebagai makam Halimah as Sa'diyah. Catatan-catatan sejarah tidak menyebutkan mengenai waktu meninggal dan di mana Halimah dimakamkan.

Catatan dari Qaddi 'Ayyadh yang menceritakan mengenai pertemuan Halimah dengan Abu Bakar dan Umar dan Maqrizi yang menyebut Halimah telah meninggal dunia sejak periode Nabi Muhammad saw yang membuat Nabi Muhammad saw sedih atas kepergiannya.

Ibnu Batutah menyebut makam Halimah terdapat di Bashrah namun dalam catatan-catatan terbaru menyebut makam Halimah terdapat di Pemakaman Baqi' di area makam Utsman bin Affan.

(Disarikan dari berbagai sumber)

Tim Rembulan

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS