Sukses

Peringatan Konten!!

Artikel ini tidak disarankan untuk Anda yang masih berusia di bawah

18 Tahun

Verifikasi UmurStop di Sini

Kata Pakar Soal Bercinta yang Menyembuhkan Migrain

Liputan6.com, Jakarta Biasanya, migrain dan jenis sakit kepala lainnya dapat mempengaruhi gairah seks dan fungsi seksual. Aktivitas seksual dapat memicu sakit kepala jenis apa pun, termasuk migrain. Namun, studi justru melaporkan bahwa seks dapat meredakan beberapa migrain, dan, lebih jarang, sakit kepala cluster.

Dilansir dari CBS News, peneliti dari University of Munster di Jerman menemukan bahwa aktivitas seksual berhasil mengobati migrain pada 60 persen penderita dan sepertiga pasien dengan sakit kepala biasa.

"Data kami menunjukkan bahwa aktivitas seksual dapat meredakan sakit kepala sebagian atau seluruhnya pada beberapa pasien migrain dan beberapa pasien sakit kepala cluster," tulis penulis penelitian yang diterbitkan di Cephalagia.

Migrain adalah sejenis sakit kepala berdenyut yang dapat menyebabkan mual, muntah, atau kepekaan terhadap cahaya. Beberapa orang mendapatkan gejala peringatan seperti gangguan penglihatan yang disebut aura sebelum sakit kepala menyerang. Migrain lebih sering terjadi pada wanita daripada pria dan dapat diturunkan dalam keluarga. Beberapa wanita mengatakan mereka memiliki lebih sedikit migrain saat mereka hamil.

Sakit kepala biasa berbeda dari migrain. Kondisi migrain ini ditandai dengan sakit kepala kronis satu sisi yang dapat mencakup mata berair, sensasi terbakar dan tajam, dan hidung tersumbat. 

Para peneliti mengamati 800 pasien dengan migrain dan 200 pasien dengan sakit kepala biasa.

Pasien lalu diminta untuk mengisi kuesioner tentang aktivitas seksual mereka selama episode sakit kepala mereka dan menulis bagaimana seks mempengaruhi rasa sakit.

Sekitar sepertiga dari pasien mengatakan mereka berhubungan seks selama migrain atau sakit kepala cluster.

Hasilnya, 60 persen penderita migrain yang berhubungan seks mengatakan mereka kehilangan rasa sakit. Beberapa peserta-- kebanyakan pria bahkan mengaku menggunakan seks sebagai cara untuk mengobati migrain. 

Sedangkan 37 persen pasien sakit kepala cluster mengatakan seks membantu mengurangi rasa sakit, dengan 90 persen pasien yang berhubungan seks mengatakan mereka mengalami pengurangan sakit kepala sedang hingga total. Namun, 50 persen dari mereka mengatakan seks hanya memperburuk sakit kepala.

Peneliti studi Stefan Evers, seorang ahli saraf dan spesialis sakit kepala di University of Munster di Jerman, mengatakan kepada LiveScience bahwa seks melepaskan endorfin, yang merupakan obat penghilang rasa sakit alami.

Penelitian lain menunjukkan bahwa seks dapat meredakan migrain, tetapi penelitian dilakukan dalam skala yang lebih kecil. Evers menyarankan bahwa masturbasi atau aktivitas seksual apa pun mungkin dapat menghilangkan sakit kepala pada beberapa orang.

"Mengalami orgasme dalam bentuk apa pun akan membantu (mereka)," katanya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Penelitian Terdahulu

Beberapa penelitian telah menunjukkan kemungkinan manfaat hubungan seksual pada gejala migrain.

Menurut Association of Migraine Disorders, orang mungkin mengalami penghilang rasa sakit akibat hubungan seksual karena produksi endorfin. Endorfin adalah jenis hormon yang biasanya diproduksi tubuh sebagai respons terhadap kesenangan, seperti saat orgasme dari seks. Mereka dapat membantu memblokir persepsi rasa sakit di tubuh, dan penghilang rasa sakit yang diberikan oleh hormon-hormon ini mungkin lebih besar daripada morfin.

Sebuah studi 2013 yang lebih tua yang mengeksplorasi efek aktivitas seksual pada migrain menemukan hasil positif. Dari individu yang berpartisipasi dalam aktivitas seksual saat mengalami migrain, 60% melaporkan perbaikan gejala migrain mereka.

Namun, masih ada kekurangan penelitian tentang efek positif dari seks pada gejala migrain. Oleh karena itu, penelitian lebih lanjut ke daerah ini masih diperlukan.

 

3 dari 4 halaman

Bisakah Seks Memicu Migrain?

Dilansir dari Medical News Today, sementara seks dapat meredakan gejala migrain pada beberapa orang, itu juga dapat memicu episode migrain pada orang lain.

Menurut American Migraine Foundation, sakit kepala primer yang terkait dengan aktivitas seksual adalah jenis sakit kepala langka yang mungkin dialami seseorang selama atau setelah aktivitas seksual. Beberapa orang mungkin menyebut jenis sakit kepala ini sebagai sakit kepala orgasmik atau pra-orgasme.

Aktivitas fisik dapat memperburuk gejala pada orang dengan migrain. Oleh karena itu, aktivitas seksual yang berat juga dapat memicu episode migrain.

Sakit kepala primer yang berhubungan dengan aktivitas seksual biasanya terjadi di kedua sisi dan belakang kepala. Biasanya berlangsung antara 1 menit hingga 24 jam saat rasa sakitnya parah, dan hingga 72 jam saat rasa sakitnya ringan.

Seseorang mungkin mengalami nyeri tumpul di bagian belakang kepala mereka selama aktivitas seksual dan sebelum orgasme, yang dikenal sebagai sakit kepala pra-orgasme. Atau, seseorang mungkin mengalami sakit kepala yang tiba-tiba dan meledak-ledak yang mengakibatkan nyeri berdenyut parah sebelum atau selama orgasme, yang dikenal sebagai sakit kepala orgasmik.

Sakit kepala pra-orgasme dapat terjadi karena kontraksi otot leher dan rahang yang berlebihan, sedangkan sakit kepala orgasme dapat terjadi karena:

- peningkatan tekanan darah

- peningkatan denyut jantung

- aktivasi sistem neurovaskular trigeminal

Sebuah tinjauan literatur tahun 2021 mencatat bahwa orang yang mengalami sakit kepala selama aktivitas seksual jarang mengalami mual atau kepekaan terhadap cahaya atau suara.

 

4 dari 4 halaman

Apakah Jenis Migrain atau Seks Penting?

Saat ini, tidak ada penelitian yang menunjukkan apakah ada hubungan khusus antara jenis migrain atau tindakan seksual tertentu.

Karena efek menguntungkan mungkin berhubungan dengan pelepasan endorfin dari orgasme, jenis seks tidak penting. Ini berarti bahwa masturbasi atau bentuk aktivitas seksual lainnya juga dapat membantu memblokir persepsi rasa sakit dari episode migrain.

Karena aktivitas berat dapat menyebabkan gejala migrain, mungkin disarankan bagi orang untuk mengambil peran yang kurang aktif selama aktivitas seksual jika itu merupakan pemicu migrain yang potensial.

Tips Untuk Penderita Migrain

Saat ini tidak ada obat mutlak untuk migrain, karena para peneliti belum sepenuhnya memahami mekanisme migrain dan penyebab yang mendasarinya. Namun, seseorang dapat mencoba pendekatan resep obat oleh dokter atau strategi non-farmakologis, seperti teknik relaksasi (misal yoga), olahraga, manajemen stres, atau terapi perilaku kognitif (CBT).

Seseorang juga dapat mengambil manfaat dari membuat perubahan gaya hidup. Misalnya, seseorang mungkin merasa mengubah pola makannya akan berguna jika makanan tertentu memicu migrainnya. Demikian pula, berhenti merokok juga dapat mengurangi kemungkinan episode migrain di masa depan jika merokok adalah pemicunya.

Seseorang dapat mengambil manfaat dari catatan pribadi setiap pemicu potensial. Ini dapat membantu mereka menghindari pemicu seperti itu di masa depan dan juga mengidentifikasi episode migrain lebih cepat.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS