Sukses

Peringatan Konten!!

Artikel ini tidak disarankan untuk Anda yang masih berusia di bawah

21 Tahun

LanjutkanStop Disini

3 Orang Penglihatan Rusak dan 4 Meninggal Usai Tenggak Hand Sanitizer di AS

Liputan6.com, Jakarta Organisasi kesehatan di Amerika Serikat memperingatkan warga usai adanya laporan kasus masyarakat yang meminum hand sanitizer dan  menyebabkan empat orang meninggal dunia. Sementara yang lainnya mengalami efek samping kesehatan serius lainnya.

Pada Rabu kemarin, waktu setempat, Centers for Disease Control and Prevention (CDC) mengungkapkan bahwa dari Mei hingga 30 Juni, setidaknya ada 15 kasus keracunan metanol di Arizona dan New Mexico. Semuanya memiliki keterkaitan dengan konsumsi hand sanitizer.

Usia pasien dilaporkan berkisar antara 21 hingga 65 tahun dengan 13 di antaranya adalah laki-laki.

Mengutip Live Science, enam pasien mengalami kejang saat tiba di rumah sakit. Tujuh dari mereka diperbolehkan pulang namun tiga di antaranya mengalami kerusakan penglihatan dan nyaris buta. Sementara empat lainnya meninggal dan empat masih dirawat di rumah sakit.

"Penyelidikan ini menyoroti kasus kesehatan serius yang merugikan, termasuk kematian, yang dapat terjadi usai menenggak produk pembersih tangan berbasis alkohol yang mengandung metanol," kata laporan tersebut seperti dikutip dari USA Today pada Sabtu (8/8/2020).

2 dari 3 halaman

Bahaya Metanol

CDC menyatakan, seringkali pada anak-anak, kasus menelan hand sanitizer diakibatkan hal yang tidak disengaja. Namun pada orang dewasa, orang-orang dengan riwayat gangguan penyalahgunaan alkohol, kemungkinan melakukannya dengan sebuah tujuan.

Mereka mengatakan bahwa sebuah hand sanitizer yang baik mengandung etanol atau isopropanol sebagai bahan aktifnya. Namun, Food and Drug Administration (FDA) beberapa waktu lalu melaporkan, beberapa produk yang diimpor dari negara lain mengandung metanol tingkat tinggi dan dapat menyebabkan kontaminasi.

National Institutes of Health di AS menyatakan bahwa metanol adalah alkohol jenis beracun dan ditemukan dalam produk antibeku serta bahan bakar. Tubuh bisa memetabolisme metanol menjadi senyawa yang disebut formic acid, yang sangat beracun bagi sel, termasuk sel mata.

Dikutip dari Insider, di AS setiap produk yang mengandung lebih dari 4 persen metanol, harus mendapatkan label "beracun."

Dalam kaitannya dengan COVID-19, CDC menyatakan bahwa membersihkan tangan memang merupakan salah satu cara efektif untuk mencegah penularan penyakit, namun, bukan berarti seseorang boleh minum hand sanitizer.

Motif di balik menenggak hand sanitizer pun masih dipertanyakan. Walau begitu, CDC melaporkan, beberapa orang meminumnya karena kandungan alkohol yang ada.

3 dari 3 halaman

Simak juga Video Menarik Berikut Ini