Sukses

Dituduh Curi Perhiasan, WNI di Malaysia Dirantai di Kamar Mandi oleh Majikan

Liputan6.com, Kuala Lumpur - Seorang Warga Negara Indonesia (WNI) yang bekerja sebagai petugas kebersihan di Malaysia, dirantai di dalam kamar mandi apartemen karena dituduh sebagai pencuri perhiasan oleh majikan-nya.

Dilansir SCMP, Sabtu (27/5/2023), pasangan suami-istri menggunakan rantai, mengikat, dan mengurung WNI tersebut di dalam kamar mandi di apartemen mereka yang terletak di Taman Tenaga, Selangor, Malaysia

Menurut keterangan dari Duta Besar (Dubes) Republik Indonesia untuk Malaysia Hermono, pasangan tersebut melakukannya setelah mereka berusaha mencari perhiasan yang hilang. 

Suara teriakan minta tolong dari WNI tersebut pun kemudian terdengar oleh tetangganya, yang kemudian langsung memanggil polisi.

Petugas polisi kemudian harus mendobrak pintu apartemen tersebut dan memotong rantai yang digunakan untuk menahan wanita itu sebelum membebaskannya.

Menurut tetangganya, wanita itu ditemukan dalam keadaan lemas. Video kejadian tersebut kemudian menjadi viral di media sosial.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini

2 dari 2 halaman

Pasangan Tersebut Ditahan

Pasangan yang berusia antara 40 dan 50 tahun itu kemudian ditangkap ketika mereka kembali ke apartemen, setelah tidak menemukan perhiasan yang hilang di rumah korban.

Sementara korban diketahui menghilang. 

Kepala Polisi Selangor Komisaris Hussein Omar Khan mengatakan pasangan suami istri itu ditahan terkait masalah tersebut Rabu 24 Mei 2023 dan ditahan hingga Jumat 26 Mei.

"Kami sedang menyelidiki berdasarkan Bagian 342 KUHP (Malaysia) untuk penahanan yang salah," katanya.

Duta Besar Hermono, yang mendatangi kantor polisi pada Jumat, mengaku pasangan tersebut telah membayar korban untuk menyelesaikan masalah tersebut.

"Wanita itu juga hilang, mungkin karena takut," katanya.

Bagaimana pun, kata Hermono, pasangan tersebut tetap harus didakwa di pengadilan.

"Saya telah meminta polisi untuk menemukan korban karena pernyataannya diperlukan untuk menuntut pasangan yang melecehkannya. Menurut pendapat saya, mereka melanggar hukum dengan secara tidak sah masuk ke rumah korban sambil mengurungnya," katanya kepada The Star.

Ia mengatakan setiap majikan harus merujuk ke pihak berwenang jika karyawan mereka yang berasal dari Indonesia tertangkap karena pelanggaran.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini