Sukses

El Salvador Kerahkan 10 Ribu Tentara untuk 'Berperang' Lawan Gangster

Liputan6.com, San Salvador - Sekitar 10.000 tentara telah mengepung kota Soyapango di El Salvador sebagai bagian dari tindakan keras besar-besaran terhadap geng atau gangster, Presiden Nayib Bukele telah mengumumkan.

Semua jalan menuju kota telah diblokir, dan pasukan khusus telah mencari rumah untuk anggota geng, demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (4/12/2022).

Petugas juga telah menghentikan semua orang yang berusaha meninggalkan kota dan memeriksa surat-surat identitas.

Operasi itu merupakan bagian dari tindakan keras besar-besaran terhadap geng setelah lonjakan kekerasan awal tahun ini.

Soyapango adalah salah satu kota terbesar di El Salvador dan merupakan rumah bagi lebih dari 290.000 orang. Kota - yang terletak hanya 13 km (8 mil) di sebelah barat ibu kota San Salvador - telah lama dikenal sebagai pusat aktivitas geng.

"Pada saat ini, kotamadya Soyapango benar-benar dikepung," tulis Presiden Bukele di Twitter. "Tim ekstraksi dari polisi dan tentara ditugaskan untuk melepaskan semua anggota geng yang masih ada satu per satu."

Dia menambahkan bahwa orang-orang biasa "tidak perlu takut" dan mengatakan bahwa tindakan keras itu adalah bagian dari "operasi melawan penjahat, bukan terhadap warga negara yang jujur".

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Pasukan Bersenjata Lengkap

Gambar-gambar yang dirilis oleh pemerintah menunjukkan pasukan bersenjata lengkap mengenakan pelindung tubuh dan membawa senapan serbu ke luar kota.

Seorang warga, Guadalupe Perez, mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa penggerebekan itu datang sebagai kejutan yang disambut baik.

"Mereka menggeledah Anda dan meminta dokumen identitas Anda untuk memverifikasi di mana Anda tinggal, tetapi tidak apa-apa - itu semua untuk keselamatan kami," kata pria berusia 53 tahun itu.

 

3 dari 3 halaman

El Salvador Darurat Gangster

Sejak Mr Bukele mengumumkan keadaan darurat pada akhir Maret, lebih dari 58.000 orang telah dipenjara oleh pihak berwenang di negara berpenduduk 6,5 juta orang itu.

Kelompok-kelompok hak asasi telah mengkritik sifat keras dari tindakan keras itu, dengan mengatakan langkah-langkah itu, yang memungkinkan polisi untuk menangkap tersangka tanpa surat perintah, telah menyebabkan penahanan sewenang-wenang.

Tetapi sekutu Mr Bukele mengatakan tindakan keras itu diperlukan setelah gelombang pembunuhan memuncak dengan geng yang disalahkan atas 62 pembunuhan dalam satu hari pada 26 Maret.

Sebuah jajak pendapat baru-baru ini yang diambil oleh Central American University (UCA) menemukan bahwa 75,9 persen orang Salvador menyetujui keadaan darurat.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS