Sukses

Dinilai Terlalu Ikut Campur, Elon Musk Disuruh Datang Lihat Perang Ukraina Oleh Zelensky

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky pada Rabu mengkritik proposal miliarder Amerika Serikat Elon Musk yang ingin mengakhiri serangan Rusia di Ukraina.

Zelensky menyebut Musk terlalu ikut campur soal solusi perang negaranya dengan Rusia dan mengundangnya untuk mengunjungi langsung Ukraina yang sudah porak poranda.

Pada Oktober 2022, Elon Musk memicu kontroversi di Twitter dengan mengusulkan kesepakatan damai yang melibatkan pelaksanaan kembali referendum di bawah pengawasan PBB di wilayah Ukraina yang diduduki Moskow, mengakui kedaulatan Rusia atas semenanjung Krimea dan memberi Ukraina status netral.

Dalam sebuah acara yang diselenggarakan oleh The New York Times, Zelensky pada hari Rabu tampak mengejek proposal miliarder itu, dengan mengatakan Musk harus datang ke Ukraina.

"Entah bagaimana dia bisa menarik kesimpulan sendiri," kata Zelensky melalui tautan video di DealBook Summit New York Times, mengacu pada Musk.

"Jika Anda ingin memahami apa yang telah dilakukan Rusia, datanglah ke Ukraina dan Anda akan melihat semuanya sendiri."

"Dan kemudian kamu akan memberitahuku bagaimana mengakhiri perang ini, siapa yang memulainya dan kapan bisa diakhiri."

Pada Oktober 2022, pendiri Tesla dan SpaceX membuat jajak pendapat untuk memungkinkan lebih dari 100 juta pengikutnya memilih gagasan tersebut.

Zelensky juga menanggapi jajak pendapat Twitter-nya dan menanyakan: "@elonmusk mana yang lebih Anda sukai?"

"Orang yang mendukung Ukraina" atau "Orang yang mendukung Rusia".

Presiden Rusia Vladimir Putin mengirim pasukan ke Ukraina pada 24 Februari untuk "melucuti" negara pro-Barat itu.

Zelensky mengatakan dia tidak akan pernah bernegosiasi dengan Rusia selama Putin tetap menjadi pemimpin Rusia.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

NATO: Musim Dingin Jadi Senjata Rusia untuk Serang Ukraina

Ukraina telah mempersiapkan negaranya terhadap lebih banyak serangan Rusia terhadap energi dan infrastruktur penting lainnya.

Dilansir Al Jazeera, Selasa (29/11/2022), Menteri luar negeri Estonia bergabung dengan rekan-rekan dari enam negara Baltik dan Nordik — dalam delegasi terbesar yang mengunjungi Ukraina sejak Rusia meluncurkan perang skala penuh — untuk menjanjikan generator listrik, pakaian hangat, dan makanan. Tujuannya adalah untuk membantu warga Ukraina mengatasi kebutuhan di musim dingin. 

“Rusia mempersenjatai keamanan energi sipil, dan itu benar-benar memalukan,” kata Menteri Luar Negeri Estonia Urmas Reinsalu di Kyiv.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy memperingatkan bahwa pasukan Rusia "sedang mempersiapkan serangan baru, dan selama mereka memiliki rudal, mereka tidak akan berhenti." Dia pun telah bertemu dengan pejabat senior pemerintah untuk membahas tindakan apa yang harus diambil.

“Minggu yang akan datang bisa sama sulitnya dengan minggu yang berlalu,” prediksinya.

Rusia telah melakukan pengeboman rudal besar-besaran terhadap infrastruktur energi Ukraina kira-kira setiap minggu sejak awal Oktober, dengan setiap rentetan memiliki efek yang lebih besar daripada yang terakhir karena kerusakan terakumulasi dan musim dingin yang sangat dingin.

3 dari 4 halaman

Bantah Menyerang Warga Sipil

Kyiv mengatakan serangan itu, yang diakui Rusia menargetkan infrastruktur Ukraina, dimaksudkan untuk menyakiti warga sipil, menjadikan mereka sebagai kejahatan perang.

Moskow menyangkal niatnya untuk menyakiti warga sipil tetapi pekan lalu mengatakan penderitaan mereka tidak akan berakhir kecuali Ukraina menyerah pada tuntutan Rusia, tanpa menjelaskannya.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg bersikeras bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin berniat menggunakan embun beku, salju, dan es untuk keuntungannya, tidak hanya di medan pertempuran tetapi juga melawan warga sipil Ukraina.

"Presiden Putin sekarang mencoba menggunakan musim dingin sebagai senjata perang melawan Ukraina, dan ini mengerikan dan kita perlu bersiap untuk lebih banyak serangan," katanya menjelang pertemuan dua hari menteri luar negeri NATO di Bucharest, Rumania.

“Itulah alasan mengapa sekutu NATO meningkatkan dukungan mereka ke Ukraina.”

4 dari 4 halaman

Gempuran Rusia

Wali Kota Kyiv Vitali Klitschko mengatakan beberapa dari 3 juta penduduk kota itu mungkin harus dievakuasi ke tempat layanan penting tidak akan terlalu rentan terhadap penutupan yang disebabkan oleh serangan rudal.

Selama berminggu-minggu, Rusia telah menggempur fasilitas energi di sekitar Kyiv dan kota-kota Ukraina lainnya dengan serangan rudal, biasanya pada hari Senin di awal minggu kerja, mengakibatkan pemadaman listrik dan pasokan air.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS