Sukses

Rayakan Kekalahan Timnas di Piala Dunia 2022, Pria di Iran Ditembak Mati Polisi

Liputan6.com, Teheran - Seorang pria di Iran ditembak mati pasukan keamanan setelah tim nasional Iran kalah dari AS dan tersingkir dari Piala Dunia 2022. Ini terjadi ketika demonstrasi anti-pemerintah terjadi di dalam dan di luar stadion di Qatar dan di seluruh Iran.

Dilansir The Guardian, Kamis (1/12/2022), Mehran Samak (27) ditembak mati setelah membunyikan klakson mobilnya di Bandar Anzali, sebuah kota di pantai Laut Kaspia, barat laut Teheran, menurut aktivis hak asasi manusia.

Samak "menjadi sasaran langsung dan ditembak di kepala oleh pasukan keamanan, menyusul kekalahan tim nasional melawan Amerika," kata kelompok Hak Asasi Manusia Iran (IHR) yang berbasis di Oslo.

Konflik antara kedua negara yang memutuskan hubungan diplomatik lebih dari 40 tahun lalu itu terjadi dengan latar belakang represi kekerasan di Iran setelah protes yang dipicu oleh kematian dalam tahanan Mahsa Amini, seorang wanita Kurdi berusia 22 tahun, pada bulan September.

Sementara itu, pasukan keamanan Iran telah menewaskan sedikitnya 448 orang dalam penumpasan protes, termasuk 60 anak di bawah usia 18 tahun dan 29 wanita, menurut IHR.

Dalam kejutan yang luar biasa, pemain gelandang Timnas Iran Saeid Ezatolahi, yang bermain dalam pertandingan Piala Dunia melawan AS dan berasal dari Bandar Anzali, mengungkapkan bahwa dia mengenal Samak dan memposting foto mereka bersama di tim sepak bola remaja.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Misteri Postingan Pemain Timnas

Saeid tidak mengomentari keadaan kematian temannya tetapi mengatakan: "Suatu hari topeng akan jatuh, kebenaran akan terungkap."

Dia menambahkan: “Ini bukan yang pantas didapatkan oleh kaum muda kita. Ini bukan yang pantas diterima bangsa kita.”

Ezatolahi, bingung dengan hasilnya, terlihat setelah peluit akhir dihibur baik oleh rekan setimnya maupun para pemain AS.

Banyak orang Iran menolak untuk mendukung tim nasional, dan setelah pertandingan pada Selasa malam, rekaman di media sosial menunjukkan penonton bersorak dan menyalakan kembang api.

3 dari 4 halaman

Dibunuh Pasukan Keamanan

Pusat Hak Asasi Manusia di Iran (CHRI) yang berbasis di New York juga melaporkan bahwa Samak telah dibunuh oleh pasukan keamanan saat merayakan. 

CHRI menerbitkan video dari pemakaman Samak di Teheran pada hari Rabu di mana para pelayat terdengar meneriakkan "matilah diktator". Nyanyian yang ditujukan untuk pemimpin tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei, adalah salah satu slogan utama dalam protes.

Pada Selasa malam, jurnalis Iran yang diasingkan, Masih Alinejad, memposting video perayaan di Twitter, dan menulis: “Iran adalah negara di mana orang-orangnya sangat menyukai sepak bola. Sekarang mereka turun ke jalan di kota Sanandaj dan merayakan kekalahan tim sepak bola mereka melawan AS.” 

Dia juga memposting video kembang api yang ditembakkan di Saqqez, kampung halaman Mahsa Amini.

4 dari 4 halaman

Perayaan Kekalahan Timnas Iran

Warga Iran juga merayakannya di Marivan, yang merupakan salah satu kota di wilayah berpenduduk Kurdi di Iran barat di mana, pada 21 November, pasukan keamanan mengintensifkan tindakan keras yang menewaskan sekelompok orang selama 24 jam, menembak langsung ke pengunjuk rasa dan menggunakan senjata berat, kata kelompok hak asasi.

Ada juga perayaan di Teheran dan Sanandaj, ibu kota Kurdistan.

Perayaan itu terjadi setelah para penggemar di luar stadion di Doha berusaha menyoroti protes dan tindakan keras pemerintah Iran. 

“Semua orang harus tahu tentang ini. Kami tidak memiliki suara di Iran,” kata seorang Iran yang tinggal di AS, yang hanya menyebut namanya sebagai Sam, kepada Reuters.

Berbicara melalui telepon dari Teheran sesaat sebelum kick-off, Elham, seorang penonton bola (21) mengatakan dia ingin AS menang karena kemenangan tim nasional, yang dikenal sebagai Tim Melli, akan menjadi hadiah bagi otoritas Iran. 

“Ini bukan tim nasional saya. Bukan tim melli, tapi tim mullah,” ujarnya.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS