Sukses

Piala Dunia 2022 Qatar Masuk Hari ke-9, Ini 5 Hal yang Paling Disorot

Liputan6.com, Abu Dhabi - Hari kesembilan Piala Dunia 2022 Qatar diwarnai dengan sejumlah insiden yang akan selalu diingat.

Hingga saat ini, sejumlah negara andalan seperti Brasil hingga Portugal menunjukkan konsistensinya.

Namun, ada pula negara kuat yang justru harus terseok-seok di babak awal, alias kalah dari negara non unggulan.

Berikut ini adalah 5 kejadian menarik di Piala Dunia 2022 Qatar, dikutip dari ABC News, Selasa (29/11/2022).

1. Peluit Wasit Berujung Kartu Merah untuk Pelatih Korea Selatan

Apa artinya Piala Dunia tanpa sedikit kontroversi? Pertandingan Korea Selatan vs Ghana di Education City Stadium menjadi salah satu contohnya.

Menurut standar Piala Dunia saat ini, waktu tambahan 10 menit di akhir pertandingan terbilang panjang. Saat pertandingan berlanjut ke waktu tambahan, skornya kala itu Ghana 3, Korea Selatan 2.

Saat waktu terus berjalan hingga 10 menit selesai, Korea Selatan mendapat kesempatan melakukan tendangan sudut.

Tapi sebelum mereka bisa menerimanya, wasit Anthony Taylor memutuskan bahwa pertandingan sudah cukup dan meniup peluit akhir.

Hal ini lantas memicu kemarahan dari para pemain Korea Selatan, yang kemudian mengelilinginya.

Itu juga terlalu berlebihan bagi pelatih Paulo Bento. Dia kemudian dikartu merah, yang berarti dia harus menyaksikan pertandingan terakhir timnya melawan Portugal dari tribun.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

2. Gol Cristiano Ronaldo

Pertandingan Portugal vs Uruguay pagi ini cukup menarik, dan gol pembuka akan selalu menjadi hal yang penting.

Itu datang pada menit ke-54, ketika gelandang Portugal Bruno Fernandes mengirimkan umpan silang dari kiri yang berakhir di gawang Uruguay, tampaknya berkat sundulan Cristiano Ronaldo.

Jika gol itu tetap melekat padanya, Cristiano akan mengklaim bagian lain dari sejarah sepak bola ini, yang merupakan gol kesembilan di putaran final Piala Dunia, menyamai superstar tahun 60-an Eusebio sebagai striker top Portugal di turnamen tersebut.

Sayangnya untuk CR7, perasaan itu tidak bertahan lama. Setelah beberapa kali melihat video, kredit diubah dari Cristiano menjadi Fernandes.

3. Suporter Bawa Bendera Pelangi

Ada seorang pengunjuk rasa yang membawa bendera pelangi berlari ke lapangan di Stadion Lusail, 50 menit setelah pertandingan.

Dia mencoba menghindari pihak keamanan. Namun berhasil dijatuhkan ke tanah dan dibawa pergi. Bendera pelangi memang menjadi hal yang kontroversial.

FIFA meminta banyak pihak untuk "fokus pada sepak bola" daripada berbicara tentang masalah sosial atau kontroversi seputar turnamen.

 

3 dari 4 halaman

4. Tyler Adams Jadi 'Diplomat' Jelang Pertandingan Iran-AS

Pada konferensi pers pada hari kesembilan, seorang reporter Iran menanyakan serangkaian pertanyaan tajam ke kapten AS Tyler Adams.

"Negara kami bernama Iran (diucapkan Ih-ran) bukan Iran (diucapkan Eye-ran)," kata reporter itu.

"Kedua, apakah Anda mewakili negara yang memiliki begitu banyak diskriminasi terhadap orang kulit hitam? Lantaran kami melihat ada banyak gerakan Black Lives Matter selama beberapa tahun terakhir."

Adams (23) yang merupakan kapten termuda di Piala Dunia tahun ini, memulai dengan meminta maaf atas kesalahan penyebutan nama negaranya.

"Akan ada diskriminasi ke mana pun Anda pergi. Satu hal yang saya pelajari, terutama sejak tinggal di luar negeri tahun lalu dan harus menyesuaikan diri dengan budaya yang berbeda, adalah bahwa di AS kami terus membuat kemajuan setiap hari."

"Saya tumbuh dalam keluarga kulit putih dengan warisan Afrika-Amerika. Saya memiliki sedikit budaya yang berbeda dan sangat mudah berasimilasi dalam budaya yang berbeda."

"Pendidikan itu sangat penting, sama seperti Anda mendidik saya sekarang tentang pengucapan yang benar dari negara Anda".

"Ini sebuah proses, selama Anda melihat kemajuan, itu yang paling penting," katanya.

 

4 dari 4 halaman

5. Tendangan Aboubakar untuk Kamerun

Jauh di awal hari kesembilan, para penggemar disuguhi pertandingan luar biasa 3-3 antara Kamerun dan Serbia di Stadion Al Janoub.

Kamerun memimpin, kemudian mengirim dua gol dalam tiga menit saat tertinggal di babak pertama sebelum tertinggal jauh di menit ke-53.

Tapi kemudian datanglah salah satu momen terbaik di Piala Dunia sejauh ini, ketika pemain Kamerun Vincent Aboubakar melakukan aksinya.

Sepertinya dia berada dalam posisi offside saat melepaskan tembakan ke gawang Serbia, tetapi dia terus melaju saat kiper Serbia Vanja Milinkovic-Savic keluar untuk mencoba menghentikannya.

Sama seperti tenis yang memiliki lob, sepak bola memiliki banyak versi yang dilakukan oleh para penyerang.

Ia mengangkat bola, sehingga tendangan ke atas sebelum kiper itu dateng.

Tapi upaya Aboubakar lebih berani dari kebanyakan. Dia meningkatkan levelnya dengan mengganti kakinya ke mode "60 derajat lob wedge" dan entah bagaimana ia bisa mengangkatnya lurus ke atas untuk melewati kiper.

Bola itu jatuh dengan sempurna sebelum memantul ke gawang yang kosong. Serbia patah hati dan dalam tiga menit mereka menyamakan kedudukan dan memberi Kamerun poin yang berharga.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS