Sukses

Hotel yang Diinapi Pejabat Pemerintah Somalia Diserang Militan al-Shabab

Liputan6.com, Mogadishu - Sebuah hotel di ibu kota Somalia, Mogadishu diserang. Diketahui, sejumlah pejabat pemerintah sedang menginap di hotel tersebut.

Dilansir BBC, Senin (28/11/2022), segera setelah serangan di Villa Rose dimulai, Menteri Lingkungan Adam Aw Hirsi mengatakan dia selamat dari serangan itu. Ada juga laporan yang belum dikonfirmasi bahwa Mohamed Ahmed, menteri keamanan dalam negeri Somalia, terluka.

Hotel Villa Rose, tempat penyergapan terjadi, jaraknya berdekatan dengan istana kepresidenan di Mogadishu tengah.

Atas serangan yang terjadi, Kelompok Militan Al-Shabab mengatakan mereka telah menyerbu hotel tersebut. Penyerang dalam jumlah yang tidak diketahui, bersenjatakan bahan peledak dan senjata, terlibat, kata petugas polisi kepada kantor berita Reuters. 

Seorang saksi mata mengatakan telah mendengar "ledakan besar, diikuti dengan baku tembak yang hebat".

"Kami terguncang," kata Ahmed Abdullahi, yang tinggal di dekat tempat kejadian, kepada kantor berita tersebut. 

"Kami hanya di dalam ruangan, mendengarkan suara tembakan."

Beberapa pejabat pemerintah diselamatkan dari Villa Rose setelah menggunakan jendela untuk melarikan diri, kata Mohammed Abdi, yang merupakan salah satu petugas polisi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Militan Al-Shabab

Pada bulan Agustus, tiga bulan setelah menjabat, Presiden Hassan Sheikh Mohamud berjanji akan melakukan  "perang total" melawan militan setelah serangan di hotel Mogadishu populer lainnya. Lebih dari 20 orang meninggal.

Dua bulan kemudian, dua ledakan bom mobil di dekat persimpangan sibuk di Mogadishu menewaskan sedikitnya 100 orang.

Al-Shabab juga mengklaim responsif untuk itu.

Presiden Mohamud kemudian memobilisasi tentara Somalia dan milisi klan yang didukung pemerintah dalam upaya merebut desa dan kota dari al-Shabab, yang menguasai sebagian besar wilayah negara itu. 

Tujuan utama kelompok militan itu adalah untuk menggulingkan pemerintah Somalia dan mendirikan pemerintahannya sendiri berdasarkan interpretasi yang ketat terhadap hukum Islam.

3 dari 4 halaman

Ledakan Bom Mobil

Sebelumnya, insiden ledakan bom mobil kembar terjadi di dekat persimpangan sibuk di ibu kota Somalia, Mogadishu, menewaskan sedikitnya 100 orang. Hal ini disampaikan langsung oleh Presiden Hassan Sheikh Mohamud.

Di antara para korban "yang dibantai [adalah] ibu-ibu dengan anak-anak mereka di tangan mereka", kantor berita AFP mengutip pernyataan presiden.

Dia meminta bantuan medis internasional untuk menangani 300 orang yang terluka.

Ledakan pada hari Sabtu terjadi dalam beberapa menit satu sama lain, menghancurkan bangunan dan kendaraan di sekitarnya. Ledakan yang pertama menghantam kementerian pendidikan dan kemudian yang kedua meledak ketika tim medis tiba untuk menangani para korban, lapor kantor berita Reuters.

4 dari 4 halaman

al-Shabab Jadi Dalang

Atas kejadian itu, presiden pun menyalahkan kelompok militan al-Shabab atas serangan yang menargetkan kementerian pendidikan.

Situs web Memo Somalia yang pro-jihadis telah melaporkan bahwa kelompok tersebut mengatakan bahwa mereka berada di balik ledakan tersebut.

Sebuah afiliasi dari al-Qaeda, al-Shabab telah terlibat dalam konflik jangka panjang dengan pemerintah federal Somalia. 

Presiden Mohamud, yang berkuasa selama lima bulan berjanji "perang total" melawan gerilyawan Islam setelah mereka menyerang sebuah hotel populer di Mogadishu pada Agustus yang menewaskan sedikitnya 21 orang.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS