Sukses

Nyaris Seluruh Penjuru Bangladesh Terputus Aliran Listrik

Liputan6.com, Dhaka - Sebagian besar Bangladesh tanpa listrik pada Selasa 4 Oktober 2022, setelah terjadi kegagalan jaringan sebagian, kata seorang pejabat pemerintah. Pihak berwenang dilaporkan bekerja secara bertahap memulihkan pasokan listrik di negara berpenduduk 168 juta orang itu.

Jaringan listrik negara itu tidak berfungsi sekitar jam 2 siang. (4 pagi ET) pada hari Selasa, menyebabkan pemadaman di 75-80% Bangladesh, pejabat Dewan Pengembangan Tenaga Bangladesh Shameem Hasan mengatakan kepada Reuters.

"Kami sedang berusaha memulihkan sistem," kata Hasan, seraya menambahkan bahwa utilitas saat ini memproduksi listrik sekitar 4.500 megawatt (MW), dibandingkan dengan permintaan nasional sebesar 14.200 MW.

Investigasi sedang dilakukan untuk memastikan alasan runtuhnya jaringan tersebut, kata Hasan.

Mengutip BBC dari data pemerintahpermintaan listrik puncak Bangladesh pada hari Selasa adalah 3% lebih tinggi dari perkiraan 13.800 MW awal pekan ini oleh Dewan Pengembangan Tenaga Bangladesh.

“Mudah-mudahan dalam tiga jam, pasokan listrik akan pulih di Dhaka,” kata Menteri Tenaga Listrik Nasrul Hamid, mengacu pada ibu kota Bangladesh, yang berpenduduk sekitar 20 juta orang.

Banyak bagian Bangladesh sering mengalami pemadaman listrik tahun ini, meskipun ada upaya untuk menjatah pasokan gas di tengah harga gas alam global yang tinggi.

Gas alam menyumbang hampir tiga perempat dari pembangkit listrik negara itu.

Lebih dari sepertiga dari 77 unit bertenaga gas di Bangladesh menghadapi kekurangan gas, data pemerintah menunjukkan pada hari Selasa.

Pertumbuhan permintaan listrik di Bangladesh dalam beberapa tahun terakhir sebagian besar didorong oleh segmen perumahan, dibandingkan dengan industri.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Demi Hemat Listrik, Bangladesh Potong Waktu Sekolah dan Jam Kerja

Sebelumnya, Bangladesh jadi sorotan karena hari sekolah dan waktu kerja para karyawan di Bangladesh dipersingkat. Penghematan listri jadi alasan.

"Bangladesh akan menutup sekolah untuk satu hari lagi setiap minggu dan mengurangi jam kantor untuk mengurangi kekurangan listrik," kata seorang pejabat pemerintah seperti dikutip dari BBC Selasa (23/8/2022).

Bulan Juli lalu, negara Asia Selatan itu memulai pemadaman listrik dua jam setiap hari.

Para pengunjuk rasa akhirnya turun ke jalan dalam beberapa pekan terakhir setelah pemerintah menaikkan harga bensin lebih dari 50%.

Perang di Ukraina telah menaikkan biaya impor bahan bakar dan merugikan ekonomi Bangladesh dan cadangan mata uang asing. Pada hari Senin 22 Agustus, Sekretaris Kabinet Bangladesh Khandker Anwarul Islam mengatakan bahwa sekolah - yang sebelumnya hanya ditutup pada hari Jumat - sekarang juga akan ditutup pada hari Sabtu.

Dalam keadaan normal, sekolah di Bangladesh buka selama enam hari seminggu - Senin, Selasa, Rabu, Kamis, Sabtu, dan Minggu.

Sementara itu, kantor pemerintah dan bank akan dipotong jam bukanya menjadi tujuh jam sehari, bukan delapan jam. Namun, kantor swasta akan diizinkan untuk mengatur jam operasional mereka sendiri, kata Islam.

Dia menambahkan, pemerintah akan terus memberikan listrik ke desa-desa, termasuk di pagi hari ketika tanaman diairi.

 

3 dari 4 halaman

Meningkatnya Biaya Impor Bahan Bakar

Banyak bagian Bangladesh diketahui mati listrik selama lebih dari dua jam sehari.

Negara ini menghasilkan sebagian besar listriknya dari gas alam, beberapa di antaranya diimpor.

Para pejabat telah menutup semua pembangkit listrik tenaga diesel negara itu, yang menyumbang sekitar 6% dari pembangkit listrik Bangladesh, karena meningkatnya biaya impor bahan bakar.

Awal bulan ini, harga bensin dinaikkan lebih dari 50%, dengan biaya bahan bakar naik dari 86 taka per liter (90 sen AS, 76p) menjadi 130 taka.

Pada saat yang sama harga solar dan minyak tanah naik lebih dari 40%.

Pada bulan Juli, Bangladesh menjadi negara Asia Selatan ketiga yang mencari pinjaman dari Dana Moneter Internasional (IMF), setelah Sri Lanka dan Pakistan.

Sementara ukuran pinjaman potensial belum diputuskan, pembicaraan diharapkan akan dimulai setelah pertemuan Musim Semi Bank Dunia dan IMF pada bulan Oktober.

Cadangan mata uang asing Bangladesh telah menyusut menjadi sekitar $40 miliar (£34bn) atau empat setengah bulan dari pengeluaran pemerintah biasa.

Dalam beberapa tahun terakhir, ekonomi $ 416 triliun telah dipuji sebagai salah satu yang tumbuh paling cepat di dunia. 

4 dari 4 halaman

Banjir Bangladesh Picu Krisis Air Bersih, Berdampak pada 3,5 Juta Anak-Anak

Sebelumnya, 15 anak dilaporkan tenggelam dalam banjir bandang yang melanda Bangladesh dengan 3,5 juta lainnya sangat membutuhkan air minum bersih karena risiko penyakit yang ditularkan melalui air, kata perwakilan negara UNICEF pada hari Jumat.

"Itu jumlah anak yang mengejutkan dan meningkat selama beberapa hari terakhir. Area yang luas sepenuhnya berada di bawah air dan terputus dari air minum dan persediaan makanan yang aman. Anak-anak membutuhkan bantuan saat ini," kata Sheldon Yett.

Pemerintah dan lembaga bantuan telah bergegas untuk memberikan bantuan termasuk air dan pasokan lainnya setelah banjir bandang di seperempat negara Asia Selatan itu.

Banjir juga telah mengganggu fasilitas kesehatan, menutup sekolah dan mengganggu perawatan malnutrisi untuk ratusan anak, kata Yett dalam sebuah pengarahan di Jenewa.

Kasus diare telah meningkat menjadi 2.700 pada pertengahan pekan ini, tambahnya.

Pihak berwenang di Bangladesh dan negara tetangga India telah memperingatkan risiko epidemi penyakit. Secara total, lebih dari 4,5 juta orang telah terdampar dan puluhan orang tewas di Bangladesh, banyak di antaranya dalam banjir terburuk di wilayah Sylhet di timur laut selama lebih dari 100 tahun.

Di negara bagian Assam, India timur, helikopter angkatan udara India telah dikerahkan untuk menjatuhkan makanan dan pasokan lainnya ke komunitas yang terputus.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.